Lembaga Ini Ungkap Telah Terjadi Bahaya di Industri Kripto

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 27 Jun 2022, 21:08 WIB
Diperbarui 27 Jun 2022, 21:08 WIB
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Liputan6.com, Jakarta - Badan payung global untuk bank sentral, Bank for International Settlements (BIS) mengungkapkan penurunan baru-baru ini di pasar cryptocurrency menunjukkan bahaya uang digital terdesentralisasi yang telah lama diperingatkan sekarang terjadi.

Manajer umum BIS, Agustin Carstens menunjuk pada keruntuhan Terra USD dan luna 'stablecoin' baru-baru ini, dan penurunan 70 persen nilai bitcoin, penentu utama untuk pasar kripto, sebagai indikator ada masalah struktural di industri kripto.

Carstens mengatakan tanpa otoritas yang didukung pemerintah yang dapat menggunakan cadangan yang didanai oleh pajak, segala bentuk uang pada akhirnya tidak memiliki kredibilitas.

“Saya pikir semua kelemahan yang ditunjukkan sebelumnya telah cukup banyak terwujud,” kata Carstens dikutip dari Channel News Asia Senin (27/6/2022).

Analis memperkirakan nilai keseluruhan pasar kripto telah merosot lebih dari USD 2 triliun atau sekitar Rp 29.673 triliun sejak November karena masalahnya semakin membesar.

Carstens mengatakan krisis itu diperkirakan tidak akan menyebabkan krisis sistemik seperti kredit macet yang memicu kehancuran keuangan global. Namun, dia menekankan kerugian akan cukup besar dan sifat buram dari industri kripto memberi ketidakpastian.

"Berdasarkan apa yang kami ketahui, itu seharusnya cukup dapat dikelola. Tapi, ada banyak hal yang tidak kita ketahui,” ujar Carstens. 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tantangan

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

BIS adalah salah satu lembaga yang skeptis jangka panjang terhadap cryptocurrency dan laporannya meletakkan visinya untuk sistem moneter masa depan di mana bank sentral memanfaatkan manfaat teknologi bitcoin dan sejenisnya untuk membuat versi digital dari mata uang mereka sendiri.

Kira-kira 90 persen otoritas moneter sekarang sedang menjajaki Central Bank Digital Currency (CBDC) seperti yang dikenal. Banyak yang berharap itu akan membekali mereka untuk dunia online dan melawan cryptocurrency. Tetapi BIS ingin mengoordinasikan masalah-masalah utama seperti memastikan mereka bekerja lintas batas.

Tantangan langsung utamanya adalah teknologi, mirip dengan bagaimana dunia ponsel membutuhkan pengkodean standar pada 1990-an. Namun, ada juga masalah geopolitik ketika hubungan antara Barat dan negara-negara seperti China dan Rusia berkurang.

Ketika ditanya soal berapa lama sebelum standar internasional untuk interoperabilitas CBDC dapat disetujui, dia menjawab dalam beberapa tahun ke depan. Mungkin 12 bulan terlalu singkat. 


Token LUNA 2.0 Turun 56 Persen

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, pekan lalu, harga token LUNA 2.0 Terra berada di posisi yang lebih baik karena nilainya merangkak naik menjadi USD 11,33 atau sekitar Rp 163.729 per unit Senin lalu. 

Namun, sejak itu, token LUNA baru itu turun 56,92 persen sejak tertinggi pada 30 Mei 2022. Hari ini, statistik kisaran harga 24 jam menunjukkan LUNA telah berkisar antara USD 4,84 hingga USD 5,46 per koin.

Sekitar lebih dari 13.400 cryptocurrency yang ada saat ini, kapitalisasi pasar LUNA berada di peringkat 2.806 dan telah mencapai USD 380 juta dalam volume perdagangan global selama 24 jam terakhir. Lima pasangan perdagangan teratas dengan LUNA pada 6 Juni 2022, masing-masing termasuk USDT, USD, EUR, USDC, dan ETH.

Di tengah kinerja pasar selama seminggu terakhir, sejumlah aplikasi DeFi yang pernah menjadi aplikasi yang sangat menonjol di Terra bersiap untuk bergabung kembali atau telah bergabung dengan sistem 2.0 yang baru. Ini termasuk aplikasi Terra defi seperti Valkerie Protocol, Leap Wallet, dan Astroport.

Halaman Twitter Terra baru-baru ini menjelaskan Terra Bridge Versi 2 sekarang aktif dan dengan versi terbaru. 

“Pengguna dapat mentransfer aset ke (dan) dari Terra 2.0, Ethereum, Osmosis, Secret, Cosmos, (dan) Juno.” cuitan CEO Terraform Labs Do Kwon tentang pertukaran terdesentralisasi (dex) Phoenix dan aplikasi turunan stader yang diluncurkan Stader di Terra 2.0, dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (9/6/2022). 


Do Kwon Diduga Memiliki Dompet Bayangan

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Sementara anggota komunitas Terra membangun kembali ekosistem blockchain yang dilenyapkan, salah satu mantan pegawai Terra, Fatman terus mengungkapkan Terraform Labs dan Do Kwon melakukan manipulasi.

Pada 6 Juni, Fatman mengatakan Terraform Labs dan Do Kwon diduga memiliki dompet bayangan, meskipun tim tersebut menjanjikan dompet tertentu seperti dompet Luna Foundation Guard dan TFL akan dimasukkan dalam daftar hitam dari airdrop LUNA 2.0.

"Do Kwon telah menyatakan berkali-kali TFL tidak memiliki token LUNA baru, menjadikan Terra 2 milik masyarakat," cuitan Fatman. 

“Ini adalah kebohongan langsung yang sepertinya tidak dibicarakan oleh siapa pun. Faktanya, TFL memiliki 42 juta LUNA, senilai lebih dari USD 200 juta, dan mereka berbohong dengan gigi mereka,” lanjut dia.

Fatman juga mengungkapkan lima dompet yang dicurigai sebagai dompet bayangan yang mencakup alamat berbasis 1, 2, 3, 4, dan 5 Terra.


Lima Dompet Dicurigai

Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple
Perbesar
Ilustrasi aset kripto, mata uang kripto, Bitcoin, Ethereum, Ripple. Kredit: WorldSpectrum via Pixabay

Kelima dompet tersebut menyimpan 42,81 juta token LUNA 2.0 dan Fatman mengklaim masih banyak dompet lainnya. Tiga dari lima dompet telah memindahkan LUNA sementara dua lainnya tetap tidak aktif.

“(Do Kwon) menggunakan dompet bayangannya untuk menyetujui proposalnya sendiri melalui manipulasi tata kelola (TFL tidak seharusnya memilih), memberi tahu semua orang itu akan menjadi rantai milik komunitas, dan kemudian memberi dirinya skor sembilan digit. Ini hanya dompet terverifikasi ada banyak lainnya,” tulis Fatman.

Namun, di utas Twitter lainnya, Fatman merinci ada kemungkinan Terra 2.0 bisa menjadi blockchain milik komunitas. Tapi Fatman sepenuh hati percaya Terraform Labs (TFL) tidak membiarkan konsep ini membuahkan hasil.

“Terra 2 mungkin berhasil sebagai rantai yang benar-benar milik komunitas, tetapi tampaknya TFL sangat ingin memastikan ini tidak terjadi,” kata Fatman. 

“Saya berharap hal-hal berubah, tetapi banyak pembuat melaporkan bahwa obrolan benar-benar kacau dan ada banyak kebencian yang terpendam terhadap Do Kwon,” pungkas Fatman.

 

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya