Binance Sempat Hentikan Sementara Penarikan Bitcoin Akibat Transaksi Macet

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 14 Jun 2022, 14:06 WIB
Diperbarui 14 Jun 2022, 14:06 WIB
Dok: Binance
Perbesar
Dok: Binance

Liputan6.com, Jakarta - Binance pada Senin pagi, 13 Juni 2022 waktu setempat sempat menghentikan sementara penarikan bitcoin karena transaksi macet yang menyebabkan jaminan simpanan.

Sebuah tweet dari pendiri dan CEO Binance, Changpeng Zhao mencatat masalah tersebut muncul pada pukul 8 pagi ET, di mana Zhao mengatakan masalah tersebut akan diselesaikan dalam waktu sekitar 30 menit. Dia kemudian mengatakan akan memakan waktu "sedikit lebih lama untuk memperbaiki daripada perkiraan awal.

Binance mengatakan dalam sebuah tweet pada pukul 11:32 pagi di Wall Street penarikan bitcoin telah dilanjutkan. Sementara masalah tersebut mengenai Binance, Zhao mengatakan dalam sebuah tweet pemegang “masih dapat menarik Bitcoin di jaringan lain seperti BEP-20. Perusahaan mengatakan masalah itu terjadi karena "transaksi on-chain yang macet."

“Sejumlah transaksi $BTC macet karena biaya TX yang rendah, mengakibatkan simpanan penarikan jaringan BTC,” kata Binance dalam sebuah tweet, dikutip dari CNBC, Selasa (14/6/2022). 

Informasi itu muncul ketika bitcoin jatuh lebih dari 10 persen pada Senin, menembus di bawah USD 24.000 atau sekitar Rp 354 juta dan tenggelam ke level terendah sejak Desember 2020. Pasar kripto telah dilanda masalah ekonomi makro, termasuk inflasi yang merajalela.

Binance adalah pertukaran kripto terbesar di dunia. Perusahaan menangani volume perdagangan spot lebih dari USD 14 miliar dan hampir USD 50 miliar dalam volume derivatif dalam satu hari, menurut data dari CoinGecko.

Penurunan yang terjadi pada pasar kripto membuat nilai keseluruhan pasar turun di bawah USD 1 triliun atau sekitar Rp 14.777 triliun untuk pertama kalinya sejak Januari 2021, menurut situs data CoinMarketCap. Saat ini nilai pasar kripto berada di level USD 926 miliar.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kondisi Pasar Kripto Memburuk Imbas Dua Faktor Ini

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Sebelumnya, bitcoin merosot ke sekitar USD 23.000 atau setara Rp 339,8 juta ketika penarikan platform pinjaman kripto, Celcius berhentikan penarikan dan dikombinasikan dengan aksi jual di pasar tradisional yang semakin melemahkan semangat trader.

Kapitalisasi pasar keseluruhan cryptocurrency turun di bawah USD 1 triliun untuk pertama kalinya sejak awal 2021, dengan kerugian besar dalam token termasuk SOL dan DOGE. Saham terkait kripto , dipimpin oleh MicroStrategy (MSTR), jatuh.

Bitcoin (BTC) mengalami penurunan harga terbesar dalam setahun karena tanda-tanda muncul koreksi tajam di pasar kripto merugikan pemain industri besar dan memberikan tekanan ekstrim pada proyek aset digital.

Pada saat penulisan, bitcoin berpindah tangan sekitar USD 23.200, turun 16 persen selama 24 jam terakhir. Ether (ETH), token asli dari blockchain Ethereum, merosot 18 persen menjadi USD 1,222.

Penurunan terbaru terjadi ketika pemberi pinjaman kripto besar Celsius, yang baru-baru ini pada April mengklaim memiliki setidaknya 150.000 bitcoin, senilai sekitar USD 3,5 miliar dengan harga saat ini, menghentikan penarikan. 

Itu adalah hari perkembangan dan pengumuman yang bergerak cepat yang semuanya tampaknya mengkonfirmasi betapa suramnya pasar kripto yang baru-baru ini terjadi. 

Binance sempat menghentikan sementara penarikan bitcoin (dilaporkan karena masalah teknis). Crypto.com dan pemberi pinjaman kripto BlockFi mengumumkan PHK. Stablecoin USDD Tron sempat terlepas dari patokan USD 1,00, namun bisa kembali stabil.

 


Sentimen Negatif Bayangi Kripto

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Analis pasar senior di broker valuta asing Oanda, Edward Moya mengatakan saat ini sentimen untuk kripto sangat buruk. 

“Bitcoin sedang mencoba untuk membentuk basis, tetapi jika aksi harga turun di bawah level USD 20.000, itu bisa menjadi lebih buruk,” ujar Moya dikutip dari CoinDesk, Selasa, 14 Juni 2022.

Rasa sakit di pasar kripto meningkat karena pasar tradisional juga berada di bawah tekanan berat. Indeks Standard & Poor's 500 jatuh 4 persen ke level terendah baru untuk tahun ini. 

Penggerak terbesar tampaknya adalah kekhawatiran investor baru Federal Reserve AS akan memiliki sedikit pilihan selain memperketat kebijakan moneter secara agresif untuk menekan inflasi, yang sedang mencapai titik terpanas dalam empat dekade.

Investor dana kripto tidak membeli saat penurunan

Investor menarik USD 102 juta dari dana aset digital selama seminggu hingga 10 Juni, menurut laporan CoinShares. Sekitar USD 57 juta dari arus keluar dikaitkan dengan dana yang berfokus pada bitcoin.

Dana yang berfokus pada eter menghasilkan arus keluar USD 41 juta, menjadikan arus keluar bulanan menjadi USD 72 juta dan arus keluar tahun-ke-tanggal menjadi USD 386,5 juta. Ekuitas terkait Blockchain melihat arus keluar sebesar USD 5 juta.

Secara regional, sebagian besar arus keluar dikaitkan dengan Amerika, yang berjumlah USD 98 juta. Sebagai perbandingan, dana yang terdaftar di Eropa hanya mengalami arus keluar USD 2 juta.

 


Bitcoin Terus Turun, Berapa Potensi Harga Terendah yang Bakal Dicapai?

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, harga kripto terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, yakni Bitcoin (BTC) semakin tertekan. Pada perdagangan Selasa (14/6/2022) siang harga Bitcoin terus turun menyentuh level USD 21.845 atau sekitar Rp 322 juta turun tajam 13,36 persen dalam 24 jam dan 26,13 persen sepekan.

Tak hanya Bitcoin, alternatif coin (Altcoin) teratas lainnya juga mencatat penurunan cukup dalam di atas 5 persen. Ethereum, kripto terbesar kedua saat ini berada di level USD 1.150. 

Akibat penurunan ini, nilai pasar cryptocurrency pada Senin, 13 Juni 2022 turun di bawah USD 1 triliun atau sekitar Rp 14.777 triliun untuk pertama kalinya sejak Januari 2021, menurut situs data CoinMarketCap. Saat ini nilai pasar kripto berada di level USD 926 miliar.

Melihat kondisi ini, Direktur PT TRX Garuda Berjangka Ibrahim Assuabi menilai, penurunan harga bitcoin didorong oleh rilis data inflasi AS yang mencapai 8,6 persen. 

“Harga bitcoin mengalami penurunan pasca rilis data inflasi AS 8,6 persen. Ada indikasi minggu ini The Fed juga akan menaikan suku bunga, dan kemungkinan bitcoin akan menyentuh level terendahnya USD 19.000 (Rp 279,5 juta) atau mendekati USD 19.000,” ujar Ibrahim kepada wartawan, dikutip Selasa (14/6/2022).

Adapun Trader Tokocrypto, Afid Sugiono menuturkan, perdagangan BTC secara kasar terlihat datar selama seminggu terakhir dan telah terbatas pada rentang perdagangan yang berombak. Support awal terlihat di USD 25.000, yang mendekati harga terendah sejak 12 Mei 2022.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya