Warga Afghanistan Pakai Kripto untuk Cegah Penyitaan Harta

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 10 Jun 2022, 18:48 WIB
Diperbarui 10 Jun 2022, 18:48 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Penduduk Afghanistan dilaporkan menggunakan aset digital untuk menyimpan tabungan dan untuk mengurangi kemampuan Taliban yang berkuasa dalam mempengaruhi kesejahteraan finansial mereka. 

Menurut laporan Bloomberg, sejak kelompok militan itu menguasai, nilai transaksi kripto per minggu dalam beberapa kasus meningkat dua kali lipat. Beberapa orang Afghanistan ingin membeli Stablecoin seperti Tether karena mereka dipatok ke dolar AS. 

Permintaan mata uang digital di Afghanistan melonjak karena penduduk berusaha untuk mencegah kemungkinan penyitaan dana mereka oleh pemerintah Taliban. 

Laporan tersebut mengutip seorang warga Afghanistan berusia 26 tahun, Habibullah Timori, yang mendukung pernyataan warga negaranya menggunakan aset digital untuk menghemat tabungan. 

“Permintaan untuk cryptocurrency tinggi. Selama krisis lain, orang menyimpan uang dan perhiasan mereka di tanah atau di bawah bantal mereka. Kali ini, mereka memutuskan untuk menguburnya di kripto,” ujar warga Afghanistan itu, dikutip dari Bitcoin.com, Jumat (10/6/2022).

Laporan tersebut juga mengutip seorang warga Afghanistan berusia 26 tahun lainnya, Naser Ali, yang mengklaim telah mengubah USD 30.000 atau sekitar Rp 434,4 juta yang disimpan di brankasnya menjadi USDT. 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Nilai Transaksi Melonjak

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Menurut Ali, laporan tentang Taliban menyerbu rumah dan menyita barang-barang warga Afghanistan adalah faktor kunci yang memaksanya untuk beralih dari fiat ke kripto.

Sementara itu, sejak mengambil alih negara, pemerintah Taliban dilaporkan telah menangguhkan pendidikan menengah untuk gadis remaja. Kelompok tersebut juga telah meminta pegawai pemerintah untuk menumbuhkan jenggot dan telah melembagakan pemisahan gender di taman hiburan. 

Tak lama setelah kelompok militan menggulingkan pemerintah sebelumnya, pemerintah AS memblokir akses ke cadangan devisa sebesar USD 9 miliar.

Sementara kembalinya kekuasaan Taliban telah menyebabkan perubahan nasib penduduk Afghanistan, hal itu mungkin telah menyebabkan lonjakan volume transaksi yang ditangani oleh pertukaran mata uang kripto. 

Sebagai ilustrasi, laporan tersebut menunjuk ke Maihan, pertukaran mata uang kripto yang sekarang dilaporkan menangani transaksi kripto yang bernilai sekitar USD 400.000 per minggu. Menurut laporan itu, nilai ini lebih dari dua kali lipat dari apa yang Maihan tangani sebelum pengambilalihan oleh Taliban.


PayPal Izinkan Pengguna Transfer Kripto ke Dompet Digital Eksternal

PayPal
Perbesar
PayPal (Image by raphaelsilva from Pixabay)

Sebelumnya, raksasa pembayaran, PayPal mengumumkan pada Selasa, 7 Juni 2022 pengguna kripto sekarang dapat memindahkan atau melakukan transfer kripto termasuk Bitcoin dan Ethereum dari platform nya ke dompet digital eksternal.

"Mulai hari ini, PayPal mendukung transfer asli mata uang kripto antara PayPal dan dompet serta bursa lainnya," kata raksasa keuangan itu dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Decrypt, Kamis, 9 Juni 2022.

PayPal telah memasuki industri kripto sejak dua tahun lalu, namun ini pertama kalinya perusahaan itu mengizinkan pengguna memindahkan dana kripto mereka ke dompet eksternal. Namun, fitur ini baru bisa digunakan oleh sebagian pengguna AS terpilih.

PayPal mulai mengizinkan pelanggan untuk membeli, menjual, dan menahan bitcoin, ethereum, bitcoin cash, dan litecoin pada Oktober 2020. Tetapi pengguna tidak diizinkan untuk memindahkan kepemilikan kripto dari platform tersebut sebelumnya.

Dalam sebuah wawancara SVP blockchain dan kripto PayPal, Jose Fernandez da Ponte mengatakan perusahaan mengambil pandangan panjang dalam hal mengejar strategi untuk mengintegrasikan kripto dan blockchain pada platformnya.

“Seluruh alasan kami menggunakan kripto adalah karena kami yakin sebagian besar perdagangan akan beralih ke mata uang digital," ujar Ponte. 

Fernandez da Ponte menambahkan ini adalah alasan besar perusahaan tidak mengenakan biaya untuk transaksi kripto yaitu, karena rencana kripto-nya berkisar pada perdagangan, bukan operasi bisnis pertukaran. 

 


Prediksi Kontribusi Kripto untuk PayPal

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Dia juga mencatat PayPal memiliki pandangan bullish di lebih banyak negara yang merangkul stablecoin dan mata uang bank sentral, sebuah perkembangan yang akan mendukung model bisnis perusahaan.

Tidak jelas untuk saat ini berapa banyak kripto yang berkontribusi pada keuntungan PayPal, terutama karena perusahaan tidak mengungkapkan berapa banyak orang yang menggunakan layanan Bitcoin dan Ethereum. 

Jika orang-orang seperti Coinbase dan Robinhood dua perusahaan dengan bisnis kripto besar adalah perbandingan apa pun, volume transaksi kripto di PayPal kemungkinan telah turun secara signifikan dengan penurunan pasar baru-baru ini. 

Mengingat kondisi pasar kripto saat ini yang sedang tertekan akibat berbagai fenomena yang terjadi, Ponte mengatakan dirinya tidak terpengaruh dengan hal tersebut. 

"Ada banyak diskusi tentang musim dingin kripto, tetapi penting untuk melihat lebih dari itu. Tren makro adopsi kripto yang luas tidak terganggu karena hal itu," pungkas Ponte.

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya