Binance Himpun Dana Setara Rp 7,27 Triliun untuk Investasi di Web3

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 01 Jun 2022, 18:42 WIB
Diperbarui 01 Jun 2022, 18:42 WIB
Ilustrasi binance (Foto: Kanchanara/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi binance (Foto: Kanchanara/Unsplash)

Liputan6.com, Jakarta - Binance, pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia, meluncurkan dana modal ventura sendiri.

Perusahaan ventura Binance, Binance Labs, mengatakan pihaknya telah mengumpulkan USD 500 juta atau sekitar Rp 7,27 triliun (asumsi kurs Rp 14.542 per dolar AS) untuk dana awal debutnya. Binance Labs mendapatkan dukungan dari perusahaan modal ventura DST Global dan Breyer Capital serta kantor dan perusahaan keluarga yang tidak disebutkan namanya.

Binance Labs berencana menggunakan modal untuk berinvestasi di perusahaan yang membangun "Web3." Meskipun masih merupakan istilah yang tidak jelas, Web3 secara umum mengacu pada iterasi baru dari World Wide Web berdasarkan teknologi blockchain, yang menggabungkan konsep seperti desentralisasi dan ekonomi berbasis token.

Rencana ini terungkap di tengah bitcoin dan mata uang digital lainnya turun tajam. Bitcoin telah jatuh lebih dari 50 persen sejak mencapai level tertinggi sepanjang masa hampir USD 69.000 pada November lalu. Itu berdampak pada perusahaan crypto yang terdaftar secara publik seperti Coinbase, yang sahamnya telah anjlok 69 persen sejak awal 2022.

Investor khawatir kemerosotan akan berdampak pada perusahaan rintisan crypto yang dimiliki secara pribadi. Binance Labs berharap dapat memanfaatkan penurunan aset digital baru-baru ini untuk membangun apa yang dilihatnya sebagai hal besar berikutnya dalam perkembangan teknologi.

"Kami mencari proyek dengan potensi untuk mendorong pertumbuhan ekosistem Web3," kata Direktur eksekutif investasi dan M&A Binance Labs, Ken Li, dilansir dari CNBC, Rabu (1/6/2022).

Adapun proyek ini dapat mencakup infrastruktur, token yang tidak dapat dipertukarkan, dan organisasi otonom yang terdesentralisasi.

Binance memperkirakan saat ini ada sekitar 300.000 hingga 500.000 pengembang Web3 aktif. Binance telah melakukan serangkaian investasi ekuitas profil tinggi pada tahun lalu. Ini adalah pertama kalinya perusahaan secara resmi mengumpulkan dana dengan pembiayaan dari investor eksternal.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Binance Siap Ekspansi di Eropa

Dok: Binance
Perbesar
Dok: Binance

Sebelumnya, belum lama ini, Binance umumkan badan hukumnya di Italia telah terdaftar pada regulator di negara tersebut, karena pertukaran mata uang kripto utama berusaha untuk mendapatkan daya tarik di Eropa.

Dilansir dari Channel News Asia, Selasa (31/5/2022), pendaftaran Binance Italia, yang didirikan dalam beberapa bulan terakhir, berpotensi membuat perusahaan lebih akuntabel dan mengurangi prospek pencucian uang.

Binance mengatakan, sekarang dapat membuka kantor di Italia dan memperluas tim lokal. Perusahaan ini adalah salah satu dari 14 operator aset virtual yang terdaftar di Organismo degli Agenti e dei Mediatori (OAM), yang mengatur industri kripto di Italia.

Langkah ini dilakukan hampir setahun setelah Binance dipaksa untuk memutar kembali penawaran produknya di seluruh Eropa setelah mendapat pengawasan dari regulator. Di Italia, perusahaan harus menghentikan bisnis berjangka dan turunannya.

Awal bulan ini, Chief Executive Officer Binance, Changpeng Zhao mengatakan perusahaan juga telah terdaftar di regulator pasar Prancis. Binance juga mencari pendaftaran di Swiss, Swedia, Spanyol, Belanda, Portugal dan Austria.


Selanjutnya

Dok: Binance
Perbesar
Binance Resmi Beroperasi di Prancis. Dok: Binance

Sepanjang 2022, Binance sangat menggenjot ekspansi-nya ke berbagai belahan dunia. Beberapa bulan lalu, Binance telah berhasil memperoleh lampu hijau sementara dari regulator Abu Dhabi, memperdalam ekspansinya di Timur Tengah.

Perusahaan itu mengatakan mereka diberikan persetujuan oleh Otoritas Pengatur Jasa Keuangan dari Pasar Global Abu Dhabi untuk beroperasi sebagai broker-dealer dalam aset digital. 

Perusahaan itu mengatakan langkah itu merupakan langkah awal menuju menjadi "penyedia layanan aset virtual yang diatur sepenuhnya" di kota tersebut. 

Ini adalah kota kedua yang disetujui oleh Binance. Sebelumnya, Binance menerima lisensi kripto di Dubai pada Maret 2022. Langkah ini juga dilakukan setelah Binance disahkan di Bahrain oleh bank sentral negara itu.

 


Analis Skeptis Soal Peluang Jaringan Baru Terra

Ilustrasi Terra (Foto: tangkapan layar terra.money)
Perbesar
Ilustrasi Terra (Foto: tangkapan layar terra.money)

Sebelumnya, baru dari kripto Luna yang runtuh beberapa pekan lalu kini sudah tersedia dan diperdagangkan di berbagai bursa utama, Namun, koin Luna tersebut memulai debut dengan awal yang buruk.

Setelah mencapai puncak USD 19,53 atau sekitar Rp 284.626 pada Sabtu, token Luna baru turun serendah USD 4,39 hanya beberapa jam kemudian. Menurut data CoinMarketCap, sejak itu menetap dengan harga sekitar USD 5,90.

Kepala internasional di pertukaran kripto Luno, Vijay Ayyar mengatakan, banyak investor yang terbakar oleh bencana tidak mungkin mempercayai Terra untuk kedua kalinya.

"Ada kehilangan kepercayaan besar-besaran dalam proyek tersebut,” ujar Ayyar dikutip dari CNBC, Selasa (31/5/2022). 

Di sisi lain, para analis juga sangat skeptis tentang peluang keberhasilan blockchain Terra yang dihidupkan kembali. Blockchain itu harus bersaing dengan sejumlah jaringan lain yang disebut “Lapisan 1” infrastruktur yang menopang cryptocurrency seperti ethereum, solana, dan cardano.

Pekan lalu, pendukung proyek blockchain Terra memilih untuk menghidupkan kembali luna tetapi tidak dengan stablecoin terra USD (UST), yang jatuh di bawah pasak dolar. Hal itu menyebabkan kepanikan di pasar kripto. Akibat insiden itu, token Luna sebelumnya (Luna Classic) juga kehilangan nilainya karena UST dan Luna saling terkait. 

Sekarang, luna memiliki iterasi baru, yang oleh investor disebut Terra 2.0. Itu sudah diperdagangkan di bursa termasuk Bybit, Kucoin dan Huobi. Binance, pertukaran kripto terbesar di dunia, mengatakan akan mendaftarkan Luna pada Selasa.

Terra mendistribusikan token luna melalui apa yang disebut "airdrop". Sebagian besar akan diberikan kepada mereka yang memegang luna classic dan UST sebelum runtuh, dalam upaya untuk mengkompensasi investor.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya