Polisi Tahan Investor Luna yang Ketuk Apartemen CEO Terraform Labs Do Kwon

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 25 Mei 2022, 16:15 WIB
Diperbarui 25 Mei 2022, 16:15 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Runtuhnya cryptocurrency terra (LUNA) dan stablecoin terra usd (UST) telah menghapus sejumlah besar uang milik investor.

Seorang investor ingin mencari jawaban langsung dari CEO Terraform Labs, Kwon Do-hyung (alias Do Kwon), sebagai orang yang berada di balik dua proyek cryptocurrency itu. Setelah kejadian tersebut, investor itu menyerahkan diri ke polisi kemudian ditahan.

Investor, yang dikenal sebagai "Chancer," adalah kepribadian media sosial Korea yang melakukan streaming pada topik terkait cryptocurrency. Dia kehilangan sekitar 3 miliar won (USD 2,4 juta) atau sekitar Rp 35,1 miliar dalam keruntuhan LUNA dan UST. 

“Aku merasa seperti aku akan mati. Saya kehilangan banyak uang dalam waktu singkat. Sekitar USD 2,4 juta mata uang kripto saya terhapus,” kata Chancer dalam wawancara kepada BBC News, dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (25/5/2022). 

Dia menjelaskan dia marah dengan kurangnya komunikasi dari Do Kwon setelah LUNA dan UST terjun bebas. Dia kemudian mencari secara online dan menemukan alamat rumah Kwon di Seoul.

“Saya ingin bertanya kepadanya tentang rencananya untuk LUNA. Saya menderita kerugian besar dan ingin berbicara dengannya secara langsung,” ujar dia.

 

Investor yang frustasi itu melakukan perjalanan melintasi kota asalnya dan mengetuk pintu Kwon pada 12 Mei 2022. Dia menyiarkan acara tersebut di saluran online-nya sekitar 100 orang sedang menonton pada saat itu.

Namun, setelah membunyikan bel pintu kondominium Kwon, istrinya menjawab pintu dan mengatakan suaminya tidak ada di rumah. Dia juga menelepon polisi tetapi Chancer sudah meninggalkan gedung ketika mereka tiba.

Investor menemukan keesokan harinya polisi sedang mencari dia. Dia kemudian menyerahkan diri di Kantor Polisi Seongdong Seoul pada pagi hari 13 Mei 2022. 

“Saya menyerahkan diri ke kantor polisi dua kali. Saya tidak masuk tanpa izin di properti Do Kwon, tetapi menurut hukum Korea, pergi ke sana dan mencoba berbicara adalah ilegal. Saya tidak tahu,” ungkap Chancer.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Hadapi Denda

Ilustrasi Terra (Foto: tangkapan layar terra.money)
Perbesar
Ilustrasi Terra (Foto: tangkapan layar terra.money)

Chancer mengatakan kepada BBC dia mengharapkan untuk menghadapi denda dan catatan kriminal yang bisa membuat hidupnya sulit. 

"Ini sangat sulit. Saya kehilangan banyak uang dan sekarang saya sedang diselidiki oleh polisi. Saya awalnya menjabat sebagai pegawai negeri sipil di Korea. Tetapi jika saya dihukum karena kasus ini, saya mungkin tidak dapat kembali menjadi pegawai negeri lagi,” tutur Chancer 

“Dalam budaya Korea, masalahnya sendiri tidak penting, melainkan fakta bahwa itu menyebabkan skandal. Saya bahkan harus meminta maaf secara terbuka sebagai orang berdosa. Saya tidak tahu ini akan menjadi begitu besar. Ini sangat menyedihkan,” pungkas dia.

Do Kwon mengaku sudah berada di Singapura sejak Desember tahun lalu. Namun, dia membubarkan Terraform Labs Korea dan menutup kantor perusahaan Korea hanya beberapa hari sebelum LUNA dan UST runtuh.

Pihak berwenang Korea Selatan telah meluncurkan penyelidikan darurat atas ledakan dua koin tersebut. Minggu ini, polisi Korea meminta bursa kripto untuk membekukan aset Luna Foundation Guard.


Firma Hukum Korea Selatan Bakal Tuntut CEO Terraform Do Kwon

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Sebelumnya, LKB & Partners, salah satu firma hukum terkemuka di Korea Selatan, telah memutuskan untuk menuntut pendiri dan CEO Terraform Labs Do Kwon setelah tragedi tiba-tiba runtuhnya Terra USD (UST) minggu lalu. 

Menurut sebuah laporan di surat kabar Munhwa Ilbo, menjelaskan LKB akan mengajukan kasus terhadap Do Kwon atas nama warga negara Korea dan investor biasa ke Badan Kepolisian Metropolitan Seoul, 

Beberapa karyawan LKB juga dapat bergabung dalam kasus ini karena mereka termasuk investor Luna dan UST dan kehilangan uang dalam runtuhnya UST, kata laporan itu.

"Ada investor terkait di dalam firma hukum, dan kami akan mengajukan keluhan terhadap Kwon di Unit Investigasi Keuangan Badan Kepolisian Metropolitan Seoul," ujar mitra di LKB, Kim Hyeon-Kwon, mengatakan kepada Munhwa Ilbo, dikutip dari The Block Crypto, Jumat, 20 Mei 2022.

Selain mengajukan pengaduan polisi, LKB juga telah memutuskan untuk mengajukan perintah lampiran sementara dari properti Kwon untuk menyitanya di Kantor Kejaksaan Distrik Seoul Selatan, menurut laporan tersebut.

Sebuah laporan terpisah dari kantor berita lokal Yonhap mengatakan LKB juga mempertimbangkan untuk menuntut Daniel Shin, salah satu pendiri Terra lainnya. 


Harapan Tim Terraform

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Stablecoin algoritmik UST turun tajam minggu lalu ke level di bawah 10 sen, jauh dari target harga USD 1,00. Token asli Terra, Luna, juga mogok dan saat ini diperdagangkan dengan harga sepersekian sen, kehilangan hampir semua nilainya.

Ledakan UST dan Luna telah menyebabkan kerugian puluhan miliar dolar bagi investor, baik ritel maupun institusional. Layanan Keuangan Korea Selatan (FSC) dan Layanan Pengawas Keuangan (FSS) dilaporkan telah meluncurkan "inspeksi darurat" ke bursa kripto lokal untuk meningkatkan perlindungan investor.

Politikus Korea, Yun Chang-Hyun juga dilaporkan menyerukan sidang parlemen di UST untuk memahami penyebab keruntuhan dan langkah-langkah untuk melindungi investor. Chang-Hyun ingin Kwon dan pertukaran kripto lokal menghadiri sidang.

Setelah kekacauan UST, tim hukum internal Terraform telah meninggalkan perusahaan. Perusahaan yang berbasis di Singapura telah beralih ke penasihat luar untuk membantu masalah hukum.

Sementara itu, Terraform berharap untuk mengubah situasi. Kwon telah mempromosikan rencana untuk melakukan fork Terra untuk membuat blockchain baru tetapi komunitas tampaknya menentang gagasan tersebut.

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya