Diam-Diam META Bakal Buat Pertukaran Kripto

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 23 Mei 2022, 08:30 WIB
Diperbarui 23 Mei 2022, 08:30 WIB
Meta Sign
Perbesar
Facebook meluncurkan tanda Meta baru mereka di kantor pusat perusahaan di Menlo Park, California, Kamis, 28 Oktober 2021. Facebook Inc. yang diperangi mengubah namanya menjadi Meta Platforms Inc., atau Meta, untuk mencerminkan apa yang CEO Mark Zuckerberg mengatakan komitmennya untuk mengembangkan t

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan induk Facebook, META telah mengajukan lima aplikasi merek dagang untuk produk pembayaran yang baru-baru ini berganti nama menjadi Meta Pay dan tampaknya Meta Pay akan memberikan banyak layanan terkait kripto.

Merek dagang, yang diajukan pada 13 Mei ke Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat, bertujuan untuk melindungi nama merek Meta yang baru-baru ini diakuisisi "Meta Pay" serta logo dan simbol terkait yang berkaitan dengan berbagai produk dan layanan terkait kripto, termasuk dompet kripto, layanan perdagangan, dan layanan jejaring sosial online untuk investor.

Aplikasi merek dagang juga menunjukkan Meta Pay sedang mencari untuk membuat poros menjadi pinjaman kripto, kartu, dan layanan investasi. Khususnya, aplikasi mengikuti posting blog 11 Mei di mana pemimpin fintech perusahaan Stephane Kasriel mengumumkan perubahan nama Facebook Pay menjadi Meta Pay. 

“Bukan rahasia lagi bahwa kami sangat optimis tentang Web3 baik teknologi maupun prinsip yang dicakupnya,” tulisnya, menyoroti minat perusahaan pada teknologi kripto, dikutip dari Crypto Briefing, Senin (23/5/2022).

Menurut Kasriel, perusahaan ingin melampaui pembayaran tradisional dan memberikan pengalaman lintas platform "dompet tunggal" bagi penggunanya. 

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Bakal Uji NFT

Ilustrasi NFT (Foto: Unsplash by Pawel Czerwinski)
Perbesar
Ilustrasi NFT (Foto: Unsplash by Pawel Czerwinski)

“Kami berada pada tahap awal untuk mencari tahu seperti apa pengalaman dompet tunggal dan akan memiliki lebih banyak hal untuk dikatakan lebih lanjut. Namun, untuk memecah pemikiran awal kami, kami melihat: bagaimana Anda dapat membuktikan siapa Anda dan membawa identitas itu ke dalam pengalaman yang berbeda di Metaverse,” ujar Kasriel.

Sebelumnya CEO Meta Mark Zuckerberg mengumumkan perusahaan akan mulai menguji NFT di Instagram dengan rencana untuk menambahkan fitur yang sama di Facebook nanti. 

Pada April, dilaporkan Meta sedang mempertimbangkan untuk memasuki keuangan melalui pinjaman usaha kecil dan meluncurkan serta mendukung mata uang virtual dalam aplikasi, token sosial, dan koin pencipta.

Sementara apa yang disebut "Zuck Bucks" belum terwujud, pengajuan terbaru perusahaan menunjukkan poros yang jelas menuju Metaverse dan Web3.


Meta Akan Buka Opsi Monetisasi untuk Pengguna Metaverse Horizon Worlds

Meta
Perbesar
Facebook baru saja mengumumkan perubahan nama menjadi Meta. (Foto: Facebook)

Sebelumnya, Meta mulai menjangkau Horizon Worlds, pengalaman metaverse VR andalannya, dengan lebih serius. Setelah peluncuran pada Desember 2021, metaverse Meta mengalami pertumbuhan yang signifikan dengan basis pengguna yang tumbuh sepuluh kali lipat hanya dalam tiga bulan.

Meta telah memutuskan untuk memulai jalur monetisasi untuk pengalaman tersebut. Horizon Worlds telah mencapai tonggak sejarah 300 ribu pengguna aktif bulanan pada Februari dengan lebih dari 10 ribu dunia diciptakan pada waktu itu, tetapi masih belum menyiapkan sarana untuk mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan ini.

Meta sekarang meluncurkan program percontohan yang akan memungkinkan beberapa pembuat di platform untuk menjual barang virtual atau mengumpulkan pembayaran untuk akses ke pengalaman mereka. 

Perusahaan tidak menunjukkan angka pasti tentang berapa banyak pembuat konten yang akan dimasukkan dalam tahap pertama ini, hanya mengatakan akan ada "segelintir". Idenya adalah untuk menerapkan pasar terbuka di mana semua pengguna bisa mendapatkan keuntungan dari ketersediaan konten yang dibuat pengguna.

Secara alami, Meta tidak akan membuka opsi ini tanpa memotong penjualan. Perusahaan menetapkan biaya 30 persen untuk setiap penjualan.

Ini mungkin sulit untuk dihitung, tetapi menurut perhitungan yang dibuat oleh The Verge, pencipta akan mendapatkan sedikit lebih dari setengah dari setiap penjualan barang virtual atau akses ke dunia virtual. 


Hindari Integrasikan Iklan

Demo Builder Bot Meta oleh Mark Zuckerberg (YouTube Meta AI)
Perbesar
Demo Builder Bot Meta oleh Mark Zuckerberg (YouTube Meta AI)

VP of Horizon Meta, Vivek Sharma mengatakan, ini adalah model yang memadai yang dapat diambil oleh Meta. 

“Kami pikir itu harga yang cukup kompetitif di pasar. Kami percaya platform lain dapat memiliki bagian mereka,” ujar Sharma dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (17/5/2022).

Meta telah menghindari mengintegrasikan iklan ke dalam Horizon Worlds, selain dari satu contoh yang menampilkan pengalaman bertema Wendy di dalam Horizon Worlds, yang disebut Wendysverse. 

Namun, direktur pemasaran produk Horizon, Meaghan Fitzgerald, telah menyatakan iklan “mungkin menjadi area yang ingin kami jelajahi di masa depan.” Meta sudah mengizinkan perusahaan untuk memposting iklan yang terinspirasi metaverse di beberapa aplikasi mereka, termasuk Instagram dan Facebook.

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya