Pasar Kripto Sedikit Pulih di Tengah Sentimen Kekhawatiran Resesi

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 20 Mei 2022, 11:38 WIB
Diperbarui 20 Mei 2022, 11:38 WIB
Bitcoin - Image by Benjamin Nelan from Pixabay
Perbesar
Bitcoin - Image by Benjamin Nelan from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Seiring dengan pemulihan kecil pada pasar kripto, Bitcoin tidak memiliki banyak hal untuk dibicarakan sejak sehari terakhir. Pada Jumat, Bitcoin masih berjuang untuk tetap di atas USD 30.000 atau sekitar Rp 439,5 juta. 

Bitcoin baru-baru ini berpindah tangan di sekitar USD 3.200, naik lebih dari 4,4 persen selama 24 jam terakhir. Peningkatan tersebut mengungguli Ether, yang naik sedikit lebih dari 3,5 persen selama periode yang sama. 

Kripto lainnya sebagian besar juga mencatat keuntungan yang lebih kecil karena investor terus memilih aset digital paling terkenal daripada yang lebih kecil dan lebih berisiko. XRP, SOL, ADA, dan MATIC naik kurang dari satu persen. 

Namun, secara keseluruhan pasar tetap berpotensi suram dengan investor terus tersiksa dengan tekanan inflasitiga kali lipat dan prospek resesi yang membayangi. 

Altcoin sebagian besar membuntuti langkah Bitcoin di tengah ketidakpastian ekonomi yang menjamur dalam beberapa bulan terakhir. Selama 90 hari terakhir, hanya 15 persen dari 50 altcoin teratas yang mengungguli Bitcoin, menurut Pusat Blockchain, penyedia data kripto. Tren secara besar masih mencerminkan lingkungan risk-off saat ini.

Analis Pasar Senior Oanda, Inggris & EMEA, Craig Erlam mengatakan inflasi masih mengejar. Namun, segera hal itu akan berlalu dan konsumen akan mulai lebih berhati-hati dengan pengeluaran mereka.

“Ada perasaan yang tak terhindarkan tentang ekonomi, pertanyaannya adalah apakah kita akan melihat perlambatan atau resesi,” ujar Erlam dikutip dari CoinDesk, Jumat (20/5/2022). 

Namun, Erlam membuat catatan positif tentang harga Bitcoin yang tersisa di level USD 30.000. Bitcoin bertahan dengan sangat baik dengan latar belakang pesimisme di pasar. 

"Mungkin karena didorong oleh masalah ekonomi daripada hanya suku bunga. Apakah itu dapat terus berenang melawan gelombang sentimen, waktu akan memberi tahu,” pungkas Erlam. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Harga Kripto Jumat Pagi 20 Mei 2022

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Sebelumnya, harga bitcoin dan kripto jajaran teratas terpantau berhasil kembali memasuki zona hijau pada Jumat (20/5/2022). Mayoritas kripto jajaran teratas yang sebelumnya melemah, kini kompak alami penguatan.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Jumat (20/5/2022) pagi, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) menguat 3,47 persen dalam 24 jam dan 5,86 persen dalam sepekan.

Saat ini, harga Bitcoin berada di level USD 30.173,13 per koin atau setara Rp 441,5 juta (asumsi kurs Rp 14.632 per dolar AS). 

Ethereum (ETH) juga berhasil kembali menguat hari ini. Selama 24 jam terakhir, ETH naik 2,38 persen dan 4,68 persen dalam sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 2.006,30 per koin. 

Kripto selanjutnya,Binance coin juga turut menguat. Dalam 24 jam terakhir BNB meroket tipis 3,22 persen dan 14,16 persen sepekan. Hal itu membuat BNB dibanderol dengan harga USD 303,86 per koin. 

Kemudian Cardano (ADA) sayangnya masih melemah di tengah kripto lain yang menguat. Dalam satu hari terakhir ADA anjlok 0,52 persen. Namun masih menguat 13,63 persen sepekan. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 0,5237 per koin.

 

 


Harga Kripto Lainnya

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Adapun Solana (SOL) berhasil kembali ke zona hijau hari ini. Sepanjang satu hari terakhir SOL menguat 0,50 persen dan 18,35 persen sepekan. Saat ini, harga SOL berada di level USD 51,20 per koin.

XRP turut kembali menguat hari ini. Dalam satu hari terakhir, XRP naik 0,46 persen dan 10,74 persen dalam sepekan. Dengan begitu, XRP kini dibanderol seharga USD 0,4166 per koin. 

Nasib Terra (LUNA) masih cukup mengkhawatirkan. Terra anjlok 10,76 persen dalam 24 jam terakhir dan 98,66 persen dalam sepekan. Saat ini Terra dihargai USD 0,0001421 per koin.

Stablecoin Tether (USDT) dan USD coin (USDC), pada hari ini sama-sama menguat 0,01 persen. Dengan begitu membuat USDT berada di level USD 0,9989 dan USDC di level USD 1,00.

Binance USD (BUSD) menguat 0,03 persen dalam 24 jam terakhir. Saat ini harga BUSD masih bertahan di level USD 1,00 per koinnya. 

Sedangkan Stablecoin Terra, Terra USD (UST) melemah 13,73 persen dalam 24 jam terakhir. Membuat harganya berada di level USD 0,08342.

 


Indeks Pengukur Kekhawatiran Kripto Sentuh Level Terendah Sejak Maret 2020

Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Sebelumnya, setelah mengalami beberapa minggu yang brutal, membuat pasar cryptocurrency goyah. Namun, saat ini kripto terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, Bitcoin diperdagangkan stabil di kisaran USD 29.000 atau sekitar Rp 427,4 juta hingga 30.000 atau sekitar Rp 441 juta.

Dilansir dari Yahoo Finance, Kamis (19/5/2022), meskipun keadaan tidak seburuk minggu lalu, investor kripto masih merasa ketakutan. Menurut Crypto Fear and Greed Index, yang menganalisis sentimen pasar Bitcoin telah turun ke level terendah sejak Maret 2020.

Saat ini, Indeks tersebut mewakili "ketakutan yang ekstrem," indeks sekarang berada di level 8, turun dari 14 kemarin dan 28 pada bulan lalu. Nilai 0 mewakili "ketakutan yang ekstrem," sementara 100 mewakili "keserakahan yang ekstrem," situs itu menjelaskan. 

Indeks memperhitungkan beberapa faktor saat memperoleh skor, termasuk volatilitas bitcoin, momentum dan volume pasar, reaksi media sosial, kapitalisasi pasar koin, dan data Google Trends.

Selama seminggu terakhir, sentimen pasar suram, berkisar antara skor 9 dan 14. Segalanya berubah pada awal Mei setelah Federal Reserve mengindikasikan akan menaikkan suku bunga setengah poin persentase, yang memicu aksi jual pasar yang lebih luas. Bitcoin, cryptocurrency terbesar berdasarkan nilai pasar, mulai anjlok bersama saham teknologi.

Harga Bitcoin turun lebih jauh setelah stablecoin Terra USD (UST) kehilangan pasak USD 1,00 dan token saudaranya Luna mulai jatuh minggu lalu, menambahkan lebih banyak tekanan ke bawah ke pasar cryptocurrency. 

Ini menghapus banyak tabungan hidup investor cryptocurrency, dan menurut laporan Penelitian Bank of America baru-baru ini, ketakutan yang mencengkeram pasar cryptocurrency. 

Meskipun demikian, banyak investor yang membeli saat penurunan. Menurut sebuah laporan oleh CoinShares, Bitcoin melihat tingkat arus masuk yang mengejutkan hingga 6 Mei, minggu kehancuran, ketika masih menghasilkan USD 45 juta.

 

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya