Pasar Kripto Kini Kembali ke Zona Merah

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 17 Mei 2022, 14:54 WIB
Diperbarui 17 Mei 2022, 14:54 WIB
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)
Perbesar
Ilustrasi kripto (Foto: Unsplash/Kanchanara)

Liputan6.com, Jakarta - Setelah sempat alami kenaikan singkat beberapa hari lalu, kini Bitcoin dan deretan kripto teratas lainnya kembali berada di zona merah lagi pada Selasa (17/5/2022). Meskipun begitu, kini pergerakan harga kripto jauh lebih stabil dibandingkan pekan lalu.

Bitcoin baru-baru ini turun lebih dari 3 persen selama 24 jam sebelumnya dan telah jatuh tujuh minggu berturut-turut. Namun,  harga bitcoin menghabiskan sebagian besar hari di dekat dan sedikit di atas USD 30.000 atau sekitar Rp 439,5 juta. Kepala Riset 3iQ Digital Asset Mark Connors mengatakan, telah terjadi konsolidasi setelah aksi jual yang tinggi. 

"Sejauh 24 jam terakhir, kami telah melihat konsolidasi dari enam hingga delapan minggu aksi jual,” ujar Connors, dikutip dari CoinDesk, Selasa (17/5/2022). 

Kinerja Bitcoin dan kripto lainnya sesuai dengan pasar saham, yang turun sedikit pada Senin dan telah jatuh sejak musim gugur yang lalu karena masalah inflasi dan rantai pasokan terus melonjak dan investor menjadi lebih menghindari risiko. Nasdaq yang sarat teknologi turun lebih dari satu persen pada Senin.

Kewaspadaan yang tumbuh karena kejadian pekan lalu oleh runtuhnya stablecoin terra USD (UST), dan token luna yang mendukungnya, mengguncang altcoin sangat keras selama seminggu terakhir. Pada Selasa, AXS dan AVAX baru-baru ini turun masing-masing 12 persen dan 8 persen. Sedangkan SOL turun lebih dari 6 persen.

Ethereum, kripto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, turun lebih dari 4,6 persen, meskipun bertahan di atas USD 2.000.

"Dalam saham, Anda telah mengambil hampir satu tahun pengembalian sehingga ada pengaturan ulang yang cepat karena The Fed menaikkan suku bunga pada minggu pertama Mei," kata Connors.

"Anda telah melihat aset digital, bitcoin, eter, dan altcoin lainnya jatuh. Apa yang terjadi adalah stabilisasi. Apa yang dinilai orang adalah apakah kenaikan suku bunga telah dihentikan. Menurut pendapat kami, belum,” lanjut dia. 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.


Volume Perdagangan

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Volume perdagangan naik dari level yang lebih rendah untuk beberapa bulan pertama tahun ini, sebuah tanda potensi, dan setidaknya kenaikan sementara. Tetapi beberapa analis memperkirakan kondisi yang lebih permanen dari pasar beruang saat ini. 

Minggu-minggu mendatang mungkin sangat sulit untuk stablecoin bahkan ketika CEO Terraform Labs Do Kwon merilis “rencana kebangkitan” untuk menyelamatkan jaringan Terra. Kwon mengusulkan forking Terra menjadi rantai baru tanpa UST.

Connors mengatakan investor kemungkinan akan melihat "pasar berombak" selama tiga hingga sembilan bulan, dan harga kemungkinan akan turun, mungkin dengan dukungan di kisaran USD 20.000 hingga USD 24.000. Di lingkungan ini, dia melihat investor lebih fokus pada Bitcoin dan Ethereum. 

"Dominasi Bitcoin seharusnya akan terjadi ketika pasar menjual. Orang-orang pergi ke kualitas, tetapi tampaknya Ethereum sekarang dibangun sebagai aset kualitas nomor dua dalam ekosistem,” pungkas Connors. 


Cadangan Bitcoin Rp 43,8 Triliun Dijual demi Selamatkan Terra USD

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, investor sangat ingin mengetahui apa yang terjadi pada simpanan Bitcoin senilai USD 3 miliar atau sekitar Rp 43,8 triliun yang dibeli oleh perusahaan kripto Terra untuk mendukung stablecoin yang saat ini telah gagal.

Luna Foundation Guard (LFG), perusahaan yang dibentuk oleh pencipta Terra Do Kwon, mengatakan pada Senin mereka menghabiskan hampir semua Bitcoin dalam cadangannya dalam upaya untuk menyelamatkan Terra USD (UST). 

Yayasan tersebut telah mengumpulkan total lebih dari 80.000 bitcoin, yang bernilai hampir USD 3 miliar minggu lalu, serta token lainnya termasuk BNB, tether, USDC, dan Avalanche. Kwon telah berjanji untuk menggunakan Bitcoin jika terjadi penurunan dramatis dalam nilai UST.

Dalam serangkaian tweet, Luna Foundation Guard mengatakan telah mentransfer 52.189 Bitcoin untuk “berdagang dengan rekanan” karena UST turun di bawah target USD 1,00 yang dimaksudkan. Adapun 33.206 bitcoin dijual oleh Terra secara langsung dalam upaya terakhir untuk mempertahankan pasak, kata yayasan itu.

Pada Senin, Luna Foundation Guard hanya memiliki 313 Bitcoin tersisa dalam cadangannya, senilai sekitar USD 9,3 juta. Perusahaan itu mengatakan akan menggunakan sisa aset kripto senilai USD 85 juta termasuk beberapa BNB dan Avalanche untuk mengkompensasi pengguna yang tersisa dari UST.

“Kami masih berdebat melalui berbagai metode distribusi, pembaruan akan segera menyusul,” kata Luna Foundation Guard, dikutip dari CNBC, Selasa, 17 Mei 2022.


Apa Itu UST?

Aset Kripto
Perbesar
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

UST adalah apa yang dikenal sebagai stablecoin “algoritmik”. Tidak seperti tether dan USDC, yang menyimpan aset fiat sebagai cadangan untuk mendukung token mereka, UST mengandalkan serangkaian kode yang kompleks, ditambah dengan token cadangan yang disebut luna, untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan serta menstabilkan harga.

Ketika UST mulai turun di bawah USD 1,00 minggu lalu, Luna juga mulai menjual, menghasilkan lingkaran setan yang menyebabkan UST terjun ke kurang dari 30 sen sementara luna menjadi tidak berharga. UST sekarang bernilai hanya 9 sen, menurut data CoinGecko.

Seorang ekonom independen, Frances Coppola mengatakan menjadi masalah besar ketika berurusan dengan stablecoin seperti UST.

"Masalah besar ketika Anda berurusan dengan stablecoin yang sebagian dijaminkan seperti UST adalah jaminan keras Anda Bitcoin, dalam hal ini akan jauh lebih berharga bagi investor daripada token tata kelolanya atau Luna,” ujar Coppola.

Bencana yang melanda pasar kripto, memusnahkan lebih dari USD 200 miliar kekayaan dalam satu hari. Bitcoin pada Kamis lalu sempat turun di bawah USD 26.000, level terendah sejak Desember 2020. 

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya