Harga Kripto Hari Ini 14 April 2022: Bitcoin dkk Menghijau

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 14 Apr 2022, 06:30 WIB
Diperbarui 14 Apr 2022, 06:30 WIB
Bitcoin - Image by Benjamin Nelan from Pixabay
Perbesar
Bitcoin - Image by Benjamin Nelan from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Harga Bitcoin dan kripto jajaran teratas terlihat mulai kembali ke zona hijau Kamis pagi (14/4/2022). Mayoritas kripto jajaran teratas yang sempat terpuruk kini perlahan kembali menguat.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Kamis pagi, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) menguat 4,29 persen dalam 24 jam terakhir, tetapi masih melemah 6,05 persen dalam sepekan.

Saat ini, harga bitcoin berada di level USD 41.257,73 per koin atau setara Rp 592,4 juta (asumsi kurs Rp 14.360 per dolar AS). 

Ethereum (ETH) juga turut menguat hari ini. Selama 24 jam terakhir, ETH meroket 3,91 persen. Namun, masih merosot 3,96 persen dalam sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 3.105,01 per koin. 

Kripto selanjutnya, binance coin (BNB) masih menguat sejak kemarin hingga hari ini. Dalam 24 jam terakhir BNB naik 2,91 persen, tetapi masih melemah 1,32 persen sepekan. Hal itu membuat BNB dibanderol dengan harga USD 421,37 per koin. 

Kemudian Cardano (ADA) mengikuti jejak kripto di deretan atasnya yang berhasil menguat. Dalam satu hari terakhir ADA naik 3,22 persen, tetapi masih melemah cukup besar dalam sepekan yaitu 11,72 persen. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 0,9686 per koin.

Sedangkan, Solana (SOL) juga masih menguat sejak kemarin. Sepanjang satu hari terakhir SOL naik 2,79 persen, tetapi masih anjlok 11,32 persen sepekan. Saat ini, harga SOL berada di level USD 104,93 per koin.

XRP juga bernasib sama dengan mayoritas kripto lainnya. Dalam satu hari terakhir, XRP naik 3,62 persen. Namun masih melemah 6,96 persen dalam sepekan. Dengan begitu, XRP kini dibanderol seharga USD 0,7233 per koin. 

Terra (LUNA) hari ini juga berhasil menguat. Terra menguat 4,05 persen dalam 24 jam terakhir. Namun masih 19,61 persen dalam sepekan. Saat ini Terra dihargai USD 87,32 per koin.

Stablecoin seperti Tether (USDT) dan USD coin (USDC), pada hari ini juga sama-sama menguat yaitu USDT sebesar 0,01 persen sedangkan USDC 0,05 persen. Dengan begitu, keduanya saat ini berada di harga USD 1,00 per koin. 

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Harga Shiba Inu Meroket, Ada Apa?

Ilustrasi dogecoin (Photo by Executium on Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi dogecoin (Photo by Executium on Unsplash)

Sebelumnya, setelah enam bulan melakukan lobi agresif oleh para anggotanya, Robinhood akhirnya mendaftarkan cryptocurrency Shiba Inu untuk diperdagangkan. 

Akibat hal tersebut, harga Shiba Inu (SHIB) langsung melonjak pada Rabu, 13 April 2022. Peluncuran koin meme pada yang akan dilakukan pada Kamis mendatang adalah bagian dari ekspansi yang lebih besar dari penawaran pertukaran kripto Robinhood. 

Solana (SOL), Polygon (MATIC) dan Compound (COMP) juga kini terdaftar di situs tersebut. Masing-masing token naik tajam di awal perdagangan Rabu pagi. 

Shiba Inu naik lebih dari 21 persen ke harga USD 0,0000266 atau sekitar Rp 0,38. Solana terjadi kenaikan sebesar 5 persen. Sedangkan Compound melonjak hampir 7 persen dan nilai Polygon hampir 8 persen lebih tinggi.

Kepala broker di Robinhood, Steve Quirk dalam sebuah pernyataan mengatakan pihaknya senang menambahkan lebih banyak pilihan untuk pelanggan. 

“Kami memiliki kerangka kerja yang ketat untuk membantu kami mengevaluasi aset untuk listing, dan kami tetap berkomitmen untuk menyediakan platform kripto yang aman dan mendidik,” ujar Quirk dikutip dari Yahoo Finance, Rabu, 13 April 2022.

Selain penambahan sederet kripto tersebut, platform ini memungkinkan pengguna untuk membeli dan menjual Bitcoin, Bitcoin Cash, Bitcoin SV, Dogecoin, Ethereum, Ethereum Classic, dan Litecoin.

 


Tekanan Harga Bitcoin Berhenti, Tertahan di Bawah Rp 575 Juta

Ilustrasi bitcoin (Foto: Visual Stories/Unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bitcoin (Foto: Visual Stories/Unsplash)

Sebelumnya, Bitcoin (BTC), cryptocurrency terbesar berdasarkan nilai pasar, bertahan dari penurunan lebih dalam karena harga minyak melonjak kembali di atas USD 100 atau sekitar Rp 1,4 juta per barel, menyalakan kembali kekhawatiran inflasi di kalangan investor tradisional.

Tindakan perdagangan AS. pada Selasa dimulai dengan laporan Indeks Harga Konsumen AS bulanan yang menunjukkan inflasi meningkat menjadi 8,5 persen pada Maret, tertinggi baru empat dekade. 

Data tersebut meredakan kekhawatiran analis harga mungkin berputar di luar kendali, dan saham naik. Beberapa ekonom mengatakan inflasi mungkin mendekati puncaknya. Kemudian di sesi tersebut, kenaikan harga minyak tampaknya mengurangi optimisme dan saham akan turun lebih rendah.

Di sisi lain ada kekuatan mengejutkan untuk kripto khususnya Bitcoin yang telah turun selama dua hari berturut-turut di bawah USD 40.000 atau sekitar Rp 575 juta di awal minggu untuk pertama kalinya sejak pertengahan Maret. 

Meskipun begitu, penurunan Bitcoin bisa bertahan di kisaran USD 39.000 tanpa menunjukkan penurunan lebih dalam. Bahkan pada saat penulisan Bitcoin kembali berada di USD 40.000. 

Bitcoin dilihat oleh beberapa investor sebagai lindung nilai terhadap inflasi, tetapi akhir-akhir ini pergerakan harga untuk cryptocurrency semakin berkorelasi dengan saham AS.

Analis senior untuk broker valuta asing Oanda, Edward Moya mengatakan investor institusional membeli Bitcoin pada 2021 di rentang harga USD 30.000 sampai USD 40.000. 

“Hal itu menunjukkan mereka mungkin ingin membeli saat penurunan sekarang ini jika mereka masih percaya pada prospek jangka panjang,” kata Moya dikutip dari CoinDesk, Rabu, 13 April 2022. 

Jika pembelian terjadi kemungkinan dapat mendorong kenaikan harga untuk Bitcoin dan kripto lainnya.

Analis pasar CoinDesk Damanick Dantes, mencatat dalam laporan baru-baru ini pasar Bitcoin secara mengejutkan terlihat tenang saat ini, mengingat penurunan harga di awal minggu yang cukup dalam. 

 


Harga Bitcoin Turun, Terendah dalam 3 Minggu Terakhir

Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat
Perbesar
Ilustrasi Bitcoin. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Sebelumnya, bitcoin telah menurun akhir-akhir ini, jatuh di bawah USD 40.000 tepatnya di kisaran tepatnya di kisaran USD 39.000 atau sekitar Rp 560,3 juta. Penurunan ini menjadi yang terendah untuk Bitcoin sejak 3 minggu terakhir.

Di tengah penurunan harga yang terjadi pada Bitcoin, para investor sampai saat ini masih memantau dengan cermat lanskap geopolitik yang sangat tidak pasti.

Cryptocurrency mengalami fluktuasi ini pada saat banyak investor dan konsumen khawatir tentang lonjakan harga. Ukuran inflasi tradisional telah mencapai level tertinggi selama beberapa dekade di AS dan Inggris.

Selanjutnya, ada kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi AS, karena think tank The Conference Board baru-baru ini memperkirakan PDB yang disesuaikan dengan inflasi akan meningkat pada tingkat tahunan sebesar 1,7 persen selama kuartal pertama, penurunan tajam dari 7 persen selama kuartal sebelumnya.

Tantangan gabungan dari inflasi yang tinggi dan ekspektasi pertumbuhan yang lesu ini telah terwujud pada saat pembuat kebijakan Federal Reserve memperkirakan untuk melanjutkan pengetatan stimulus moneter, suatu perkembangan yang berpotensi memberikan hambatan bagi kondisi ekonomi dan harga aset global.

Beberapa analis mempertimbangkan perkembangan ini, termasuk kepala penelitian di broker utama aset digital dan bursa Bequant, Martha Reyes. 

"Aset digital ditarik kembali karena kami mencapai inflasi puncak dan kekhawatiran kenaikan suku bunga sementara pertumbuhan diperkirakan akan melambat," katanya, dikutip dari Forbes, Selasa, 12 April 2022.

"Data inflasi keluar minggu ini tetapi itu adalah lagging, bukan indikator utama. Perhatian utama kami saat ini adalah pertumbuhan yang akan terus merugikan aset berisiko seperti kripto,” lanjut Reyes.

Reyes menekankan terlepas dari tantangan ekonomi makro ini, adopsi kripto terus berlanjut, dan beberapa perkembangan dapat membantu mempercepat peningkatan penggunaan kripto.

“Kripto terus berkembang sebagaimana dibuktikan oleh integrasi pembayaran yang lebih luas. Peraturan masih dapat menjadi katalis,” ujar Rayes. 

“Jika inflasi terus berlanjut, maka negara-negara berkembang akan lebih merangkul kripto,” pungkasnya. 

 

 

INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: 10 Mata Uang Kripto dengan Valuasi Terbesar (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya