Paris Hilton Akui Investasi Kripto Sejak 2016

Oleh Gagas Yoga Pratomo pada 29 Jan 2022, 12:01 WIB
Diperbarui 29 Jan 2022, 12:01 WIB
Paris Hilton Tampil Memesona di Toronto International Film Festival
Perbesar
Paris Hilton berpose saat menghadiri pemutaran perdana "The Death and Life of John F. Donovan" selama Festival Film Internasional Toronto di Toronto, Ontario, Kanada (10/9). Paris Hilton tampil cantik dengan gaun silver. (AFP Photo/Geoff Robins)

Liputan6.com, Jakarta - Artis, penyanyi, dan juga model, Paris Hilton mengakui telah berinvestasi kripto sejak 2016. Paris Hilton percaya semuanya akan digital. Itulah sebabnya wanita berusia 40 tahun ini bertaruh besar pada cryptocurrency, Non Fungible Token (NFT), dan sekarang metaverse.

"Saya benar-benar percaya pada mereka," kata Hilton, seperti dikutip dari CNBC, Sabtu (29/1/2022). 

Hilton tidak mengungkapkan berapa banyak dia telah berinvestasi di kripto, tetapi ia mengatakan telah mulai berinvestasi di Bitcoin dan Ether pada 2016. Pada saat itu, satu Bitcoin dihargai sekitar USD 1.000 atau sekitar Rp 14,3 juta (asumsi kurs Rp 14.359 per dolar AS).

Sedangkan, satu Ether dihargai sekitar USD 10 atau sekitar Rp 143.594, menurut data Coin Metrics . Saat ini, Bitcoin dan Ethereum masing-masing bernilai lebih dari USD 38.000 dan USD 2.640.

Hilton mengatakan kepada The Guardian pada November lalu pertama kali mulai berinvestasi di crypto setelahi berteman dengan pendiri Ethereum, platform komputasi terdesentralisasi yang menghasilkan Ether, mata uang di mana sebagian besar NFT diperdagangkan. 

Hingga saat ini, Hilton masih memiliki pandangan bullish, meskipun di tengah aksi jual pasar cryptocurrency yang baru-baru ini terjadi, di mana Bitcoin dan Ether kehilangan sekitar 50 persen dari nilai pasar tertinggi mereka sepanjang masa pada November lalu.

“Saya melihat mata uang digital pasti naik. Saat ini, apa yang saya lakukan, yang dikatakan orang, adalah membeli saus,” ujar Hilton.

Adapun dari dunia NFT, Hilton membuat NFT pertamanya pada 2019, dan menjualnya pada Maret 2020 untuk amal. Pada April 2021, ia meluncurkan koleksi NFT-nya sendiri, menjual salah satu yang disebut "Ratu Kripto Ikonik" seharga USD 1,1 juta dalam Ether. Hilton juga mengatakan bahwa dia memiliki lebih dari 150 NFT.

Baru-baru ini, Hilton bergabung dengan platform NFT Origin Protocol sebagai investor dan penasihat strategis untuk membantu orang-orang membuat NFT mereka sendiri dan menjualnya di platform itu.

Hilton mengatakan menciptakan seni seperti NFT telah menjadi terapi dan penyembuhan baginya.

“Saya melihat NFT sebagai masa depan seni,” katanya, mencatat bahwa di dunia seni tradisional, seniman jarang mendapatkan penjualan sekunder seperti yang sering mereka lakukan dengan NFT. Saya suka itu memberi kekuatan kembali kepada kreator,” jelas Hilton. 

NFT berjalan seiring dengan metaverse, jaringan dunia virtual 3D tempat orang dapat bekerja, bermain, menjelajah, dan tempat di mana banyak orang menantikan untuk memamerkan koleksi NFT mereka. 

Hilton mengatakan dia telah tertarik dengan konsep tersebut selama bertahun-tahun, jauh sebelum Facebook berganti nama menjadi Meta dan membuat dunia bisnis bersinar dengan buzz metaverse.

"Saya sudah mengembangkan, seperti, seluruh 'Paris World' di mana orang bisa menonton saya menjadi DJ dan datang hang out," katanya.

Paris World akhirnya menjadi pos terdepan di platform perusahaan game Roblox, yang diluncurkan pada Oktober. Bahkan pada malam tahun baru yang lalu, Hilton menggunakan Paris World untuk menjadi tuan rumah pesta metaverse pertamanya.

"Saya pikir itu luar biasa, dan itu baru pembukaan beta. Kemungkinannya benar-benar tidak terbatas," ujar Paris Hilton.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Harga Kripto pada 29 Januari 2022

Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital.
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Sebelumnya, harga Bitcoin, Ethereum dan jajaran kripto teratas terlihat kembali menguat pada Sabtu pagi, 29 Januari 2022. Kripto yang sempat melemah sebelumnya, pagi ini mulai beranjak naik.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Sabtu pagi, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) menguat dalam satu hari terakhir sebesar 4,89  persen dan 2,56 persen dalam sepekan.

Saat ini, harga BTC berada di level USD 37.834,73 per koin atau setara Rp 544,1 juta (asumsi kurs Rp 14.383 per dolar AS). 

Ethereum (ETH) sebagai kripto terbesar kedua yang sebelumnya melemah, hari ini kembali menguat sebesar 8,41 persen dalam satu hari terakhir. Namun dalam sepekan masih melemah sebesar 2,97 persen. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 2.538,25 per koin. 

Kripto selanjutnya, Binance coin (BNB) yang pagi ini terlihat melemah. Dalam 24 jam terakhir BNB melemah sebesar 1,05 persen dan dalam sepekan sebesar 0,88 persen. Hal itu membuat BNB berada di level USD 385,31 per koin. 

Sedangkan, Solana (SOL) pagi ini berhasil kembali menguat dalam satu hari terakhir sebesar 3,91 persen. Namun dalam sepekan masih meradang sebesar 16,86 persen. Saat ini harga SOL berada di level USD 91,60 per koin.

Adapun, Cardano (ADA) mengikuti jejak Solana yang berhasil menguat dalam 24 jam terakhir sebesar 1,18 persen. Meskipun begitu, dalam sepekan ADA masih melemah sebesar 7,04 persen. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 1,05 per koin.

Stablecoin seperti Tether (USDT) dan USD coin (USDC), meskipun sedikit turun, tetapi masing-masing harganya masih stabil. USDT masih berada di level USD 1,00. Namun, USDC harganya sedikit menurun ke level USD 0,9994. 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya