5 Penyakit yang Dapat Ditularkan Kucing ke Anda

Oleh Sulung Lahitani pada 04 Okt 2022, 17:07 WIB
Diperbarui 04 Okt 2022, 17:07 WIB
Penanganan untuk Kucing Kurus di Rumah
Perbesar
Ilustrasi Penanganan untuk Kucing Kurus di Rumah Credit: pexels.com/Mel

Liputan6.com, Jakarta Jika Anda memiliki kucing, Anda mungkin sudah tahu bahwa teman mendengkur ini dapat menjadi hewan peliharaan yang sempurna. Perawatan rendah, megah, dan seringkali sangat lucu, teman kucing mungkin hanya apa yang diperintahkan dokter jika Anda membutuhkan cinta ekstra dalam hidup Anda.

Tetapi para ahli memperingatkan bahwa memeluk kucing Anda — dan bahkan hanya memiliki kotak pasir kotorannya di rumah Anda — dapat memiliki beberapa konsekuensi yang tidak menyenangkan. Faktanya, kucing dapat menyebarkan berbagai penyakit, seringkali tanpa menunjukkan gejala infeksi, demikian menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Berikut penyakit-penyakit yang dapat ditularkan kucing ke manusia seperti dihimpun dari Bestlifeonline.

1. Penyakit cakaran kucing

Kucing dapat terinfeksi penyakit cakar kucing melalui paparan kutu dan caplak, dan dapat menularkannya dengan menggigit, mencakar, atau menjilat Anda. CDC memperkirakan bahwa hingga setengah dari semua kucing terkena penyakit cakar kucing selama hidup mereka, tetapi hanya sebagian kecil dari kucing yang terinfeksi akan menunjukkan gejala. Ini mungkin termasuk muntah, pembengkakan kelenjar getah bening, kelelahan, atau kehilangan nafsu makan.

Manusia yang tertular demam cakaran kucing dari hewan peliharaan mereka mungkin melihat lepuh atau benjolan di tempat cakaran atau gigitan mereka. Gejala lain dapat mencakup pembengkakan kelenjar getah bening, demam, infeksi mata, nyeri otot, dan banyak lagi.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


2. Parasit

Arti Mimpi Menggendong Kucing
Perbesar
Ilustrasi Mimpi Menggendong Kucing Credit:Freepik.com

Banyak kucing membawa parasit seperti cacing tambang, kurap, cacing pita, dan cacing gelang, dan dapat dengan mudah menularkannya kepada pengasuh mereka melalui kontak langsung, atau melalui kontak dengan kotoran mereka selama penggantian kotak pasir.

Sementara gejala bervariasi pada manusia tergantung pada jenis parasit, gejala yang mungkin termasuk garis merah berlekuk-lekuk di bawah kulit (cacing tambang), gatal, ruam berbentuk cincin (kurap), melihat segmen parasit di kotoran Anda (cacing pita), atau gejala yang mempengaruhi mata dan organ (cacing gelang).

Cara terbaik untuk melindungi diri Anda dari parasit adalah dengan rutin membawa kucing Anda ke dokter hewan untuk diperiksa, mencuci tangan setelah mengelus atau bermain dengan kucing Anda, dan membatasi kontak dengan kotak kotoran kucing Anda. CDC juga merekomendasikan untuk mendisinfeksi lantai Anda secara teratur dan tidak berjalan tanpa alas kaki di rumah Anda.

 


3. MRSA

Penyebab Kucing Flu
Perbesar
Ilustrasi Kucing Flu Credit:pexels.com/Anel

MRSA adalah kependekan dari Methicillin-resistant Staphylococcus aureus, suatu bentuk bakteri resisten antibiotik yang ditemukan pada kulit dan hidung hewan dan manusia yang terinfeksi. Anda dapat tertular MRSA dari kucing Anda saat mengelusnya, meskipun kucing Anda tidak tampak sakit.

Demikian pula, banyak orang yang memiliki MRSA tidak menunjukkan gejala. Namun, beberapa orang dengan MRSA dapat mengalami infeksi dermatologis serius yang dapat muncul sebagai benjolan merah, bengkak, dan berisi nanah pada kulit. Sebagian kecil pasien MRSA mengalami komplikasi yang mengancam jiwa ketika bakteri menyebar ke paru-paru atau aliran darah mereka.

 


4. Salmonella

Kucing Flu
Perbesar
Ilustrasi Kucing Flu Credit: pexels.com/Marko

Infeksi Salmonella paling sering menyebar melalui makanan yang terkontaminasi, tetapi juga dapat ditularkan dari hewan ke manusia, dan dari orang ke orang. Kucing Anda mungkin terinfeksi jika mereka makan makanan kucing mentah, makanan kucing yang terkontaminasi, atau jika mereka memakan burung, hewan pengerat, atau hewan lain yang terinfeksi.

Meskipun kucing biasanya tidak menunjukkan gejala keracunan Salmonella, Anda mungkin melihat gejala gastrointestinal yang tidak menyenangkan jika Anda terinfeksi. Menurut CDC, gejalanya mungkin termasuk diare, demam, dan kram perut, yang paling sering berkembang antara enam jam dan empat hari setelah infeksi dan bertahan hingga seminggu. Meskipun Anda mungkin sembuh tanpa pengobatan, banyak dokter menyarankan untuk mengobati kasus infeksi Salmonella dengan antibiotik.

 


5. Toksoplama

Kucing
Perbesar
Ilustrasi Kucing Credit: freepik.com

Toksoplasmosis adalah alasan bagus lainnya untuk berhati-hati saat berurusan dengan kotak kotoran kucing Anda. "Kucing terinfeksi dengan memakan hewan pengerat, burung, atau hewan kecil lainnya yang terinfeksi," jelas CDC.

"Parasit kemudian bertelur di kotoran kucing, mencemari lingkungan atau kotak kotoran kucing."

Wanita hamil dan orang dengan penyakit autoimun berada pada risiko tertinggi untuk mengembangkan komplikasi serius dari toksoplasmosis. Dalam kasus yang parah, dapat menyebabkan penyakit otak atau cacat lahir, meskipun kebanyakan orang dengan toksoplasmosis akan mengalami gejala ringan seperti flu.

Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki kucing di rumah dan yakin Anda mungkin menunjukkan tanda-tanda penyakit terkait hewan peliharaan.

Infografis 6 Cara Dukung Anak dengan Long Covid-19 Kembali ke Sekolah. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 6 Cara Dukung Anak dengan Long Covid-19 Kembali ke Sekolah. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya