Jangan Sembarangan, 6 Hal Ini Sebaiknya Tidak Anda Unggah di Media Sosial

Oleh Camelia pada 03 Okt 2022, 17:23 WIB
Diperbarui 03 Okt 2022, 17:23 WIB
Ilustrasi aplikasi di smartphone (sumber: Pixabay)
Perbesar
Ilustrasi aplikasi di smartphone (sumber: Pixabay)

Liputan6.com, Jakarta - Banyak orang membagikan unggahan dan komentar di media sosial tanpa benar-benar menyadari konsekuensi yang dapat mereka timbulkan bagi diri mereka sendiri, keluarga hingga teman-teman. 

Mengunggah terlalu banyak informasi tentang kehidupan pribadi seseorang membuat mereka menghadapi berbagai risiko, mulai dari pencurian identitas hingga pencemaran nama baik. 

Karena itu, sebelum mengunggah sesuatu ke internet, penting untuk berpikir dua kali dan memastikan bahwa kita melakukan segala yang kita bisa untuk menghindari mengunggah sesuatu yang nantinya bisa menjadi masalah yang lebih besar dari yang seharusnya.

Ada beberapa jenis unggahan paling umum yang kerap dibagikan secara online oleh banyak orang yang nyatanya bisa berisiko. Dilansir dari Brightside, Senin (3/9/2022), berikut ulasannya:

1. Foto dan data pribadi anak Anda 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Bayi tertidur
Perbesar
Ilustrasi Gambar Bayi Tertidur (sumber: pixabay)

Diperkirakan orang tua saat ini mengunggah sekitar 1.000 foto di berbagai situs media sosial di mana Anda dapat melihat anak-anak mereka bahkan sebelum mereka mencapai usia 5 tahun. 

Selain itu, sebagian besar anak-anak ini dapat dilacak di internet karena ada gambar mereka di situs-situs itu sejak sebelum usia 2 tahun. Ini adalah hal yang bisa, di kemudian hari, menciptakan masalah privasi. Orang-orang mulai bersaing untuk mendapatkan lebih banyak likes sambil mengabaikan bahaya mengekspos anak-anak mereka kepada publik secara online.

Tapi bukan hanya mengunggah gambar saja yang menjadi hal yang berisiko untuk dilakukan. Memberikan informasi pribadi terkait parenting dan kesehatan anak juga jauh dari direkomendasikan.

Sementara banyak orang tua baru berkonsultasi dengan media sosial untuk meminta nasihat dari orang lain yang lebih berpengalaman, melakukan hal ini berpotensi membuat anak menjadi malu karena diekspos dengan cara ini. Nantinya, anak tersebut bisa menjadi korban pelecehan dan cyberbullying.


2. Tanggal lahir Anda

Ilustrasi ulang tahun
Perbesar
Ilustrasi ulang tahun (Gambar oleh Leslie Eckert dari Pixabay)

Mempublikasikan tanggal lahir Anda agar teman-teman Anda di media sosial mengucapkan selamat kepada Anda adalah hal yang lumrah dilakukan banyak orang saat ini. 

Namun, meskipun tampaknya tidak berarti pada awalnya, mengungkapkan informasi ini jauh lebih berisiko daripada yang disadari kebanyakan orang. Ini karena pertanyaan keamanan untuk memulihkan kata sandi sering kali menyertakan informasi ini karena ini adalah salah satu hal yang paling mudah untuk diingat. 

Menjadikannya publik mungkin menjadi bumerang dalam kasus ini, karena Anda membuat info tersedia untuk semua orang setiap saat. Potensi risiko lain yang mungkin Anda hadapi saat mempublikasikan tanggal lahir Anda di profil Anda adalah mengizinkan orang lain mengetahui kata sandi Anda untuk rekening bank atau kartu kredit. 

Karena biasanya terdiri dari 4 digit, banyak orang menggunakan tanggal lahir mereka, yang tentu saja sangat tidak disarankan. Dan, sementara banyak yang mengambil tindakan pencegahan dengan membuat kombinasi baru dengan angka-angka ini dengan berpikir bahwa mereka akan menghindari pencurian identitas dengan melakukannya, cara terbaik untuk memastikan data Anda aman adalah dengan tidak mempublikasikannya.


3. Berita palsu

Ilustrasi Hoaks Hoax
Perbesar
Ilustrasi Hoaks. (Freepik)

Sulit untuk menyangkal bahwa berbagi informasi di media sosial dapat berkontribusi untuk menciptakan suasana kebebasan berbicara. Namun, penting untuk dipahami bahwa media sosial juga dapat berkontribusi pada penciptaan dan penyebaran berita palsu.

Ini biasanya dibuat dengan tujuan yang berbeda dalam pikiran, tetapi dalam beberapa kasus, mereka diketahui mendiskreditkan seseorang atau perusahaan, mengubah konten yang menyesatkan menjadi viral, atau membuat orang terkait dengan sebuah ide untuk memperkuat konsep mereka tentang topik tertentu.

Membuat dan membagikan berita palsu dapat memiliki beberapa konsekuensi yang tidak diinginkan. Diantaranya adalah meningkatnya permusuhan terhadap kelompok tertentu, penyerangan terhadap integritas seseorang, dan hilangnya reputasi perusahaan atau media yang berkontribusi dalam penyebarannya. 

Karena semua alasan ini, selalu merupakan ide yang baik untuk melakukan pencarian cepat dan kadang-kadang bahkan menyelidiki apa yang Anda baca online secara menyeluruh untuk memastikan bahwa artikel atau informasi yang dipermasalahkan berasal dari sumber yang dapat dipercaya atau, setidaknya, didukung oleh seorang ahli profesional di bidangnya.


4. Percakapan pribadi

Ilustrasi WhatsApp
Perbesar
Ilustrasi WhatsApp. Kredit: Webster2703 via Pixabay

Ada banyak orang di luar sana yang mengunggah berbagi tangkapan layar percakapan WhatsApp pribadi. Bahkan dalam kasus yang jarang terjadi ketika kita memiliki persetujuan orang lain, melakukan hal itu dapat dianggap sebagai kejahatan di beberapa negara jika Anda akhirnya melanggar hak untuk berkomunikasi secara pribadi, mengungkapkan rahasia, dan/atau merusak reputasi seseorang yang terlibat dalam percakapan.

Individu atau media yang berbagi percakapan pribadi dapat dikecam oleh orang-orang yang hidupnya dapat dipengaruhi oleh unggahan tersebut. Itulah sebabnya, untuk menghindari masalah hukum, yang terbaik adalah memperlakukan masalah pribadi sebagaimana mestinya yaitu tetap menjadi pribadi. 


5. Gambar yang menunjukkan sesuatu yang berpotensi memalukan atau mengandung informasi rahasia

Main ponsel
Perbesar
Ilustrasi main ponsel (Sumber: Pixabay)

Terlepas dari betapa tidak berbahayanya gambar yang Anda unggah ke media sosial, Anda harus selalu berpikir dua kali sebelum mempublikasikannya. Ingat, jika Anda tidak memperhatikan apa yang muncul di gambar, Anda mungkin akan mengungkapkan informasi sensitif. 

Jelas, jenis insiden ini telah terjadi dan dapat menyebabkan banyak masalah. Jika Anda ingin mengambil foto diri Anda di tempat kerja, di rumah, atau di mana pun Anda berada, Anda harus memastikan untuk tidak menunjukkan layar komputer, rekening koran, tiket perjalanan, atau dokumen lain yang berisi informasi rahasia. 

Bagaimanapun, yang terbaik adalah memeriksa ulang gambar sebelum mengunggahnya secara online, hanya untuk memastikan tidak ada detail yang memalukan atau informasi sensitif yang nantinya dapat digunakan orang untuk merugikan Anda.


6. Menghina orang lain

Menghina Bentuk Tubuh Kurus Melalui Pujian yang Satire
Perbesar
Ilustrasi Body Shaming Credit: pexels.com/pixabay

Anda tahu bahwa, tergantung pada tempat Anda berada, Anda seharusnya berperilaku dalam satu atau lain cara. Misalnya, jika Anda berada di kantor, Anda tidak akan bertindak seperti jika Anda berada di rumah atau restoran. 

Ini sama pentingnya ketika mengunggah sesuatu secara online. Ada etika perilaku tertentu yang harus Anda ikuti di media sosial. Dalam hal ini, yang harus Anda hindari adalah menghina seseorang secara online, mengejek mereka, atau mengolok-olok kesalahan yang mungkin mereka buat.

Tentu saja, yang juga benar adalah bahwa cara kita berperilaku di dunia nyata sangat berbeda dari cara kita bertindak atau apa yang kita tunjukkan secara online. Namun setiap tindakan buruk, kejadian tidak sopan, atau momen penghinaan dapat berakibat serius bagi semua pihak yang terkait.

Karena itu, sebelum menghina seseorang di media sosial, berhentilah dan pikirkan sejenak. Tanyakan pada diri sendiri apakah Anda ingin mereka melakukan hal yang sama kepada Anda dan pikirkan bagaimana reaksi Anda jika seseorang mengolok-olok gambar atau komentar Anda secara online. Empati adalah kunci untuk memahami orang, bahkan secara online.

Infografis Konsumsi Media
Perbesar
Musim Semi Internet (liputan6.com/deisy)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya