Dampak Pasca-Covid-19 Dikatakan Bisa Sebabkan Munculnya Uban pada Rambut

Oleh Camelia pada 29 Sep 2022, 14:27 WIB
Diperbarui 29 Sep 2022, 14:27 WIB
Hidup Berdampingan dengn COVID-19
Perbesar
Menjelang pergantian tahun, WHO peringatkan masyarakat akan kemungkinan munculnya banyak varian baru COVID-19 yang lebih mematikan. (unsplash.com/Tai's Captures)

Liputan6.com, Jakarta - Long Covid telah menyebabkan berbagai gejala seperti memengaruhi sistem pernapasan, sistem pencernaan, dan yang lainnya.

Beberapa gejala sangat umum sehingga hampir semua orang yang terinfeksi akan mengalaminya, sementara beberapa tanda hanya dialami oleh beberapa orang, berdasarkan jenis varian Covid-19, tingkat keparahan infeksi, dan kekebalan dan kesehatan keseluruhan orang yang terkena, di antaranya alasan lain.

Dari ujung kepala hingga ujung kaki, Covid-19 memiliki kemampuan untuk memengaruhi banyak sistem tubuh. Salah satunya adalah rambut kita. Banyak orang telah mengalami kerontokan rambut setelah infeksi Covid-19 yang parah. Terlebih lagi, Covid-19 juga bisa menjadi alasan di balik peningkatan jumlah uban baru-baru ini.

Ahli bedah transplantasi rambut di Klinik Rambut Mittal, Dr. Manish Mittal, mengatakan kepada Express, “Selain rambut rontok, kami juga melihat rambut beruban yang diperparah oleh Covid-19. Meskipun tidak ada bukti medis yang menunjukkan bahwa Covid-19 secara langsung menyebabkan rambut beruban, stres yang disebabkan oleh pandemi mungkin mempercepat prosesnya pada beberapa orang.”

“Tekanan dari lockdown akan menciptakan 'tanggapan melawan atau lari' pada banyak orang, melepaskan hormon yang disebut norepinefrin yang menyebabkan rambut menjadi beruban. Folikel rambut sendiri juga berubah menjadi abu-abu, itulah sebabnya mungkin terasa lebih sulit untuk diwarnai," tambahnya.

Jika Anda ingin mewarnai rambut beruban Anda, pastikan Anda menggunakan produk yang bebas belerang dan amonia, karena bahan kimia ini dapat memicu kerontokan lebih lanjut.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Covid-19 dapat menyebabkan kerontokan dan penipisan rambut sementara

Menyebabkan Timbulnya Jerawat dan Perontokan Pada Rambut
Perbesar
Ilustrasi Rambut Rontok Credit: pexels.com/pixabay

Covid-19 dapat menyebabkan kerontokan dan penipisan rambut sementara, tetapi ini dapat berlangsung selama sekitar 6 hingga 9 bulan bagi banyak orang. Seringkali, kerontokan rambut terkait Covid-19 muncul dengan sendirinya berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah infeksi awal, seperti gejala pasca-covid.

Ketika tubuh sibuk melawan penyakit dan virus atau patogen lain yang menyebabkannya, stres penyakit dapat menyebabkan telogen effluvium, sebuah fenomena yang memicu beberapa sel rambut berhenti tumbuh dan rontok sebelum waktunya. 

Ini bisa jadi karena tubuh Anda membutuhkan lebih banyak fokus untuk melawan infeksi, dan mengurangi perhatian pada kebutuhan yang kurang mendesak, seperti pertumbuhan rambut. Ini tidak hanya terbatas pada Covid-19 dan dapat dialami pada penyakit parah apa pun.

“Meskipun kerontokan rambut bisa menakutkan, saya selalu meyakinkan pasien bahwa mereka tidak akan mengalami kebotakan akibat kerontokan terkait Covid-19,” kata Dr. Helena Kuhn, MD, asisten profesor dermatologi di Warren Alpert Medical School of Brown University, kepada majalah Self.

“Biasanya, hal terbaik yang harus dilakukan adalah menunggu saja.”

Sementara itu, mempraktikkan kebiasaan rambut yang sehat dapat membantu mempercepat pemulihan dan mencegah kerontokan rambut tambahan. Pastikan Anda tidak mengikat rambut Anda dengan model seperti sanggul atau kuda poni tinggi yang dapat menyebabkan rambut rontok dan patah. 


Stres adalah salah satu penyebab utama rambut rontok

Ilustrasi rambut
Perbesar
Ilustrasi gambar rambut. (dok pexels/pixabay.com)

Sementara itu, mempraktikkan kebiasaan rambut yang sehat dapat membantu mempercepat pemulihan dan mencegah kerontokan rambut tambahan. Pastikan Anda tidak mengikat rambut Anda dengan model seperti sanggul atau kuda poni tinggi yang dapat menyebabkan rambut rontok dan patah. 

Hindari penataan panas atau produk keras apa pun untuk sampo, kondisioner, masker, atau serum. Hindari mewarnai rambut atau menghaluskan atau perawatan lainnya, setidaknya sampai rambut rontok Anda berhenti.

Karena stres adalah salah satu penyebab utama rambut rontok, menipis atau beruban, Anda perlu meluangkan waktu untuk diri sendiri dan mengurangi tingkat stres Anda. Beberapa cara untuk membantu mengelola stres termasuk mempraktikkan rutinitas perawatan diri, meditasi, latihan pernapasan, dan berkonsultasi dengan terapis. 

Mungkin sulit untuk sepenuhnya mencegah rambut beruban terjadi. Namun, makan makanan seimbang dengan banyak buah dan sayuran kaya vitamin berpotensi membantu. Metode pencegahan lain, seperti yang telah dibahas sebelumnya, adalah mengawasi tingkat stres Anda.

Banyak istirahat juga penting untuk kesehatan rambut Anda, jadi pastikan Anda mendapatkan tidur malam yang baik, baik dari segi durasi maupun kualitas.

Kekurangan nutrisi tertentu, seperti vitamin D dan zat besi, juga dapat menyebabkan kesehatan rambut yang buruk. Anda juga harus berkonsultasi dengan dokter Anda untuk asupan makanan atau kebutuhan suplemen apa pun untuk memastikan Anda tidak kekurangan nutrisi yang diperlukan.

Infografis 6 Cara Jaga Anak Aman Berinternet Saat Pandemi Covid-19
Perbesar
Infografis 6 Cara Jaga Anak Aman Berinternet Saat Pandemi Covid-19 (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya