Joe Biden Katakan Pandemi Covid-19 Telah Berakhir Meski Angka Kematian di AS Masih Tinggi

Oleh Camelia pada 20 Sep 2022, 10:00 WIB
Diperbarui 20 Sep 2022, 10:00 WIB
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)

Liputan6.com, Jakarta Joe Biden mengatakan bahwa pandemi Covid-19 telah berakhir dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Minggu (18/9/2022), meskipun ia mengakui dunia masih memiliki masalah dengan Covid-19 terlebih ketika AS terus bergulat dengan infeksi virus corona yang membunuh ratusan orang setiap hari.

Sang presiden mengatakan kepada CBS “Kami masih memiliki masalah dengan Covid-19. Kami masih melakukan banyak pekerjaan untuk itu. Tapi pandemi sudah berakhir. Jika Anda perhatikan, tidak ada yang memakai masker. Semua orang tampaknya dalam kondisi yang cukup baik. Jadi saya pikir itu berubah,” katanya.

Dilansir dari The Guardian, pekan lalu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan akhir pandemi sudah di depan mata, setelah mengungkapkan bahwa kematian mingguan berada pada level terendah sejak Maret 2020.

Namun, ia memperingatkan bahwa virus corona masih menimbulkan “darurat global akut" dan menyoroti bahwa selama delapan bulan pertama tahun 2022 lebih dari 1 juta orang meninggal karena Covid-19.

Di AS, jumlah korban pandemi telah berkurang secara signifikan sejak awal masa jabatan Biden ketika lebih dari 3.000 orang Amerika setiap hari sekarat, karena perawatan yang ditingkatkan, obat-obatan, dan vaksinasi menjadi lebih banyak tersedia. Tetapi hampir 400 orang per hari terus meninggal akibat Covid-19 di AS, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Biden mengisolasi diri di Gedung Putih setelah dua serangan Covid-19

Cerita Cinta Joe Biden, Lamaran Ditolak 5 Kali Sebelum Diiyakan Jill. Joe Biden dan istri. (dok. Andrew Harnik / POOL / AFP)
Perbesar
Joe Biden dan istri. (dok. Andrew Harnik / POOL / AFP)

Sebelumnya Biden menghabiskan lebih dari dua minggu mengisolasi diri di Gedung Putih setelah dua serangan Covid-19, dimulai pada Juli. Istrinya, Jill, tertular virus pada bulan Agustus. Biden mengatakan kasus-kasus ringan merupakan bukti perbaikan dalam perawatan selama kepresidenannya.

Biden telah meminta Kongres $ 22,4 miliar lebih dalam pendanaan untuk mempersiapkan lonjakan kasus potensial di musim gugur. Dalam penyimpangan yang jarang terjadi dari polanya untuk menghindari mengomentari penyelidikan kriminal Departemen Kehakiman kepada pendahulunya, Biden mengatakan kepada program CBS 60 Minutes bahwa penanganan dokumen rahasia Donald Trump di rumahnya di Mar-a-Lago sama sekali tidak bertanggung jawab.

"Saya pikir, 'data apa yang ada di sana yang dapat membahayakan sumber dan metode?' Dan maksud saya nama orang yang membantu dll - dan itu sama sekali tidak bertanggung jawab."

Biden mengatakan dia belum menerima pengarahan rahasia tentang isi dokumen yang disita oleh FBI selama penggeledahan di kediaman Trump di Florida.

“Saya belum menanyakan secara spesifik dokumen-dokumen itu karena saya tidak ingin berada di tengah apakah departemen kehakiman harus bergerak atau tidak melakukan tindakan tertentu yang dapat mereka ambil,” kata Biden. 

"Saya setuju saya tidak akan memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan dan tidak, pada kenyataannya, memberi tahu mereka bagaimana menuntut atau tidak."

Departemen kehakiman mengatakan sedang menyelidiki Trump karena menghapus catatan Gedung Putih karena diyakini dia memegang dokumen secara ilegal termasuk beberapa yang melibatkan pengumpulan intelijen dan sumber manusia rahasia di antara rahasia Amerika yang paling dekat. Kepala intelijen Biden juga sedang menyelidiki apakah pengungkapan informasi dalam dokumen-dokumen itu menimbulkan risiko keamanan nasional.


Kasus Positif Terus Menurun, WHO: Akhir Pandemi Covid-19 Sudah di Depan Mata

Tedros Adhanom Ghebreyesus (tengah), direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, berbicara pada konferensi pers tentang pembaruan COVID-19, di kantor pusat WHO di Jenewa, Swiss.
Perbesar
Tedros Adhanom Ghebreyesus (tengah), direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, berbicara pada konferensi pers tentang pembaruan COVID-19, di kantor pusat WHO di Jenewa, Swiss.(Salvatore Di Nolfi/Keystone via AP)

Ketika jumlah kematian mingguan yang dilaporkan akibat COVID-19 turun ke level terendah sejak Maret 2020, Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan pada hari Rabu (14/9/2022) bahwa akhir pandemi sekarang sudah di depan mata. 

Kami tidak pernah berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengakhiri pandemi,” ujar Tedros kepada wartawan selama konferensi pers mingguan regulernya dikutip dari United Nations News. Namun, Direktur Jenderal badan kesehatan PBB menjelaskan bahwa dunia belum sampai sana.

Seorang pelari marathon tidak berhenti ketika garis finis sudah terlihat. Dia berlari lebih keras, dengan semua energi yang tersisa. Jadi kita harus seperti itu. Kita bisa melihat garis finis. Kami dalam posisi menang. Tapi sekarang adalah waktu terburuk untuk berhenti berlari,” tegasnya.

Ia juga mengingatkan bahwa jika dunia tidak mengambil kesempatan sekarang, masih ada risiko lebih banyak varian, kematian, gangguan, dan ketidakpastian.

Jadi, mari kita ambil kesempatan ini,” desaknya, mengumumkan bahwa WHO merilis enam ringkasan kebijakan singkat yang menguraikan tindakan utama yang harus diambil semua pemerintah sekarang untuk menyelesaikan “perlombaan”.


Seruan mendesak bagi pemerintah

Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) (AP Photo)
Perbesar
Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) (AP Photo)

Ringkasan kebijakan adalah ringkasan, berdasarkan bukti dan pengalaman selama 32 bulan terakhir, menguraikan apa yang terbaik untuk menyelamatkan nyawa, melindungi sistem kesehatan, dan menghindari gangguan sosial dan ekonomi.

“[Mereka] adalah seruan mendesak bagi pemerintah untuk mencermati kebijakan mereka dan memperkuatnya untuk COVID-19 dan patogen masa depan dengan potensi pandemi”, Tedros menjelaskan.

Dokumen-dokumen, yang tersedia secara online, termasuk rekomendasi mengenai vaksinasi kelompok paling berisiko, pengujian lanjutan dan pengurutan virus SARS-CoV-2, dan mengintegrasikan pengobatan yang efektif untuk COVID-19 ke dalam sistem perawatan kesehatan primer.

Mereka juga mendesak pihak berwenang untuk memiliki rencana untuk lonjakan di masa depan, termasuk pengamanan pasokan, peralatan, dan pekerja kesehatan tambahan.

Itu juga berisi saran komunikasi, termasuk melatih petugas kesehatan untuk mengidentifikasi dan mengatasi informasi yang salah, serta membuat materi informatif berkualitas tinggi.

Infografis WHO Optimistis Akhiri Tahap Akut Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis WHO Optimistis Akhiri Tahap Akut Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya