Puluhan Ribu Turis Terjebak di China karena Lockdown

Oleh Camelia pada 10 Agu 2022, 12:03 WIB
Diperbarui 10 Agu 2022, 12:03 WIB
Kasus COVID-19 Meroket, China Lockdown Shanghai
Perbesar
Kapal berlayar di sepanjang Sungai Huangpu di distrik Pudong yang dikunci sebagai tindakan pencegahan Covid-19, di Shanghai (28/3/2022). Bagian timur kota yang terdiri dari sekitar 11 juta penduduk di lockdown selama empat hari. (AFP/Hector Retamal)

Liputan6.com, China - Hainan, sebuah provinsi pulau yang bergantung pada pariwisata di China, mengunci lebih banyak daerah pada hari Senin (8/8/2022), media pemerintah melaporkan. Hal ini karena memerangi wabah virus corona terburuk setelah melihat sangat sedikit kasus dalam dua tahun terakhir dibandingkan dengan banyak daerah lain di negara itu.

Pulau di Laut China Selatan, yang mencatat hanya dua kasus Covid-19 bergejala lokal tahun lalu, telah melaporkan lebih dari 1.400 infeksi menular domestik bulan ini, termasuk 982 yang bergejala. 

Meskipun kecil menurut standar global, ini adalah wabah terbesar di provinsi itu sejak virus pertama kali dilaporkan di kota Wuhan di China tengah pada akhir 2019.

Peningkatan tajam dalam kasus terjadi di tengah meningkatnya minat dalam pariwisata setelah China sedikit melonggarkan pembatasan yang ditujukan untuk perjalanan domestik, dengan memperhitungkan periode inkubasi varian Omicron yang lebih pendek, yang memfasilitasi waktu karantina yang lebih pendek pula.

Namun, pembatasan di Hainan, sejalan dengan kebijakan "Dinamis nol-Covid" China yang bertujuan untuk membasmi wabah sesegera mungkin, menunjukkan ketidakpastian yang terus-menerus menyelimuti perjalanan. 

Hal itu selanjutnya dapat mengurangi kepercayaan pada sektor pariwisata dan perhotelan, yang sangat rentan terhadap pembatasan Covid-19. Ibu kota provinsi Haikou, dengan sekitar 2,9 juta penduduk, dan dua kota kecil, Ledong dan Chengmai, mengunci penduduknya pada Senin (8/8/2022), menurut laporan media pemerintah.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


25.000 wisatawan terdampar di Sanya

Kasus COVID-19 Meroket, China Lockdown Shanghai
Perbesar
Petugas polisi yang mengenakan pakaian pelindung mengontrol akses ke terowongan ke arah distrik Pudong yang dikunci sebagai tindakan melawan virus corona Covid-19, di Shanghai (28/3/2022). (AFP/Hector Retamal)

Setidaknya delapan kota besar dan kecil, dengan populasi gabungan sekitar 7 juta, mengatakan penduduk mereka tidak boleh meninggalkan tempat tinggal mereka kecuali untuk alasan yang diperlukan seperti tes Covid-19, belanja bahan makanan, atau peran pekerjaan penting. Mereka juga menangguhkan layanan transportasi umum.

Langkah-langkah tersebut akan tetap berlaku untuk periode yang berbeda-beda, dengan jadwal terpendek selama beberapa jam, laporan media pemerintah menunjukkan.

Sekitar 25.000 wisatawan terdampar di Sanya, kota yang paling parah dilanda wabah Hainan dan pusat wisata utama pulau itu, pada Minggu (7/8/2022). Meskipun kota-kota mengatakan turis dapat pergi setelah tes Covid-19, banyak yang frustasi dengan gangguan tersebut. 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Kasus Covid-19 di China

Shanghai dan Beijing Lakukan Putaran Baru Tes Covid-19 Massal
Perbesar
Seorang pekerja pemeliharaan yang mengenakan masker menarik gerobak di sepanjang jalan di Beijing, Rabu (6/7/2022). Lockdown dan pengujian massal berulang kali terjadi di China. Ini merupakan bagian dari kebijakan nol-Covid yang bertujuan untuk memberantas semua wabah. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Di kota Qionghai Hainan, yang dijadwalkan akan lockdown selama tiga hari, semua penerbangan di Bandara Qionghai Boao yang dijadwalkan pada Senin dibatalkan karena alasan keamanan publik.

Secara nasional, China melaporkan 807 kasus virus yang ditularkan secara lokal pada hari Minggu (7/8/2022), 324 di antaranya bergejala dan 483 tidak menunjukkan gejala, kata Komisi Kesehatan Nasional.

Tidak ada kematian baru, menjaga kematian negara tidak berubah di 5.226. Pada Minggu, China daratan telah mengkonfirmasi 231.266 kasus dengan gejala, termasuk pasien lokal dan pelancong internasional yang bergejala.

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya