Studi: Stres Bisa Baik Untuk Fungsi Otak Anda, Asal Tidak Berlebihan

Oleh Sulung Lahitani pada 07 Agu 2022, 10:07 WIB
Diperbarui 07 Agu 2022, 10:07 WIB
Mengalami Stres dan Kelelahan
Perbesar
Ilustrasi Mengalami Stres dan Kelelahan Credit: pexels.com/Ron

Liputan6.com, Jakarta Kita semua telah mendengar dan membaca bahwa stres tidak baik untuk kesehatan kita dan dapat mendatangkan malapetaka pada tubuh. Tetapi, menurut penelitian terbaru dari Youth Development Institute di University of Georgia, tenggat waktu yang akan datang yang membuat Anda khawatir di tempat kerja sebenarnya baik untuk otak Anda. Temuan penelitian ini dipublikasikan di Psychiatry Research.

Studi ini menemukan bahwa tingkat stres rendah hingga sedang dapat membantu individu mengembangkan ketahanan dan mengurangi risiko mengembangkan gangguan kesehatan mental, seperti Depresi dan perilaku antisosial. Stres rendah hingga sedang juga dapat membantu individu untuk mengatasi pertemuan stres di masa depan.

“Jika Anda berada dalam lingkungan di mana Anda memiliki beberapa tingkat stres, Anda dapat mengembangkan mekanisme koping yang memungkinkan Anda bekerja lebih efisien dan efektif dan mengatur diri Anda dengan cara yang akan membantu Anda tampil,” kata Assaf Oshri, penulis utama studi ini dan seorang profesor di College of Family and Consumer Sciences.

Stres yang berasal dari belajar untuk ujian, mempersiapkan pertemuan besar di tempat kerja, atau menarik waktu lebih lama untuk menyelesaikan kesepakatan, semuanya berpotensi mengarah pada pertumbuhan pribadi. Ditolak oleh penerbit, misalnya, dapat membuat penulis memikirkan kembali gaya mereka. Dan dipecat dapat mendorong seseorang untuk mempertimbangkan kembali kekuatan mereka dan apakah mereka harus tetap di bidangnya atau mengembangkan sesuatu yang baru.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tetapi garis antara jumlah stres yang tepat dan terlalu banyak stres, sangat tipis

Mengalami Stres
Perbesar
Ilustrasi Mengalami Stres Credit: pexels.com/Mart

“Ini seperti ketika Anda terus melakukan sesuatu yang keras dan kulit Anda sedikit tidak berperasaan,” lanjut Oshri, yang juga memimpin UGA Youth Development Institute.

“Anda memicu kulit Anda untuk beradaptasi dengan tekanan yang Anda terapkan padanya. Tetapi jika Anda melakukannya terlalu banyak, Anda akan melukai kulit Anda.”

Stres yang baik dapat bertindak sebagai vaksin terhadap efek kesulitan di masa depan

Para peneliti mengandalkan data dari Human Connectome Project, sebuah proyek nasional yang didanai oleh National Institutes of Health yang bertujuan untuk memberikan wawasan tentang bagaimana fungsi otak manusia.

Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis data proyek dari lebih dari 1.200 orang dewasa muda yang melaporkan tingkat stres yang mereka rasakan menggunakan kuesioner yang biasa digunakan dalam penelitian untuk mengukur bagaimana orang yang tidak terkendali dan stres menemukan kehidupan mereka.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

 

 


Tes yang diberikan

Hipotiroidisme dan Stres
Perbesar
Ilustrasi Stres Credit: pexels.com/Andrea

Peserta menjawab pertanyaan tentang seberapa sering mereka mengalami pikiran atau perasaan tertentu, seperti “dalam sebulan terakhir, seberapa sering Anda kesal karena sesuatu yang terjadi secara tidak terduga?” dan “dalam sebulan terakhir, seberapa sering Anda menemukan bahwa Anda tidak dapat mengatasi semua hal yang harus Anda lakukan?”

Kemampuan neurokognitif mereka kemudian dinilai menggunakan tes yang mengukur perhatian dan kemampuan untuk menekan respons otomatis terhadap rangsangan visual; fleksibilitas kognitif, atau kemampuan untuk beralih di antara tugas-tugas; memori urutan gambar, yang melibatkan mengingat serangkaian objek yang semakin panjang; memori kerja dan kecepatan pemrosesan.

Para peneliti membandingkan temuan tersebut dengan jawaban peserta dari berbagai ukuran perasaan cemas, masalah perhatian dan agresi, di antara masalah perilaku dan emosional lainnya.

Analisis menemukan bahwa tingkat stres rendah hingga sedang secara psikologis bermanfaat, berpotensi bertindak sebagai semacam inokulasi terhadap pengembangan gejala kesehatan mental.

 


Hasil temuan

Ilustrasi stres
Perbesar
Ilustrasi stres. Sumber foto: unsplash.com/Kevin Grieve.

“Sebagian besar dari kita memiliki beberapa pengalaman buruk yang sebenarnya membuat kita lebih kuat,” kata Oshri. “Ada pengalaman khusus yang dapat membantu Anda mengembangkan keterampilan yang akan mempersiapkan Anda untuk masa depan.”

Tetapi kemampuan untuk menoleransi stres dan kesulitan sangat bervariasi menurut individu.

Hal-hal seperti usia, kecenderungan genetik dan memiliki komunitas yang mendukung untuk kembali pada saat dibutuhkan semuanya berperan dalam seberapa baik individu menangani tantangan.

Sementara sedikit stres bisa baik untuk kognisi, Oshri memperingatkan bahwa tingkat stres tinggi yang berkelanjutan bisa sangat merusak, baik secara fisik maupun mental.

“Pada titik tertentu, stres menjadi racun,” katanya.

“Stres kronis, seperti stres yang berasal dari hidup dalam kemiskinan atau dianiaya, dapat memiliki konsekuensi kesehatan dan psikologis yang sangat buruk. Ini memengaruhi segalanya, mulai dari sistem kekebalan Anda hingga regulasi emosional, hingga fungsi otak. Tidak semua stres adalah stres yang baik.”

 

Infografis Deretan Efek Negatif Marah bagi Kesehatan Tubuh
Perbesar
Infografis Deretan Efek Negatif Marah bagi Kesehatan Tubuh. (Liputan6.com/Lois Wilhelmina)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya