5 Red Flags dalam Kencan Ini Sebaiknya Tidak Kamu Abaikan

Oleh Sulung Lahitani pada 04 Jul 2022, 19:06 WIB
Diperbarui 04 Jul 2022, 19:06 WIB
Ilustrasi
Perbesar
Berkencan ala si Leo (Pixabay)

Liputan6.com, Jakarta Menempatkan diri di luar sana itu sulit. Anda tidak hanya harus menemukan seseorang yang cukup menarik untuk diajak berkencan, Anda kemudian perlu menemukan waktu dan tempat, menyiapkan pakaian yang membangkitkan rasa percaya diri, mengantar diri Anda ke tempat tersebut, dan bersiap untuk hal-hal kecil seperti berbicara.

Dan begitu Anda melewati percakapan pembuka yang canggung, pekerjaan sebenarnya dimulai. Sekarang, saatnya untuk mengenal orang ini dan menilai apakah dia yang kita cari.

Ada beberapa red flags alias bendera merah yang sebaiknya tidak Anda abaikan saat berkencan. Apa saja? Ini dia.

1. Dia tidak mengungkapkan pendapat apapun

Jika seseorang yang baru saja Anda temui setuju dengan semua yang Anda katakan, Anda mungkin ingin melangkah maju dengan hati-hati. Menurut Tanisha Ranger, PsyD, CSAT, seorang psikolog klinis berlisensi, bisa saja dia melakukan ini karena tidak ingin mengungkapkan ketidakcocokan antara Anda berdua. Dia akan membuatnya tampak seperti Anda menyukai hal yang sama—"dan sungguh, itu salah," kata Ranger.

Seseorang yang melakukan ini mungkin mencoba memanipulasi Anda untuk berpikir bahwa dia adalah pasangan yang sempurna. Atau, itu bisa lebih tidak berbahaya.

"Kekhawatiran lainnya adalah bahwa mereka ... benar-benar tidak memiliki banyak pendapat dan mungkin tidak suka membuat keputusan," kata Ranger. "Dan izinkan saya memberi tahu Anda, membuat semua keputusan bisa sangat melelahkan karena orang lain selalu mengatakan sesuatu seperti 'Saya tidak peduli pada apa pun yang ingin Anda lakukan."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


2. Dia tidak mengajukan pertanyaan apa pun

Kencan Online
Perbesar
Ilustrasi Penggunaan Aplikasi Kencan Online Credit: pexels.com/AndreaPiacquadio

Kencan pertama yang baik harus memiliki percakapan yang seimbang. Jadi, jika Anda menyadari bahwa Andalah satu-satunya yang mengajukan pertanyaan, Anda harus mencatatnya. "Penting bahwa kedua orang yang berkencan tidak hanya mendengarkan orang lain berbicara untuk menemukan sesuatu yang dapat mereka hubungkan dan sela, tetapi mendengarkan untuk benar-benar mengenal orang ini," kata Megan Sherer, holistik terapis di New York City dan Los Angeles.

"Idealnya Anda ingin kedua orang mengajukan pertanyaan tindak lanjut yang bijaksana untuk menunjukkan minat dan keterlibatan mereka dalam apa yang telah Anda bagikan."

Jika teman kencan Anda tidak melakukan ini, Sherer mengatakan itu bisa menjadi tanda bahwa dia gugup dan sedang berpikir. Namun, itu mungkin juga menunjukkan ketidakmampuan yang lebih dalam untuk menciptakan keintiman sejati.

"Anda pantas mendapatkan seseorang yang terpesona oleh cerita Anda dan ingin mengetahui apa yang membuat Anda menjadi Anda," kata Sherer.

 


3. Dia terlalu banyak bertanya

5 Tips Sukses Mendapatkan Pasangan Lewat Aplikasi Kencan Online
Perbesar
Ilustrasi bermain game bersama pasangan ketika kencan online (Foto: unsplash/Afif Kusuma)

Di sisi lain, mengajukan terlalu banyak pertanyaan juga merupakan tanda bahaya. "Jika Anda meninggalkan kencan dan merasa seperti Anda banyak berbicara tentang diri sendiri dan Anda hampir tidak tahu apa-apa tentangnya, itu bisa menjadi tanda bahwa dia menyembunyikan sesuatu atau memeriksa Anda berdasarkan beberapa kriteria internal seperti posisi Anda dalam hidup, kekayaan atau kelompok teman Anda," kata Celeste Labadie, terapis pernikahan dan keluarga berlisensi di Colorado.

Sayangnya, mudah untuk meninggalkan kencan seperti ini dan merasa bahwa dia telah melakukannya dengan sangat baik.

4. Dia memaksa dalam hal apapun

Perhatikan jika teman kencan Anda mencoba mendorong batasan Anda pada kencan pertama. "Ini mungkin terlihat seperti tidak mengambil petunjuk bahwa Anda tidak nyaman membicarakan topik tertentu, mendorong memesan minuman lain, atau memaksa melewati batas waktu Anda, atau lainnya," kata Billie Roberts, seorang terapis di Columbus, Ohio.

"Orang-orang cenderung berperilaku terbaik saat membuat kesan pertama, jadi terkadang perilaku mencurigakan selama pertemuan pertama mungkin hanya puncak gunung es."

Dorongan batas yang lebih intens mungkin ada di depan jika Anda melanjutkan hubungan dengannya.

 


5. Kencannya terlalu indah untuk menjadi kenyataan

Ilustrasi kencan
Perbesar
Ilustrasi kencan. Sumber foto: unsplash.com/Pablo Merchán Montes.

Turunkan sedikit semangat Anda jika Anda merasa baru saja bertemu belahan jiwa Anda—atau bahwa orang yang bersama Anda membuat Anda merasa istimewa dengan cara yang tidak dimiliki siapa pun sebelumnya.

Menurut Julie Landry, PsyD, ABPP, pendiri Halcyon Therapy Group di San Antonio, Texas, ini sebenarnya bisa menjadi bendera merah.

"Masalahnya, ini terlalu cepat," kata Landry. "Meskipun ini biasanya merupakan perilaku yang tidak disadari, ini adalah taktik manipulasi dan sering kali merupakan tanda narsisme."

Bom cinta dapat membuka jalan bagi hubungan yang memakan banyak waktu yang mencakup elemen kontrol, rasa bersalah, dan ketergantungan bersama. "Sangat mudah untuk jatuh ke dalam apa yang terasa seperti romansa tetapi sebenarnya pelecehan emosional," kata Landry.

Jika menurut Anda bom cinta mungkin ada dalam kemitraan Anda, konsultasikan dengan anggota keluarga, teman, atau terapis tepercaya untuk mendapatkan perspektif mereka.

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas
Perbesar
Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya