Korut Klaim Benda Asing di Perbatasan Jadi Penyebab Penyebaran Covid-19 di Negaranya

Oleh Camelia pada 02 Jul 2022, 12:01 WIB
Diperbarui 02 Jul 2022, 12:01 WIB
Jabat Tangan Kim Jong-un dan Moon Jae-in
Perbesar
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in berjalan melewati Zona Demiliterisasi, Jumat (27/4). Kim dan Moon menuju Rumah Perdamaian di wilayah Korsel untuk menggelar pertemuan tingkat tinggi (Korea Broadcasting System via AP)

Liputan6.com, Jakarta Wabah Covid-19 di Korea Utara bermula usai warga menyentuh "benda asing" yang jatuh di dekat perbatasan Korea Selatan, media pemerintah di Pyongyang mengklaim.

Dilansir dari BBC, warga diimbau untuk waspada di sekitar benda-benda yang mungkin telah meledak melintasi perbatasan dari Selatan. Mereka beranggapan, selama bertahun-tahun para aktivis di Selatan telah menerbangkan balon melintasi perbatasan untuk mengirim selebaran dan bantuan kemanusiaan.

Sebagai tanggapan, Seoul mengatakan tidak ada kemungkinan Covid bisa melintasi perbatasan dengan cara itu. Menurut media pemerintah Korea Utara, penyelidikan resmi menemukan dua orang yang terinfeksi Covid-19 pada awal wabah setelah melakukan kontak dengan bahan tak dikenal di dekat perbatasan Korea Selatan.

Seorang tentara berusia 18 tahun dan anak berusia lima tahun dites positif terkena virus pada awal April setelah menemukan benda-benda di sebuah bukit di Ipho-ri, lapornya. Sejak itu, media pemerintah mengatakan: "Virus Covid-19 yang ganas telah menyebar dengan cepat di DPRK [Korea Utara]."

 


Warga diimbau waspada dengan hal-hal asing

Kim Jong-un Tampil Pakai Masker untuk Pertama Kali, Perintahkan Korea Utara Lockdown karena Kemunculan Covid-19
Perbesar
Korea Utara konfirmasi kasus pertama Covid-19, Kim Jong Un tampil perdana pakai masker saat perintahkan lockdown. (KCNAwatch.org).

Sebagai hasil dari penyelidikan, orang-orang di negara itu diinstruksikan untuk dengan waspada menangani hal-hal asing yang datang oleh angin dan fenomena iklim lainnya dan balon di daerah-daerah di sepanjang garis demarkasi dan perbatasan.

Siapa pun yang melihat benda aneh diinstruksikan untuk segera melaporkannya sehingga dapat segera dipindahkan oleh tim darurat anti-epidemi. Meskipun laporan itu tidak menyebut Korea Selatan secara langsung, kementerian unifikasi Seoul membantah keras penjelasan Korea Utara tentang bagaimana Covid-19 bisa masuk ke negara itu.

Perbatasan tertutup antara Korea adalah salah satu yang paling dijaga ketat di dunia, tetapi pembelot dan aktivis Korea Selatan telah bertahun-tahun meluncurkan balon melintasi jurang dengan pesan anti-Korea Utara.

Sejak akhir April, Korea Utara telah memerangi gelombang ledakan 4,7 juta kasus "demam", yang diyakini sebagai infeksi Covid yang belum teruji.

Kim Jong-un menggambarkan wabah pada Mei sebagai kekacauan terbesar yang menimpa negaranya sejak didirikan, media pemerintah melaporkan. Hingga tahun ini, negara yang tertutup itu telah mengklaim sepenuhnya bebas Covid meskipun beberapa ahli percaya virus itu mungkin telah beredar sebelum itu.


Kasus positif diklaim menurun

Korea Utara Dilanda COVID-19, Kim Jong-un Sidak ke Apotek
Perbesar
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengenakan masker memeriksa apotek di tengah wabah Covid-19 di Pyongyang, Korea Utara pada 15 Mei 2022. Korea Utara telah memobilisasi militernya untuk mendistribusikan obat-obatan COVID dan mengerahkan lebih dari 10.000 petugas kesehatan untuk membantu melacak pasien potensial terkena Covid-19. (STR/KCNA VIA KNS/AFP)

Populasinya yang berjumlah 25 juta itu rentan karena kurangnya program vaksinasi dan sistem perawatan kesehatan yang buruk, meskipun dalam beberapa pekan terakhir ada laporan media bahwa Pyongyang telah menerima tawaran vaksin buatan China.

Tidak jelas berapa banyak warga Korea Utara, jika ada, yang sejauh ini telah divaksinasi. Dalam beberapa minggu terakhir para pejabat mengatakan jumlah kasus baru telah menurun secara dramatis tetapi banyak yang menduga pemerintah tidak melaporkan angka yang sebenarnya.

Wabah itu dimulai beberapa bulan setelah Korea Utara melonggarkan lockdown ketat perbatasannya dengan China, dengan kereta barang melanjutkan perjalanan mereka antara kedua negara untuk pertama kalinya sejak awal 2020.

Setiap saran bahwa virus itu bisa masuk ke negara itu dengan cara ini, terutama karena China sedang menghadapi wabah parah varian Omicron, akan menimbulkan pertanyaan yang sulit dan sensitif secara diplomatis, kata pakar Korea Utara Profesor Lim Eul-chul kepada kantor berita Reuters.

"Jika mereka menyimpulkan virus itu dari China, mereka harus memperketat tindakan karantina di daerah perbatasan sebagai kemunduran lebih lanjut bagi perdagangan Korea Utara-China," katanya.

Infografis Ledakan Kasus Covid-19 di Korea Utara. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Ledakan Kasus Covid-19 di Korea Utara. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya