Diare Bisa Jadi Tanda Gejala Awal Terinfeksi Covid-19

Oleh Yulia Lisnawati pada 29 Jun 2022, 14:03 WIB
Diperbarui 29 Jun 2022, 14:03 WIB
Mengatasi Diare dan Sakit Perut
Perbesar
Ilustrasi Sakit Perut Credit: pexels.com/Demon

Liputan6.com, Jakarta - Covid-19 bukan hanya penyakit pernapasan, tapi bisa mempengaruhi beberapa bagian tubuh lainnya. Dari otak ke jantung hingga ginjal, virus corona bisa berdampak negatif pada organ utama manusia.

Namun, satu masalah utama yang banyak dialami adalah masalah pencernaan yang terkait dengan Covid-19.

Melansir dari Times of India, Rabu (29/6/2022), sesuai studi tinjauan dari September 2020, 53% individu yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 mengalami setidaknya satu gejala gastrointestinal (GI).

“Gejala GI umum terjadi, dengan sepertiga pasien dengan Covid-19 pertama kali menunjukkan gejala GI. Mual dan muntah mungkin ada hingga dua pertiga pasien Covid-19,” menurut pembaruan klinis yang muncul di The American Journal of Emergeny Medicine pada Januari 2022.

“Sekitar 40% pasien Covid-19 akan kehilangan nafsu makan dan hingga 50% akan mengalami diare. Nyeri perut lebih jarang, terjadi pada kurang dari 10%,” sambungnya.

Karena itu, penting untuk mengenali gejalanya sebelum virus berdampak parah pada tubuh.

Express.co.uk melaporkan diare adalah salah satu gejala awal Covid-19 yang paling umum dan dialami “ribuan pasien” selama pandemi.

Menurut Studi ZOE Covid, diare menjadi salah satu gejala Covid-19. “Diare yang disebabkan oleh Covid-19 dengan sakit perut yang mungkin Anda alami akibat penyakit perut biasa, seperti rotavirus atau norovirus.”

“Kami pikir Covid-19 menyebabkan diare karena virus bisa menyerang sel-sel di usus dan mengganggu fungsi normalnya,” tambah badan kesehatan itu.

Namun, para ahli merekomendasikan untuk melakukan tes setelah masalah pencernaan ini, bersama dengan gejala pasti lainnya yang muncul.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Masalah gastrointestinal lainnya yang terkait Covid-19

Membantu Melancarkan Sistem Pencernaan
Perbesar
Ilustrasi Sakit Perut Credit: pexels.com/AndreaPiacquadio

Sistem gastrointestinal (GI) meliputi mulut, kerongkongan, lambung, usus kecil dan besar, serta anus. Masalah yang berhubungan dengan bagian tubuh ini bisa disebut masalah gastrointestinal.

Mereka yang tertular Covid-19 dikatakan mengalami masalah pencernaan tertentu yang juga bisa dikaitkan dengan penyakit lain.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam European Journal of Gastroenterology and Hepatology melibatkan total 21 studi dengan 5285 pasien.

Ditemukan tingkat parah pasien Covid-19 dengan diare adalah 41,1%. Untuk nyeri perut, tingkat yang parah adalah 59,3% untuk mual 41,4% dan untuk muntah 51,3%.

“Nyeri perut dikaitkan dengan hampir 2,8 kali lipat peningkatan risiko Covid-19 parah,” klaim penelitian tersebut.


Gejala Covid-19 yang paling bertahan lama

Pandemi Covid-19 Belum Berakhir
Perbesar
Ilustrasi Covid Credit: unsplash.com/Onder

Beberapa penelitian dan kasus rumah sakit telah mengkonfirmasi efek jangka panjang dari COVID-19, yang juga dikenal sebagai Long Covid. Pasien juga melaporkan mengalami gejala lebih lama dari biasanya.

Ini membutuhkan perhatian terhadap tanda-tanda COVID-19 yang diketahui bertahan untuk jangka waktu yang sangat lama bahkan setelah infeksi mereda dan kemudian memberikan tanggung jawab besar pada manusia untuk mengidentifikasi tanda-tanda ini dan mengambil bantuan medis secepat mungkin. Berikut ini deretan gejala COVID-19 yang bertahan lama dilansir dari Times of India.

1. Kesulitan Bernafas

COVID-19 pada dasarnya adalah infeksi saluran pernapasan. Dapat dikatakan bahwa virus dapat memberikan efek jaringan parut pada pernapasan normal orang yang terinfeksi bahkan setelah individu pulih darinya.

Kesulitan bernafas telah menjadi tanda pertama infeksi COVID-19 sejak pandemi dimulai. Selama hari-hari awal pandemi, ketika coronavirus adalah virus baru, pasien yang terinfeksi dipantau terus menerus untuk kapasitas pernapasan mereka.

Bahkan ketika varian Delta dari COVID melanda seluruh dunia dengan gelombang infeksi kedua, kesulitan bernapas adalah gejala utamanya. Selama infeksi gelombang ketiga yang dipimpin Omicron, meskipun gejala ringan terlihat pada pasien, masalah pernapasan juga dilaporkan banyak pasien.


Gejala lainnya

Ilustrasi wanita lebih rentan alami gejala long COViD-19
Perbesar
Ilustrasi wanita lebih rentan alami gejala long COViD-19. Photo by Anna Shvets from Pexels

2. Masalah Jantung

COVID-19 memang berdampak pada organ tubuh lainnya dan salah satu dampak utamanya adalah pada jantung. Adanya reseptor yang memudahkan masuknya virus membuat jantung rentan terhadap sifat agresif dan virulen virus. Setelah infeksi COVID-19, banyak pasien mengeluh jantung berdebar dan detak jantung cepat.

“COVID-19 adalah badai yang sempurna untuk jantung, adalah pernyataan yang dikeluarkan oleh World Heart Federation (WHF) di awal pandemi yang ternyata benar. COVID adalah kondisi pro-inflamasi dan mengarah pada peradangan jantung yang dapat bermanifestasi sebagai Myocarditis (radang otot jantung) atau Perikarditis yang merupakan peradangan pada kantung yang berisi jantung," kata Dr Praveen P Sadarmin, Konsultan Interventional Cardiologist, Narayana Health City, Bangalore. 

3. Kabut Otak

Ini adalah salah satu efek COVID-19 yang paling tidak dilaporkan. Komplikasi neurologis setelah infeksi COVID tidak hanya dipelajari secara besar-besaran, tetapi juga dilaporkan dalam jumlah besar. Masih banyak orang yang tidak berkonsultasi dengan dokter bahkan ketika mereka mengalami kesulitan dalam menjalani kehidupan sehari-hari. 

Gejala seperti sakit kepala, pusing, Depresi atau kecemasan biasanya terlihat pada orang dan gejala ini bertahan untuk durasi yang lebih lama. Jika tidak diobati, gejala-gejala ini akan memperburuk kondisi kesehatan individu yang ada dan dapat menambah komplikasi kesehatan baru juga.

4. Kehilangan Bau dan Rasa

Tanda COVID-19 ini paling banyak terlihat pada infeksi gelombang kedua yang disebabkan oleh varian Delta. Namun, pada lonjakan kecil dan besar kemudian yang disebabkan oleh varian Omicron, gejala ini belum dilaporkan dalam jumlah besar.

Banyak orang yang mengalami kehilangan indra penciuman dan perasa selama infeksi COVID-19, mengeluh tidak mendapatkan kembali indranya bahkan berminggu-minggu dan berbulan-bulan kemudian. Sebuah studi penelitian juga menemukan bahwa pada banyak orang indra penciuman dan rasa belum kembali bahkan setelah satu tahun.

Infografis Gejala dan Pencegahan Covid-19 Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Gejala dan Pencegahan Covid-19 Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya