7 Makanan untuk Menjaga Kesehatan Hati hingga Detoks Tubuh

Oleh Fany Triany pada 27 Jun 2022, 14:05 WIB
Diperbarui 27 Jun 2022, 14:05 WIB
Gambar Ilustrasi Kesehatan Hati
Perbesar
Sumber : Freepik

Liputan6.com, Jakarta - Hati merupakan organ yang sangat penting dalam tubuh. Karena organ hati bekerja untuk membantu menjaga tubuh tetap bersih dan menghilangkan racun.

Tanda liver yang tidak sehat dan dipenuhi dengan racun adalah kelelehan di siang hari, pencernaan atau metabolisme yang tidak baik, dan sensitif terhadap bau atau wangi-wangian.

Agar hati berfungsi normal, Anda perlu melakukan proses detoksifikasi tubuh secara alami dengan mengonsumsi beberapa jenis makanan bernutrisi tinggi untuk mendukung proses tersebut.

Detoksifikasi ini harus dilakukan setiap hari supaya tubuh berangsur-angsur membaik dan hati bisa bekerja dengan optimal.

Berikut beberapa makanan yang dapat membersihkan hati dari bahaya racun, seperti mengutip dari Whyndhamhealth, Minggu (26/6/2022).

1. Bawang putih

Bawang putih mengandung senyawa belerang yang penting untuk mendukung hati dan mengaktifkan enzim hati. Senyawa tersebut mampu membuang racun dan limbah dari dalam tubuh.

Selain itu, bawang putih juga mengandung selenium, mineral serta nutrisi penting untuk membantu detoksifikasi dan mendukung kelenjar tiroid.

2. Jeruk

Jeruk bali, lemon, dan limau adalah sumber alami vitamin C serta mengandung banyak antioksidan kuat. Seperti halnya bawang putih, buah jeruk memiliki kemampuan untuk meningkatkan produksi enzim detoksifikasi hati.

3. Sayuran dengan banyak daun

Untuk menjaga dan mendetoksifikasi hati, Anda perlu mengonsumsi sayuran pahit. Bahkan semakin pahit sayuran akan semakin bagus.

Sayuran berdaun hijau ini mengandung senyawa pembersih yang mampu menetralkan logam berat, mendetoksifikasi dan merangsang aliran empedu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Brokoli hingga kacang kenari

ilustrasi alpukat/pixabay
Perbesar
ilustrasi alpukat/pixabay

4. Brokoli

Brokoli bersama sayuran jenis brassica lainnya seperti, taoge, kubis dan kembang kol dipercaya mampu mendukung proses detoksifikasi dan membantu mengembalikan kesehatan organ hati Anda.

Mengandung senyawa belerang, sayuran berserat ini dapat mengeluarkan racun dari usus, memperbaiki metabolisme hormon, dan mencegah gejala menopause.

5. Alpukat

Buah alpukat sangat luar biasa karena mengandung banyak kebaikan di dalamnya. Alpukat mengandung glutathione, merupakan antioksidan kuat yang membantu melindungi hati dari racun.

Selain itu, alpukat juga membantu hati dalam menghilangkan bahan kimia dari tubuh Anda, sekaligus melindungi tubuh terhadap kerusakan sel.

6. Kunyit

Kunyit adalah rempah-rempah yang memang dikenal dengan manfaat baik bagi kesehatan tubuh. Dalam hal ini, kunyit mampu memperbaiki sel-sel hati, melindunginya dari kerusakan dan detoksifikasi.

Kunyit juga dapat meningkatkan produksi empedu dan meningkatkan kesehatan kantong empedu serta mengurangi peradangan yang terjadi.

7. Kacang kenari

Kacang kenari mengandung asam lemak l-arginine, glutathione dan omega-3 tingkat tinggi. Di mana seluruh kandungan tersebut dapat membantu detoksifikasi hati dan mendukung pembuangan racun.

Selain itu, kacang kenari juga baik dalam melawan peradangan dan mendukung kesehatan otak. Cara terbaik untuk memaksimalkan kandungan kacang kenari adalah dengan membuat jus atau smoothies.


Waspada Penyakit Liver Misterius Dapat Infeksi Anak Akibat Varian Covid-19 yang Belum Diketahui

anak
Perbesar
ilustrasi anak sakit/copyright Rawpixel

Liver misterius mungkin disebabkan oleh varian virus corona yang belum terdeteksi telah membuat beberapa anak membutuhkan transplantasi. Lebih dari 70 kasus hepatitis parah pada anak-anak berusia antara dua dan lima tahun telah tercatat di Inggris sepanjang tahun ini.  

Meskipun ukuran sampel 13 orang yang dirawat karena penyakit di Rumah Sakit Royal Skotlandia untuk Anak-anak pada Maret dan April kecil, ini lebih besar dari tingkat kasus yang diharapkan di negara itu untuk satu tahun penuh.

Sebelum mencari pengobatan, banyak anak mengalami periode muntah dan penyakit kuning yang hebat. Di rumah sakit beberapa anak telah didiagnosis dengan gagal hati akut dan membutuhkan transplantasi.

Pejabat yang berbasis di Inggris melakukan kontak dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Amerika Serikat, yang sedang menyelidiki kelompok kasus yang membingungkan di negara mereka sendiri.

Para ilmuwan yang telah mencoba mencari tahu apa di balik lonjakan kasus telah mencatat bahwa lima dari 13 anak yang membutuhkan perawatan di Skotlandia baru-baru ini tertular Covid-19, dan tidak satu pun dari mereka yang divaksinasi.

Ini telah menyebabkan hipotesis yang saat ini tidak berdasar bahwa virus corona dapat dikaitkan dengan kondisi tersebut dalam beberapa cara.


Tingkat keparahan yang luar biasa

Mata Kuning? Waspadalah Gejala Penyakit Berikut Ini!
Perbesar
Mata Kuning? Waspadalah Gejala Penyakit Berikut Ini!

"Penyebab menular lainnya yang masih dieksplorasi termasuk peningkatan keparahan penyakit setelah infeksi Omicron BA.2 (virus SARS-CoV-2 dominan yang beredar di Skotlandia) atau infeksi oleh varian SARS-CoV-2 yang belum dikarakterisasi," ilmuwan Euro Surveillance tulisnya dalam laporan baru-baru ini.

"Sebagai catatan, tidak ada anak yang divaksinasi untuk SARS-CoV-2. Virus baru atau virus yang belum terdeteksi juga tidak dapat dikesampingkan saat ini."

Selain jumlah kasus, tingkat keparahan penyakit ini "sayangnya luar biasa", laporan itu melanjutkan.

Tiga anak memerlukan evaluasi transplantasi hati di pusat perawatan kuartener di Inggris, di mana layanan spesialis tersedia.

"Satu anak berhasil menerima transplantasi. Lima dari 13 kasus masih dirawat di rumah sakit. Sampai saat ini, belum ada korban jiwa," para ilmuwan melaporkan.

Ada teori yang bersaing ketika datang ke asal penyakit. Awalnya para ilmuwan berspekulasi bahwa paparan makanan, minuman, atau mainan beracun bisa menjadi penyebab meningkatnya, meskipun tidak ada paparan umum yang ditemukan.


Diduga penyebabnya Adenovirus

Ilustrasi virus corona, COVID-19, Long COVID
Perbesar
Ilustrasi virus corona, COVID-19, Long COVID. (Photo by kjpargeter on Freepik)

Hipotesis terkemuka adalah bahwa adenovirus adalah penyebabnya. Adenovirus adalah virus berukuran sedang dan tidak berselubung yang datang dalam lebih dari 50 bentuk yang dapat mempengaruhi manusia dan menyebabkan berbagai gejala, termasuk infeksi pernapasan ringan pada anak-anak dan penyakit multi-organ yang mengancam jiwa pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

"Pada saat publikasi, hipotesis utama berpusat di sekitar adenovirus—baik varian baru dengan sindrom klinis yang berbeda atau varian yang beredar secara rutin yang berdampak lebih parah pada anak-anak yang lebih muda yang naif secara imunologis," kata laporan itu.

"Skenario terakhir mungkin akibat dari pergaulan sosial yang terbatas selama pandemi Covid-19. Infeksi adenovirus sebagai penyebab hepatitis parah jarang terjadi pada anak-anak yang imunokompeten tetapi telah dilaporkan dalam laporan dan rangkaian kasus."

Infografis 5 Cara Cegah Covid-19 Saat Berolahraga di Gym. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 5 Cara Cegah Covid-19 Saat Berolahraga di Gym. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya