Viral Dokter Sarankan Pasangan Suami-Istri Tidur di Ranjang Terpisah untuk Dapatkan Istirahat Terbaik

Oleh Sulung Lahitani pada 17 Jun 2022, 16:45 WIB
Diperbarui 17 Jun 2022, 16:45 WIB
Memiliki Jam Tidur yang Cukup
Perbesar
Ilustrasi Tidur Credit: pexels.com/Ketut

Liputan6.com, Jakarta Seorang dokter telah menyarankan pasangan untuk tidak tidur bersebelahan di ranjang yang sama jika mereka ingin mendapatkan tidur malam yang baik. Ia juga memperingatkan efek merusak berbagi tempat tidur pada kesehatan seseorang.

Menurut Dr Karan Rajan, jika pasangan Anda terlalu banyak bergerak saat tidur - atau jika mereka mendengkur - kemungkinan besar ini akan mencegah Anda memasuki tidur REM (rapid eye movement) yang merupakan tahap terdalam dari siklus tidur.

Mengingat betapa pentingnya kualitas tidur bagi kesehatan dan kesejahteraan seseorang secara keseluruhan, kekurangan tidur dapat memiliki dampak fisik dan psikologis yang serius.

Menurut Dr Rajan, tidak semua orang memiliki siklus tidur yang sama, yang berarti satu pasangan mungkin kurang tidur secara kronis, sementara yang lain cukup istirahat, atau sebaliknya.

Tidur di tempat tidur terpisah tampaknya juga merupakan ide yang baik karena pemicu yang membantu orang tertidur, termasuk suhu tubuh.

Tertidur di samping orang lain meningkatkan panas tubuh, dan itu dapat menyebabkan seseorang kurang istirahat di malam hari.

Dalam video TikTok yang dibagikan kepada 4,8 juta pengikutnya, Dr Karan, yang bekerja sebagai ahli bedah dan dosen di Universitas Sunderland, mengatakan: "Salah satu pemicu yang Anda butuhkan untuk bisa tertidur, adalah penurunan suhu inti tubuh. Berbagi tempat tidur meningkatkan panas tubuh sehingga Anda akan membutuhkan waktu lebih lama untuk tertidur."

Video viral sejak itu telah dilihat lebih dari 242.500 kali, mencatat lebih dari 25.000 suka dan terus bertambah.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


Respons netizen

Viral Dokter Sarankan Pasangan Suami-Istri Tidur di Ranjang Terpisah untuk Dapatkan Istirahat Terbaik
Perbesar
Doc: Tiktok.com

Netizen, tentu saja, agak terpecah belah karena nasehat dari Dr Karan. Sementara beberapa orang menyukai ide tidur dengan ranjang terpisah, yang lain tidak bisa membayangkan tertidur tanpa pasangannya di sisi mereka.

Satu orang yang sudah menikah menyetujui, menulis: "Suami saya dan saya memiliki jadwal dan gaya tidur yang sama sekali berbeda, kami telah tidur secara terpisah selama delapan tahun, kami menyukainya!"

Yang lain setuju: "Pasca-perceraian, tidur TERBAIK dalam hidupku!"

Namun, orang ketiga tidak setuju, dengan alasan bahwa mereka "sangat menyukai pelukan", sementara orang lain bercanda, "Katakan itu pada pasangan saya yang manja."


Studi: Menggunakan Ponsel Terlalu Sering Dapat Memperpendek Usia

Ilustrasi ponsel | cottonbro dari Pexels
Perbesar
Ilustrasi ponsel | cottonbro dari Pexels

Menurut sebuah studi terbaru, menggunakan ponsel terlalu banyak dapat berdampak langsung pada berapa lama kita hidup. Manusia abad ke-21 cenderung menghabiskan sedikit waktu siang (dan malam) untuk melihat layar; jumlah ini sering kali tidak seimbang. 

Diperkirakan rata-rata orang dewasa menghabiskan 34 tahun hidup mereka dengan wajah mereka di layar gawai, dan sebuah studi baru telah melihat bagaimana paparan cahaya mata kita dapat memengaruhi harapan hidup.

Menggunakan lalat buah, Buck Institute for Research on Aging mempelajari hubungan antara paparan dan berapa lama mereka hidup. Lalat buah dipilih karena memiliki proses biologis yang mirip dengan manusia.

Penulis utama penelitian Dr Brian Hodge mengatakan mereka terkejut menemukan bahwa mata dapat "secara langsung mengatur" umur.

Ritme sirkadian, jam tubuh 24 jam tubuh yang mengatur fungsi tubuh kita sepanjang hari, berada di balik ini.

Ritme sirkadian beradaptasi dengan berbagai tingkat cahaya dan suhu saat kita bergerak sepanjang hari, menarik tali dengan hormon yang membuat kita lapar atau lelah.

Bekerja pada shift malam, menonton TV atau terpapar cahaya di malam hari dapat membuat proses tubuh yang seimbang ini tidak teratur, yang bisa menjadi berita buruk bagi kesehatan kita.


Penelitian yang terkait

Main ponsel
Perbesar
Ilustrasi main ponsel (Sumber: Pixabay)

Penulis senior Profesor Pankaj Kapahi mengatakan: “Menatap layar komputer dan ponsel, dan terpapar polusi cahaya hingga larut malam, adalah kondisi yang sangat mengganggu jam sirkadian."

"Ini mengacaukan perlindungan untuk mata dan itu bisa memiliki konsekuensi di luar penglihatan, merusak seluruh tubuh dan otak."

Di masa lalu, kelompok peneliti yang sama menemukan bahwa dengan membatasi diet lalat buah, mereka dapat meningkatkan rentang hidup mereka - ini juga memengaruhi ritme sirkadian mereka.

Mereka ingin mengungkap gen mana yang bekerja seperti jam, menemukan bahwa pembatasan diet tidak hanya memiliki dampak terbesar, tetapi juga sebagian besar berasal dari bagian mata yang disebut fotoreseptor, yang merespons cahaya.

Penelitian mereka mengarahkan mereka untuk mengetahui apakah gen di mata terhubung dengan umur, menilai apakah cahaya di mata dapat menyebabkan degenerasi dan peradangan fotoreseptor.

“Disfungsi mata sebenarnya dapat mendorong masalah pada jaringan lain,” kata Profesor Kapahi.

Sebuah eksperimen menemukan bahwa lalat yang disimpan dalam kegelapan terus-menerus hidup lebih lama.

“Kami selalu menganggap mata sebagai sesuatu yang melayani kami, untuk memberikan penglihatan,” kata Profesor Kapahi.

“Kami tidak menganggapnya sebagai sesuatu yang harus dilindungi untuk melindungi seluruh organisme,” tutupnya.

Infografis Cara Pakai Masker Dobel yang Benar
Perbesar
Infografis Cara Pakai Masker Dobel yang Benar (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya