Dokter Memperingatkan Gejala Sangat Halus yang Menandakan Anda Terinfeksi Cacar Monyet

Oleh Sulung Lahitani pada 09 Jun 2022, 13:06 WIB
Diperbarui 09 Jun 2022, 13:06 WIB
Gejala Awal Cacar Monyet
Perbesar
Ilustrasi demam, gejala awal cacar monyet. Credits: pexels.com by Polina Tankilevitch

Liputan6.com, Jakarta Dengan COVID-19 yang masih menyebar, dunia sudah menghadapi serangkaian masalah kesehatan masyarakat baru karena wabah cacar monyet. BNO News melaporkan bahwa selama sebulan terakhir, lebih dari 1.000 kasus yang dikonfirmasi telah dilaporkan di 29 negara di seluruh dunia pada 7 Juni.

Kini, komunitas medis sedang mencari jawaban tentang bagaimana virus tampaknya menyebar lebih cepat dari biasanya sambil mendorong masyarakat untuk tetap waspada terhadap tanda-tanda mereka mungkin telah tertular. Tetapi menurut beberapa dokter, tampaknya ada satu gejala "sangat halus" yang bisa berarti Anda terkena cacar monyet.

Gejala cacar monyet secara historis mudah dikenali dan didiagnosis

Komunitas kesehatan internasional tiba-tiba khawatir tentang cacar monyet karena tampaknya menyebar lebih cepat daripada titik mana pun sejak para ilmuwan pertama kali menemukannya di koloni monyet laboratorium pada tahun 1958.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), virus biasanya ditularkan dari hewan yang terinfeksi ke manusia dan jarang dari orang ke orang.

Tetapi lonjakan terbaru di lusinan negara di luar tempat virus biasanya endemik dapat berarti bahwa "penularan dari manusia ke manusia yang meluas saat ini sedang berlangsung."

Demikian menurut Maria van Kerkhove, MD, seorang ahli penyakit menular dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam sebuah pernyataan pada 29 Mei.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


Perbedaan utama cacar monyet dan cacar

Ilustrasi Cacar Monyet (Istimewa)
Perbesar
Ilustrasi Cacar Monyet (Istimewa)

Biasanya, mereka mengatakan bahwa virus menyebabkan gejala yang mirip dengan cacar yang lebih ringan dibandingkan dan biasanya dimulai dengan demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, kedinginan, dan kelelahan.

Khususnya, satu perbedaan utama antara virus adalah bahwa cacar monyet biasanya menyebabkan pembengkakan pada kelenjar getah bening sedangkan cacar tidak. Pasien kemudian biasanya mulai mengalami ruam yang menyakitkan satu sampai tiga hari setelah demam pertama kali muncul, dimulai dengan lesi datar yang kemudian meningkat saat terisi nanah sebelum akhirnya hilang.

CDC mengatakan bahwa masa inkubasi dari infeksi hingga tanda-tanda pertama penyakit biasanya berkisar antara tujuh hingga 14 hari, tetapi bisa juga selama lima hingga 21 hari. Dan sementara WHO mencatat bahwa cacar monyet dapat berakibat fatal pada satu hingga 11 persen pasien yang terinfeksi, kasus-kasus dalam wabah terbaru tampaknya disebabkan oleh jenis virus yang kurang ganas, The Washington Post melaporkan.

 


Dokter memperingatkan satu gejala cacar monyet yang "sangat halus"

Monkeypox atau penyakit cacar monyet.
Perbesar
Monkeypox atau penyakit cacar monyet. (www.who.int)

Namun, sementara pejabat kesehatan telah mendesak siapa pun yang terindikasi memiliki gejala cacar monyet untuk segera mencari perhatian medis, wabah terbaru terbukti lebih sulit dikenali dalam beberapa kasus. Menurut NPR, itu sebagian karena satu tanda virus mungkin tidak menonjol seperti biasanya.

Menurut Donald Vinh, MD, seorang dokter penyakit menular di Pusat Kesehatan Universitas McGill di Montreal, beberapa pasien mengalami ruam kulit yang lebih ringan dan tidak terlalu menonjol—termasuk satu kasus yang didiagnosis hanya memiliki satu lesi kecil.

"Lesi kulit pasien yang diambil sampelnya untuk memastikan diagnosisnya sangat halus. Ini bukan seperti yang Anda lihat di gambar monkeypox Google," katanya kepada NPR.

 


Gejala lain juga tidak terlihat pada pasien

Orang Sakit
Perbesar
Ilustrasi orang yang merasakan gejala cacar monyet. Credits: pexels.com by Andrea Piacquadio

Vinh menunjukkan bahwa perjalanan khas virus melibatkan dua fase, dengan yang pertama membawa gejala seperti flu awal dan demam sebelum ruam kulit berkembang di fase dua.

Tetapi dalam beberapa kasus baru-baru ini, ditemukan bahwa pasien tidak mengalami ruam di wajah atau ekstremitas mereka seperti biasa sebelum menyebar, melainkan melihat lesi tetap terisolasi di satu area tanpa berkembang.

"Anda tidak memiliki lesi cacar kulit dari kepala hingga ujung kaki," kata Vinh kepada NPR.

"Sebaliknya, itu terlokalisasi hanya pada satu bagian tubuh, seperti daerah genital. Dan beberapa orang hanya memiliki satu atau dua cacar. Jadi tidak banyak."

Ia juga menambahkan bahwa "kadang-kadang bahkan bukan cacar, melainkan bisul atau bisul berbentuk kawah."

Dan selain tanda ruam, Vinh melaporkan bahwa dia dan dokter lain telah mengamati pasien yang tidak pernah mengalami demam awal dan gejala mirip flu. Dalam kasus lain, mereka mengikuti perkembangan ruam kulit. Yang lain melaporkan hanya mengalami satu pembengkakan kelenjar getah bening.

Infografis Gejala dan Pencegahan Cacar Monyet
Perbesar
Infografis Gejala dan Pencegahan Cacar Monyet (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya