6 Makanan Sehat Ini Justru Bisa Berbahaya Bagi Tubuh Jika Dikonsumsi Berlebihan

Oleh Camelia pada 08 Jun 2022, 10:03 WIB
Diperbarui 08 Jun 2022, 10:03 WIB
Ilustrasi brokoli
Perbesar
Ilustrasi brokoli (Sumber: Pixabay/congerdesign)

Liputan6.com, Jakarta - Istilah superfood atau "makanan super" pertama kali digunakan untuk mempromosikan pisang pada awal abad kedua puluh.

Saat ini, kata superfood digunakan untuk menggambarkan makanan apa pun yang memiliki banyak manfaat kesehatan, terutama yang tinggi nutrisi dan rendah kalori. 

Meskipun ada banyak keuntungan dari konsumsi superfood, tapi makan terlalu banyak bisa sama berbahayanya dengan makan junk food yang tidak sehat. Meskipun ada makanan tertentu yang lebih sehat untuk dimakan daripada yang lain, kita tidak boleh menyalahgunakannya dan membiarkannya membahayakan tubuh kita.

Dilansir dari Brightside, Selasa (7/6/2022), berikut ini deretan makanan sehat yang justru berbahaya jika dimakan berlebihan.

1. Brokoli dapat mengiritasi usus Anda

Satu cangkir brokoli mentah hanya mengandung 31 kalori, 6 gram karbohidrat, dan 0,3 gram lemak. Ini kaya serat, protein, vitamin C, potasium, dan vitamin dan mineral lainnya. Namun, penelitian telah menemukan bahwa mengonsumsi terlalu banyak brokoli dapat menyebabkan iritasi usus atau membuat Anda kembung.

Yang lebih mengkhawatirkan, makan brokoli secara berlebihan dan kerabatnya ditemukan memiliki efek negatif pada orang yang menggunakan obat jantung dan pengencer darah karena kandungan vitamin K-nya yang tinggi.

2. Ikan salmon bisa mengencerkan darah

Salmon adalah sumber protein tanpa lemak dan asam lemak omega-3 yang baik untuk mengurangi peradangan. Satu porsi 3 ons salmon memenuhi hampir 30% kebutuhan protein harian orang dewasa.

Sementara salmon adalah pilihan utama bagi banyak individu yang sadar kesehatan, konsumsi omega-3 yang berlebihan dapat berdampak negatif pada jumlah trombosit darah Anda dan bahkan dapat mengencerkan darah.

Selain itu, penelitian telah menemukan bahwa makan terlalu banyak ikan, termasuk salmon, dapat meningkatkan kadar merkuri dalam darah.

Berlawanan dengan salmon liar, salmon yang dibudidayakan telah ditemukan memiliki hampir dua kali lipat jumlah lemak dan kalori.

Penelitian terbaru juga menemukan bahwa salmon yang dibudidayakan dapat memiliki hubungan dengan obesitas dengan jumlah polutan dan bahan kimia yang dapat ditemukan di perairan pertanian.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kayu manis dan alpukat

Gambar Ilustrasi Bubuk Kayu Manis
Perbesar
Sumber: Freepik

3. Kayu manis bisa meracuni tubuh

Kayu manis dianggap sebagai makanan super karena kandungan antioksidannya yang tinggi dan banyak khasiat obatnya.

Mampu menurunkan kadar gula darah, mengurangi peradangan, dan mencegah penyakit jantung, bumbu pai apel yang populer ini dianggap sebagai salah satu makanan super teratas di antara keluarga rempah-rempah.

Terlepas dari semua manfaat kesehatannya, jumlah kayu manis yang kita konsumsi harus dipantau hingga satu sendok teh sehari per orang dewasa. Penelitian telah mengungkapkan bahwa terlalu banyak kayu manis bisa menjadi racun karena kumarin yang dikandungnya.

Kumarin sangat berbahaya bagi orang dengan masalah hati dan dapat menyebabkan kerusakan hati dengan asupan yang berlebihan.

4. Alpukat dapat menyebabkan penumpukan lemak

Alpukat telah mendapatkan popularitas global sebagai makanan super dalam beberapa tahun terakhir karena sifat nutrisinya yang tinggi.

Satu porsi alpukat memenuhi seperempat dari kebutuhan vitamin K orang dewasa, seperlima dari kebutuhan folat kita, dan sepersepuluh dari kebutuhan vitamin E harian kita.

Buah berlemak ini juga kaya akan omega-3 dan serat, tetapi terlalu banyak alpukat juga dapat menyebabkan peradangan, kembung, dan sakit perut.

Karena sifat lemaknya, alpukat tidak hanya padat nutrisi, tetapi juga memiliki jumlah kalori yang tinggi. Seperti kalori lainnya, terlalu banyak kalori dapat menyebabkan penambahan berat badan.

Jika Anda berencana untuk memasukkan alpukat dalam rencana makan harian Anda, para ahli merekomendasikan makan 50 gram atau sekitar sepertiga hingga setengah alpukat.


Hummus hingga tuna

Hummus (Etorres/Shutterstock)
Perbesar
Hummus (Etorres/Shutterstock)

5. Hummus dapat menyebabkan obesitas

Hummus adalah saus Timur Tengah yang terbuat dari buncis, pasta wijen, lemon, bawang putih, dan minyak zaitun. Secara individual, semua bahan mengandung berbagai manfaat kesehatan; tetapi ketika digabungkan, mereka menghasilkan makanan super bergizi dan kaya protein.

Hummus tidak hanya cocok untuk vegan dan mereka yang alergi terhadap kacang, gluten, dan produk susu, tetapi hummus juga dikaitkan dengan peningkatan kesehatan pencernaan dan kontrol gula darah. 

Penting untuk dicatat bahwa manfaat hummus ditemukan terutama dalam versi buatan sendiri. Sebagian besar hummus yang dibeli di toko tidak sehat dan bahkan mungkin mengandung bahan berbahaya, seperti natrium dalam jumlah tinggi, minyak yang tidak perlu, dan pengawet.

Hummus yang dijual bebas, seperti makanan olahan lainnya, dapat menyebabkan obesitas dan berbagai penyakit, jadi sebaiknya Anda membuatnya sendiri.

6. Tuna dapat mempengaruhi keterampilan motorik Anda

Tuna adalah protein tanpa lemak yang kaya akan omega 3 dan vitamin B12. Penelitian telah menunjukkan bahwa makan tuna baik untuk jantung dan memperkuat kesehatan mata, sistem kekebalan tubuh, dan menurunkan tekanan darah.

Serupa dengan salmon dan ikan lainnya, tuna mengandung merkuri, sehingga menjadi makanan yang berbahaya jika dikonsumsi dalam jumlah banyak dan sering. Keracunan dari merkuri bermanifestasi dalam memori atau kehilangan penglihatan, tremor fisik, dan mati rasa.

Membandingkan manfaat tuna kalengan dan segar, keduanya rendah lemak dan tinggi protein. Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa albacore atau tuna putih besar memiliki kandungan merkuri yang lebih tinggi dibandingkan dengan kerabat tuna yang lebih kecil dan lebih gelap.

Infografis Ciri-Ciri Orang Miliki Gangguan Kesehatan Mental
Perbesar
Infografis Ciri-Ciri Orang Miliki Gangguan Kesehatan Mental. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya