Berusia 22 Tahun, Ini Dia Anjing Tertua di Dunia yang Pecahkan Rekor

Oleh Sulung Lahitani pada 31 Mei 2022, 17:25 WIB
Diperbarui 31 Mei 2022, 17:25 WIB
Berusia 22 Tahun, Ini Dia Anjing Tertua di Dunia yang Pecahkan Rekor
Perbesar
Doc: Guinness World of Record

Liputan6.com, Jakarta Anjing tertua di dunia telah dinobatkan dan ia telah menggeser posisi seekor chihuahua berusia 21 tahun yang baru-baru ini dinobatkan sebagai juara dalam prosesnya.

Anjing bernama Pebbles itu, lahir pada 28 Maret 2000, dan telah dianugerahi Guinness World Records setelah usianya diverifikasi pada 22 tahun dan 50 hari.

Pemilik Bobby dan Julie Gregory, dari Carolina Selatan, Amerika, melihat laporan berita tentang TobyKeith, berusia 21 tahun dan 66 hari, dan menyadari bahwa hewan peliharaan mereka lebih tua.

Julie mengatakan kepada Guinness World Records: "Bobby sedang duduk di sofa dan teman-teman dan keluarga mulai mengirim SMS dan menelepon tentang sebuah cerita yang mereka lihat tentang seekor anjing berusia 21 tahun yang mendapatkan rekor itu."

"Ketika saya melihat cerita TobyKeith di seluruh berita, saya mencoba mengajukan hal yang sama untuk anjing saya."

Meskipun Bobby dan Julie cenderung mengadopsi ras yang lebih besar, mereka langsung jatuh cinta pada Pebbles berkat kepribadiannya yang nakal.

Dia digambarkan sebagai anjing yang "tenang" yang bisa sedikit rewel saat bangun tidur. Pebbles menikmati menghabiskan waktu dengan pemiliknya dan dihujani dengan "kasih sayang dan pelukan".

"Dia suka mendengarkan musik country saat sedang tidur. Dua penyanyi country favoritnya adalah Conway Twitty dan Dwight Yokum," tambah Julie.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 


Dalam keadaan sehat

Arti Mimpi Anjing Hitam yang Menandakan Datangnya Jodoh
Perbesar
Ilustrasi Mimpi Anjing Credit: pexels.com/Helena

Pebbles menghabiskan tahun-tahun bahagia bersama 'suaminya' Rocky, juga seekor fox terrier toy, yang mati pada tahun 2017.

Pasangan ini memiliki 24 anak anjing bersama di tiga tandu yang berbeda.

Julia berkata: "Rocky telah diperbaiki karena kami merasa tidak sehat bagi Pebbles untuk memiliki tandu lagi."

Meskipun usianya sudah tua, Pebbles memiliki nafsu makan yang sehat dan telah menikmati diet makanan kucing sejak tahun 2012. Dokter hewannya mengklaim itu jauh lebih tinggi protein berbasis daging daripada makanan anjing.

Tapi sesekali, Pebbles diberi 'makanan manusia' seperti steak atau burger ayam.

Untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-22, Bobby dan Julia menghidangkan setumpuk iga sebelum mengakhiri hari istimewa anjing itu dengan mandi busa.

 


Menemani pemiliknya dalam suka dan duka

Anjing - Vania
Perbesar
Ilustrasi Anjing/https://unsplash.com/Vincent Van Zaling

Julia menambahkan: "Pebbles telah bersama kami melalui segalanya; suka dan duka, saat-saat baik dan buruk, dan dia selalu menjadi mercusuar dalam hidup kami."

"Teman-teman kami selalu bercanda tentang hal itu dan memberi tahu kami sepanjang waktu betapa menakjubkannya kami masih memilikinya karena kebanyakan dari mereka telah mengenal kami lebih dari 20 tahun dan ingat ketika kami mendapatkannya."

"Perlakukan mereka seperti keluarga karena mereka memang keluarga. Beri mereka lingkungan positif yang bahagia sebanyak mungkin, makanan bersih yang baik, dan perawatan kesehatan yang layak."


Seekor Domba di Sudan Dihukum Tiga Tahun Penjara Usai Membunuh Seorang Wanita

Ilustrasi domba
Perbesar
Ilustrasi domba (Wikipedia)

Seekor domba telah dijatuhi hukuman penjara selama tiga tahun setelah dia dinyatakan bersalah membunuh seorang wanita. Domba jantan itu dibawa ke tahanan polisi di Sudan Selatan awal bulan ini setelah menyerang Adhieu Chaping, yang kemudian meninggal akibat luka-lukanya. Polisi menjelaskan situasinya kepada Eye Radio Sudan. 

"Domba jantan itu menyerang dengan memukul tulang rusuknya dan wanita tua itu segera meninggal. Jadi inilah yang terjadi di Rumbek Timur di tempat bernama Akuel Yol," kata Mayor Elijah Mabor dilansir dari Ladbible.

"Peran kami sebagai polisi adalah untuk memberikan keamanan dan perkelahian terpisah. Domba itu ditangkap dan saat ini ditahan di Kantor Polisi Maleng Agok Payam."

Mayor Mabor menjelaskan mengapa domba jantan itu ditangkap karena perbuatannya, “Pemiliknya tidak bersalah dan domba jantan itu adalah yang melakukan kejahatan sehingga layak untuk ditangkap kemudian kasusnya akan diteruskan ke pengadilan adat dimana kasus tersebut dapat diserahkan secara damai."

Domba jantan itu sekarang akan menghabiskan tiga tahun ke depan di sebuah kamp militer di markas Aduel County di Negara Bagian Danau Sudan. Tidak diketahui apakah hewan tersebut telah menyatakan penyesalannya atas kejahatannya.

Pengadilan setempat juga memutuskan bahwa pemilik domba jantan itu, Duony Manyang Dhal, harus menyerahkan lima ekor sapi kepada keluarga korban sebagai kompensasi. Administrator wilayah Paul Adhong Majak mengatakan kepada Ghana Wish pemilik domba jantan dan keluarga korban terkait dan tetangga.


Kasus serupa

Demi Tolong Anak Kambing, Pria Ini Rela Pertaruhkan Nyawa
Perbesar
Ilustrasi domba (pixabay.com)

Ketika domba jantan dibebaskan dari penjara, itu juga akan diberikan kepada keluarga sesuai dengan hukum setempat. Kedua keluarga telah menandatangani kontrak untuk meresmikan perjanjian dengan polisi dan tokoh masyarakat bertindak sebagai saksi.

Meskipun mungkin menjadi penyebab kematian yang aneh, Adhieu Chaping bukanlah orang pertama yang menjadi korban domba jahat. Tahun lalu, seorang wanita di AS meninggal setelah diserang oleh seekor domba di sebuah peternakan. Kim Taylor bekerja sebagai sukarelawan di Cultivate Care Farms di Bolton, Massachusetts, ketika dia terluka parah oleh hewan itu. Polisi Boston dan layanan darurat tiba di tempat kejadian tetapi Taylor dengan cepat berubah menjadi lebih buruk.

"Pihak berwenang diberitahu bahwa wanita itu, Kim Taylor, 73, dari Wellesley, sedang sendirian merawat ternak di kandang ketika seekor domba menyerangnya dan berulang kali menabraknya," kata polisi dalam sebuah pernyataan seperti dilansir New York Times.

"Hal ini mengakibatkan Taylor mengalami luka serius yang luas sebelum dia mengalami serangan jantung tak lama setelah Petugas Polisi Bolton dan Patriot ALS tiba. Taylor dikirim ke Rumah Sakit Marlborough, di mana dia kemudian meninggal karena luka-lukanya.

"Dia masih hidup ketika kami tiba di sana. Keadaan menjadi buruk dengan cepat. Dia bisa berbicara dengan petugas."

Infografis Benarkah Vaksin Covid-19 Bikin Kekebalan Tubuh 100 Persen?
Perbesar
Infografis Benarkah Vaksin Covid-19 Bikin Kekebalan Tubuh 100 Persen?
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya