Cacar Monyet dan Herpes Zoster, Gejala Utama dan Perbedaan Ruam yang Harus Diwaspadai

Oleh Sulung Lahitani pada 25 Mei 2022, 13:06 WIB
Diperbarui 25 Mei 2022, 14:02 WIB
Waspada Cacar Monyet yang Kini Merebak di Eropa hingga Australia, Kenali Gejala serta Cara Pencegahannya
Perbesar
Cacar monyet kini tengah merebak di sejumlah negara di Eropa, terbaru Australia. Simak gejala serta cara pencegahannya dari dokter berikut ini. (pexels/anna shvets).

Liputan6.com, Jakarta Selain hepatitis akut, pemerintah kini tengah waspada terhadap cacar monyet yang mewabah di beberapa negara. Kasus pertama yang terkait dengan wabah cacar monyet saat ini dilaporkan di Inggris pada 7 Mei dari seseorang yang baru-baru ini bepergian ke Nigeria, di mana ia diyakini telah tertular penyakit tersebut.

Sejak itu, ada lebih dari 80 kasus di setidaknya 12 negara. Cacar monyet ini menyebabkan ruam khas pada tubuh yang memiliki kesamaan dengan herpes zoster.

Seperti cacar monyet, gejala herpes zoster sebelum ruam termasuk lelah, kedinginan, dan nyeri otot. Beberapa orang juga mengalami rasa sakit, gatal, kesemutan, dan rasa terbakar pada kulit sebelum ruam muncul.

Ada beberapa kesamaan utama antara cacar monyet dan herpes zoster yang dapat menimbulkan kekhawatiran bagi banyak orang.

Cacar monyet adalah penyakit zoonosis langka - artinya penyakit ini disebabkan oleh virus yang menyebar antara hewan dan manusia.

Virus ini menular melalui tetesan besar yang hanya dapat menempuh jarak pendek, tetapi juga dapat menyebar melalui kontak langsung dengan lesi kulit atau, terkadang, seprai atau pakaian yang terkontaminasi.

Ruam cacar monyet biasanya muncul satu sampai lima hari setelah gejala pertama. Ruam sering dimulai pada wajah, kemudian menyebar ke bagian tubuh lainnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 


Ruam pada Cacar Monyet

Cegah Penyebaran Cacar Monyet, Penumpang Bandara Soetta Diperiksa Suhu Tubuh
Perbesar
Layar televisi menampilkan suhu badan penumpang yang berada di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (15/5/2019). Selain menggunakan thermal scanner, petugas KKB Bandara Soetta juga melakukan pengamatan secara visual kepada penumpang yang datang. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Cacar monyek identik dengan ruam yang dapat muncul pada:

  • Wajah (dalam 95% kasus)
  • Telapak tangan dan telapak kaki (dalam 75% kasus)
  • Di dalam mulut (dalam 70% kasus)
  • Alat kelamin (30%)
  • Mata (20%)

Sementara herpes zoster adalah kondisi menyakitkan yang disebabkan oleh virus yang sama yang menyebabkan cacar air.

Menurut NHS, siapa pun bisa mendapatkannya, tetapi paling sering terjadi pada orang tua.

Faktanya, GlaxoSmithKline (GSK) memperingatkan bahwa "satu dari tiga orang dewasa" akan terkena herpes zoster selama hidup mereka.

Menurut National Foundation for Infectious Diseases, sekitar 50% orang yang hidup sampai usia 85 tahun akan mengembangkan herpes zoster di beberapa titik dalam hidup mereka.

Herpes zoster adalah infeksi virus yang seperti cacar monyet, menyebabkan ruam yang menyakitkan.

 


Gejala Herpes Zoster

Makanan alergi
Perbesar
Lima jenis makanan ini harus dihindari saat tubuh mengalami gatal dan ruam kulit.

Gejala herpes zoster meliputi:

  • Nyeri, terbakar, mati rasa atau kesemutan
  • Kepekaan terhadap sentuhan
  • Ruam merah yang dimulai beberapa hari setelah rasa sakit
  • Lepuh berisi cairan yang pecah dan mengeras
  • Gatal.

 

Herpes zoster terkadang dapat disalahartikan sebagai kondisi kulit lain, seperti gatal-gatal, psoriasis, atau eksim, kata Medical News Today.

Situs kesehatan menambahkan: “Pada awalnya, ruam herpes zoster muncul sebagai titik-titik kecil yang menonjol.

“Satu perbedaan antara herpes zoster dan ruam lainnya adalah pola yang berkembang. Ruam herpes zoster sering berkembang dalam pola di sepanjang saraf dada dan perut."

Situs tersebut menambahkan bahwa cara terbaik untuk mengetahui dengan pasti apakah itu herpes zoster atau sesuatu yang lebih serius seperti cacar monyet adalah dengan berbicara dengan dokter Anda.

“Dalam kebanyakan kasus, dokter dapat membuat diagnosis berdasarkan riwayat medis, pemeriksaan fisik, dan gejala,” pungkasnya.


Pfizer Klaim Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga pada Anak-Anak Efektif Melawan Omicron

Vaksin Covid-19
Perbesar
Ilustrasi vaksin Moderna yang peredarannya di beberapa negara Eropa ditarik sebab tercemar partikel asing. Credits: pexels.com by Nataliya Vaitkevich

Vaksin Covid-19 tiga dosis Pfizer-BioNTech untuk anak-anak berusia 6 bulan hingga 5 tahun 80% efektif dalam mencegah penyakit selama gelombang Omicron, menurut hasil uji klinis awal yang dirilis Senin (23/5/2022).

Dilansir CNBC, Selasa (24/5/2022), dosis ketiga vaksin Covid-19 menimbulkan respons kekebalan yang kuat dan ditoleransi dengan baik oleh anak-anak dengan sebagian besar efek samping ringan hingga sedang, menurut perusahaan obat itu.

CEO BioNTech Ugur Sahin mengatakan perusahaan berencana minggu ini untuk menyelesaikan aplikasi mereka meminta Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat atau Food and Drug Administration (FDA) untuk mengizinkan vaksin untuk penggunaan darurat.  

CEO Pfizer Albert Bourla mengatakan dia berharap vaksin akan tersedia untuk anak-anak yang lebih muda sesegera mungkin. Beberapa jam setelah Pfizer merilis data, FDA mengumumkan komite ahli vaksin independennya akan bertemu 15 Juni mendatang untuk membahas aplikasi Pfizer dan Moderna agar suntikan mereka disahkan untuk bayi hingga anak-anak prasekolah.

Komite FDA akan meninjau data dalam pertemuan terbuka untuk umum dan kemudian akan membuat rekomendasi apakah badan tersebut harus mengizinkan pengambilan gambar. Meskipun FDA tidak berkewajiban untuk mengikuti rekomendasi komite.

FDA, dalam sebuah pernyataan, mengatakan mereka mengharapkan untuk menyelesaikan peninjauan vaksin Pfizer dan Moderna untuk bayi dan anak-anak prasekolah dalam beberapa hari satu sama lain.

“Kami tahu orang tua ingin kami menentukan apakah vaksin ini aman & efektif,” kata badan tersebut dalam sebuah unggahan di Twitter. "Kami bekerja secepat mungkin untuk meninjau semua data dengan hati-hati."

 

 


Di bawah 5 tahun belum memenuhi syarat vaksinasi

Ilustrasi vaksinasi COVID-19
Perbesar
Ilustrasi vaksinasi COVID-19 (Gambar oleh Spencer Davis dari Pixabay)

Data keamanan vaksin Pfizer didasarkan pada 1.678 anak di bawah usia 5 tahun yang menerima suntikan ketiga setidaknya dua bulan setelah dosis kedua ketika Omicron adalah varian utama yang beredar. 

Pfizer memeriksa subset anak-anak untuk menentukan respons imun anak-anak di bawah usia 5 tahun. Efektivitas 80% terhadap Omicron didasarkan pada analisis awal. Bourla, dalam sebuah unggahan Twitter Senin (23/5/2022), mengatakan Pfizer akan merilis analisis akhir segera setelah selesai.

Anak-anak di bawah usia 5 tahun menerima suntikan 3 mikrogram, sepersepuluh tingkat dosis untuk orang dewasa. Pfizer dan FDA awalnya berusaha untuk mempercepat otorisasi dua dosis pertama pada bulan Februari sehingga orang tua dapat mulai memvaksinasi anak-anak mereka sementara hasil uji klinis dari suntikan ketiga masih menunggu.

Namun, Pfizer menunda penerapannya untuk menunggu data dari dosis ketiga setelah dua suntikan pertama hanya efektif 30% hingga 40%, kata Bourla dalam wawancara podcast bulan lalu.

Anak-anak di bawah usia 5 tahun adalah satu-satunya kelompok di AS yang belum memenuhi syarat untuk vaksinasi. Orang tua telah menunggu berbulan-bulan agar FDA mengizinkan suntikan.

Infografis Wanti-Wanti Euforia Boleh Lepas Masker
Perbesar
Infografis Wanti-Wanti Euforia Boleh Lepas Masker (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya