Mencium Bau Aneh Ini Bisa Jadi Tanda Kolesterol Tinggi

Oleh Yulia Lisnawati pada 23 Mei 2022, 13:29 WIB
Diperbarui 23 Mei 2022, 13:36 WIB
Seputar Bakteri Penyebab Bau Badan
Perbesar
Ilustrasi Bau Badan Credit: Freepik

Liputan6.com, Jakarta - Kolesterol tinggi dijuluki sebagai silent killer, karena tidak memiliki gejala yang terlihat. Hanya ketika sudah terlambat dan sudah mulai mempengaruhi organ utama tubuh seperti jantung, efek kolesterol tinggi muncul ke permukaan.

Gejala kolesterol tinggi yang tidak berdampak buruk bisa terlewatkan dan inilah alasan utama mengapa individu tidak bisa mendeteksi tanpa tes darah.

Namun, tanda kadar kolesterol yang tinggi bisa diketahui dengan cara lainnya yakni bila pengidapnya mencium bau aneh yang tidak seharusnya di sekitarnya. Kondisi di mana seseorang menciumi bau aneh ini disebut phantosmia.

Dalam hal ini, seseorang mendeteksi bau yang sebenarnya tidak ada di lingkungan. Bau ini tidak selalu busuk, kadang-kadang mereka juga tidak berbau aneh.

Phantosmia adalah disfungsi penciuman kualifikasi di mana individu yang terkena merasakan bau tanpa adanya stimulus eksternal. Sensasinya biasanya tidak menyenangkan dan digambarkan dengan istilah seperti ‘busuk’ atau ‘bahan kimia’,” kata sebuah penelitian, seperti melansir dari Times of India, Senin (23/5/2022).

Sebuah studi penelitian tahun 2022 yang diterbitkan dalam jurnal Laryngoscope telah menetapkan hubungan antara strok, angina, gagal jantung kongestif, tekanan darah tinggi yang dikelola dengan baik dan kolesterol tinggi yang dikelola dengan baik dengan phantosmia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Phantosmia banyak dialami wanita muda

Kolesterol Tinggi dan Darah Tinggi
Perbesar
Ilustrasi Kolesterol Tinggi dan Darah Tinggi Credit: pexels.com/Photomix

Studi ini didasarkan pada data cross-sectional yang diperoleh sebagai bagian dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional 2011 hingga 2014, yang menghasilkan sampel perwakilan nasional dari 7.417 orang dewasa berusia 40 tahun ke atas.

Phantosmia didefinisikan sebagai bau yang tidak menyenangkan, buruk, atau terbakar ketika tidak ada. Peserta melaporkan kondisi pembuluh darah termasuk riwayat strok.

"Kolesterol total dan haemoglobin terglikasi diukur. Tekanan darah tinggi dipastikan selama pemeriksaan,” kata studi tersebut.

Studi pada orang dewasa AS menemukan bahwa strok dikaitkan dengan kemungkinan 76% lebih besar dariphantosmia. Sementara gagal jantung kongestif dan angina dikaitkan dengan tiga kali dan 2,8 kali kemungkinan phantosmia di antara orang dewasa 40 hingga 59 tahun dan 60 tahun dan lebih tua.

Ini juga mengungkapkan bahwa orang dewasa dengan kolesterol tinggi yang didiagnosis, tapi terkontrol, melaporkan phantosmia lebih sering daripada mereka yang tidak memiliki kolesterol tinggi.

Studi lain yang diterbitkan dalam JAMA Otolaryngol Head Neck Surg, menemukan bahwa halusinasi penciuman lebih banyak terjadi pada wanita muda daripada pria dan wanita yang lebih tua.

Prevalensi gejala ini di antara pria ditemukan lebih rendah daripada wanita. Ini menetapkan bahwa penurunan terkait usia dalam prevalensi phantosmia diamati pada wanita tapi tidak pada pria.


Tanda kolesterol tinggi yang muncul di kaki

Kulit Kaki Kering
Perbesar
Ilustrasi kulit kaki yang kering. Credits: pexels.com by Cats Coming

Ketahui beberapa tanda-tanda kolesterol tinggi yang muncul di kaki, seperti melansir dari Times of India.

1. Kaki dingin

Kadar kolesterol yang tinggi bisa membuat kaki atau tungkai Anda terasa dingin, bahkan saat musim panas. Ini menjadi indivikator bahwa Anda memiliki PAD, meskipun tidak berarti PAD saja.

Namun, jika Anda merasa seperti satu kaki atau kaki dingin, tapi tidak pada yang lain, sudah saatnya untuk segera memeriksakan diri ke dokter.

2. Perubahan warna kulit

Penurunan aliran darah akibat kolesterol tinggi juga bisa mengubah warna kulitmu. Itu karena sel-sel tidak mendapatkan nutrisi yang tepat karena berkurangnya aliran darah yang membawa nutrisi dan oksigen.

Mencoba mengangkat kaki, misalnya, bisa membuat kulit terlihat pucat, tapi menggantungnya dari meja bisa menyebabkan kulit tampak ungu atau kebiruan.


3. Kram di malam hari

Gejala Stroke
Perbesar
Ilustrasi Kaki Mati Rasa Credit: pexels.com/Lina

Kram kaki yang intens saat tidur adalah gejala umum lain dari kadar kolesterol tinggi yang merusak arteri tungkai bawah. Kondisi ini akan memburuk pada malam hari saat tidur.

Orang dengan PAD akan mengalami kram atau kejang saat tidur, paling sering di tumit, kaki depan, atau jari kaki. Menggantung kaki dari tempat tidur atau duduk bisa menjadi pilihan untuk meredakannya, yang memungkinkan gravitasi membantu aliran darah ke kaki.

4. Nyeri kaki

Nyeri kaki menjadi salah satu gejala PAD yang paling umum. Ketika arteri kaki Anda tersumbat, jumlah darah kaya oksigen yang dibutuhkan tidak mencapai bagian bawahmu. Itu bisa membuat kaki Anda terasa berat dan lelah.

Kebanyakan individu dengan kadar kolesterol tinggi mengeluhkan rasa sakit yang terbakar di tungkai bawah. Seseorang bahkan akan merasakan sakit di bagian mana pun dari kaki, dari betis ke paha atau bokong, dan di satu atau kedua kaki.

Hal ini paling sering terjadi dari mengambil bagian dalam aktivitas fisik seperti berjalan, jogging dan memanjat tangga.

Ketidaknyamanan ini biasanya hilang saat Anda beristirahat dan akan dirasakan lagi saat Anda mulai menggerakan kaki lagi.

Infografis Sudah Vaksinasi Covid-19, Yuk Tetap Taat Protokol Kesehatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Sudah Vaksinasi Covid-19, Yuk Tetap Taat Protokol Kesehatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya