Dijuluki Ratu Everest, Wanita 48 Tahun Ini Mendaki Gunung Everest untuk ke-10 Kalinya

Oleh Sulung Lahitani pada 23 Mei 2022, 16:06 WIB
Diperbarui 23 Mei 2022, 16:56 WIB
Dijuluki Ratu Everest, Wanita 48 tahun Ini Mendaki Gunung Everest Untuk Ke-10 Kalinya
Perbesar
Doc: BBC

Liputan6.com, Jakarta Ketika sampai pada sesuatu yang Anda sukai, Anda akan mendorong diri sendiri untuk melakukan hal yang mustahil, apa pun yang terjadi. Menurut BBC, Lhakpa Sherpa Nepal yang berusia 48 tahun, baru saja mendaki Gunung Everest untuk ke-10 kalinya.

Pencapaian 10 kali itu dilaporkan oleh saudara laki-lakinya dan dikonfirmasi oleh seorang pejabat Nepal dan menjadikannya wanita pertama yang melakukannya. Dia terakhir melakukan pendakian gunung setinggi 8.848,86 m itu pada tahun 2018.

Meski terpilih oleh BBC sebagai salah satu dari 100 wanita paling inspiratif dan berpengaruh untuk tahun 2016, Lhakpa harus melakukan banyak hal meyakinkan untuk mencapai mimpinya.

“Saya lahir di sebuah gua,” katanya, tertawa terbahak-bahak. “Saya bahkan tidak tahu tanggal lahir saya. Paspor saya mengatakan saya 48 tahun.”

Dia memulai kehidupan di sebuah desa lebih dari 4.000 m di atas permukaan laut di wilayah Makalu di Nepal timur dan merupakan anggota kelompok etnis Sherpa, keturunan dari orang Tibet nomaden, yang terbiasa tinggal di dataran tinggi.

“Saya ingat harus berjalan berjam-jam, terkadang membawa saudara laki-laki saya ke sekolah, hanya untuk ditolak ketika saya sampai di sana. Pada saat itu, anak perempuan tidak diizinkan pergi ke sekolah,” katanya seperti dihimpun dari BBC.

"Saya tumbuh tepat di sebelah Everest, saya bisa melihatnya dari rumah saya. Everest terus menginspirasi dan menggairahkan saya," kenangnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 


Mimpi yang tidak didukung orang tua

Dijuluki Ratu Everest, Wanita 48 tahun Ini Mendaki Gunung Everest Untuk Ke-10 Kalinya
Perbesar
Doc: BBC

Namun, orang tua Lhakpa tidak mendukung mimpinya.

“Ibuku bilang aku tidak akan pernah menikah. Dia memperingatkan saya bahwa saya akan menjadi terlalu maskulin dan tidak diinginkan. Penduduk desa mengatakan kepada saya bahwa itu adalah pekerjaan laki-laki dan saya akan mati jika saya mencobanya.”

Terlepas dari semua penentang, Lhakpa menepis semua kekhawatiran itu dan berhasil mencapai punggungan tertinggi Everest pada tahun 2000. Pada tahun 2003, ia menjadi wanita pertama yang mendaki Everest 3 kali.

Perjuangan untuk memenuhi kebutuhan

Lhakpa sekarang tinggal di negara bagian Connecticut AS bersama kedua putrinya. Dia juga memiliki seorang putra dari hubungan sebelumnya.

Selama ekspedisi awalnya, dia biasa mengibarkan bendera Nepal di puncak. Tapi kali ini, dia membawa bendera AS.

Prestasinya gagal menarik perhatian media dan sponsor dan selama bertahun-tahun, dia hidup tanpa pengakuan, dan bekerja dengan upah minimum.

“Pekerjaan saya termasuk merawat orang tua, membersihkan rumah, dan mencuci piring.”

“Saya tidak menghasilkan banyak uang. Saya tidak mampu membeli pakaian atau membayar potong rambut. Saya hanya harus fokus merawat anak-anak saya dan kemudian berharap saya punya cukup uang untuk kembali ke Everest,” katanya.

 


Mulai menghasilkan uang setelah belajar bahasa Inggris

Dijuluki Ratu Everest, Wanita 48 tahun Ini Mendaki Gunung Everest Untuk Ke-10 Kalinya
Perbesar
Doc: BBC

Secara finansial, segalanya mulai berubah setelah dia belajar berbicara bahasa Inggris dengan baik. Dia memberikan wawancara, dan berbicara di acara-acara, dan bahkan berhasil mendapatkan sponsor untuk skala ke-9 dari KTT.

Tapi untuk yang ke-10, dia mengumpulkan uang melalui crowdfunding.

Lhakpa mengatakan bahwa dia selalu memulai perjalanannya dengan doa adat karena keselamatan adalah prioritas terbesarnya, karena reputasi Gunung Everest yang berbahaya.

“Gunung menentukan cuaca. Selama cuaca buruk saya hanya akan menunggu. Kita tidak bisa bergulat dengan gunung.”

“Melewati 8.000 m, saya merasa seperti zombie. Anda tidak bisa makan dan semuanya beku. Anda harus mendaki pada malam hari agar bisa turun dari puncak pada siang hari. Menakutkan," jelasnya.

Dia tidak memiliki rencana untuk pensiun setelah musim ini karena dia berharap untuk mencapai K2, puncak tertinggi ke-2 di dunia. Dia juga berpikir untuk mendaki Everest di masa depan bersama putra dan putrinya.

“Saya memiliki kehidupan yang menantang. Gunung membuatku bahagia dan santai. Saya tidak akan pernah menyerah. Saya ingin para remaja putri tidak menyerah,” katanya.


Wanita di Jepang Miliki Telinga Super Lentur, Bisa Menahan Payung hingga Tongkat Selfie

wanita miliki telinga lentur
Perbesar
Foto: Youtube compass media

Seorang wanita Jepang telah dibandingkan dengan Elastigirl dalam film The Incredibles karena kemampuannya untuk meregangkan daun telinganya cukup untuk membungkus benda-benda di sekitar seperti payung atau tongkat selfie. 

Ayumi Takada, seorang wanita berusia 37 tahun dari Tokyo, pertama kali menyadari bahwa daun telinganya sangat elastis ketika dia masih di sekolah dasar.  Saat itu hari hujan, dan tangannya penuh, jadi dia mencoba memegang payung dengan telinganya sebagai tangan ketiga dan berhasil. 

Itu baru permulaan, karena wanita Jepang itu telah menggunakan cuping telinganya yang luar biasa melar untuk memegang tongkat selfie, sikat kaligrafi, peralatan pembersih, dan lain-lain.

Dilansir dari Odditycentral, daun telinga Ayumi yang elastis dapat meregang hingga 4,5 cm, memungkinkannya untuk membungkus berbagai benda dan menahannya di tempatnya. 

 


Tak tahu dari mana asal kemampuannya

Cara membersihkan telinga
Perbesar
Ilustrasi telinga (Sumber: Unshplash)

Hal ini mungkin tampak tidak berguna, tetapi dapat bermanfaat ketika kedua tangannya penuh. Dan ketika meregangkan daun telinga yang mungkin terdengar menyakitkan, dia mengklaim itu sebenarnya tidak menyakitkan.

“Orang-orang selalu bertanya kepada saya apakah itu menyakitkan. Tapi tidak ada rasa sakit sama sekali saat menariknya atau memegang barang,” kata Takada baru-baru ini kepada Compass Media.

Daun telinganya pun secara alami langsung kembali ke tempatnya. Ayumi yang dulunya tergabung dalam girl group Canary Club tidak begitu tahu bagaimana dia mendapatkan kemampuan yang tidak biasa itu. 

Itu bisa menjadi keturunan dari keluarga, tetapi sekali lagi dia juga sering memainkan dan meregangkan daun telinganya ketika dia masih kecil, terutama ketika dia merasa mengantuk, jadi mungkin itu sedikit membantu juga.

Infografis Sudah Vaksinasi Covid-19, Yuk Tetap Taat Protokol Kesehatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Sudah Vaksinasi Covid-19, Yuk Tetap Taat Protokol Kesehatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya