Lockdown Akan Berakhir, Shanghai Mulai Buka Kembali Layanan Transportasi Umum

Oleh Camelia pada 23 Mei 2022, 14:16 WIB
Diperbarui 23 Mei 2022, 14:16 WIB
Kasus COVID-19 di Shanghai Meningkat Saat Jutaan Orang Dilockdown
Perbesar
Para pekerja yang mengenakan masker antre mengambil swab tenggorokan di tempat pengujian virus corona di Beijing, Minggu (3/4/2022). Kasus COVID-19 di kota terbesar di China, Shanghai, masih meningkat saat jutaan orang tetap terisolasi di rumah di bawah lockdown besar-besaran. (AP Photo/Andy Wong)

Liputan6.com, Jakarta - Shanghai mulai membuka kembali sebagian kecil dari sistem kereta bawah tanah terpanjang di dunia pada Minggu (22/5/2022), setelah beberapa jalur ditutup selama hampir dua bulan, ketika kota itu membuka jalan untuk pencabutan lockdown Covid-19 minggu depan.

Dengan sebagian besar penduduk tidak diizinkan meninggalkan rumah mereka dan pembatasan yang diperketat di beberapa bagian kota terpadat di China, para penumpang pada Minggu pagi membutuhkan alasan kuat untuk bepergian.

Dilansir dari NBC News, Senin (23/5/2022), lockdown dan pembatasan Shanghai di kota-kota lain telah menghancurkan konsumsi, hasil industri, dan sektor ekonomi Tiongkok lainnya dalam beberapa bulan terakhir, mendorong janji dukungan dari pembuat kebijakan.

Banyak yang keluar di pusat komersial mengenakan baju pelindung dan pelindung wajah. Di dalam gerbong, penumpang terlihat menjaga beberapa kursi kosong di antara mereka. 

Xu Jihua, seorang pekerja konstruksi migran, tiba di perhentian kereta bawah tanah sebelum dibuka pada pukul 7 pagi waktu setempat (19:00 E.T. pada hari Sabtu), berharap untuk sampai ke stasiun kereta api, kemudian pulang ke provinsi timur Anhui.

“Pekerjaan berhenti pada 16 Maret,” kata Xu, menambahkan bahwa dia tidak dapat memperoleh gaji bulanannya sebesar 7.000-8.000 yuan sejak saat itu dan hanya akan kembali ke Shanghai setelah dia yakin dapat menemukan pekerjaan. 

Seorang wanita yang hanya meminta untuk diidentifikasi dengan nama keluarganya Li mengatakan dia perlu mengunjungi ayahnya di rumah sakit lima mil dari perhentian terakhirnya. 

“Saya akan pergi ke rumah sakit jantung, tetapi saya tidak tahu apakah akan ada mobil atau transportasi begitu saya sampai di stasiun kereta api,” kata Li. "Saya mungkin harus berjalan ke sana."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Transportasi umum dibuka kembali

Antrean Warga Beijing Ikuti Pengujian Massal Covid-19
Perbesar
Orang-orang yang memakai masker mengantre untuk tes virus corona di sebuah lingkungan di distrik Dongcheng, Beijing, Selasa (26/4/2022). Beijing pada 26 April telah memulai pengujian massal untuk hampir semua 21 juta penduduknya setelah lonjakan kasus COVID-19 di tengah kekhawatiran bahwa Ibu kota China dapat ditempatkan di bawah lockdown ketat seperti yang dilakukan di Shanghai.  (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Empat dari 20 jalur dibuka kembali, dan 273 rute bus. Beberapa telah ditutup pada akhir Maret, yang lain kemudian, meskipun layanan sporadis berlanjut dengan jumlah pemberhentian yang terbatas.

Kota berpenduduk 25 juta itu berharap untuk mencabut lockdown di seluruh kota dan kembali ke kehidupan yang lebih normal mulai 1 Juni. Sebagian besar pembatasan pergerakan akan tetap berlaku bulan ini.

Sistem metro Shanghai rata-rata 7,7 juta perjalanan sehari pada tahun 2020, menurut data terbaru, dengan total penumpang tahunan 2,8 miliar. Kereta akan berjalan 20 menit terpisah untuk jam terbatas. Komuter harus memindai suhu tubuh mereka di pintu masuk dan menunjukkan hasil negatif dari tes PCR yang diambil dalam waktu 48 jam.

Shanghai secara bertahap membuka kembali toko serba ada dan pasar grosir dan memungkinkan lebih banyak orang keluar dari rumah mereka. Namun, beberapa bagian kota baru-baru ini memperketat pembatasan, yang mendasari kesulitan untuk melanjutkan kehidupan normal di bawah kebijakan nol-Covid China, yang semakin bertentangan dengan bagian dunia lainnya.


Masih terus dilakukan pengujian massal

Shanghai Tegaskan Kembali Kebijakan Nol-Covid
Perbesar
Seorang perempuan memegang maskernya saat tes usap selama pengujian COVID-19 publik di distrik Chaoyang, Beijing, Rabu (11/5/2022). Shanghai pada Rabu menegaskan kembali akan mempertahankan pendekatan “nol-COVID” pengendalian pandemi, sehari setelah kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan kebijakan itu tidak berkelanjutan dan mendesak China mengubah strategi. (AP Photo/Andy Wong)

Jingan, sebuah distrik komersial utama, pada Sabtu akan mengharuskan semua toko tutup dan penduduk untuk tinggal di rumah sampai setidaknya Selasa, karena melakukan pengujian massal.

Penggunaan izin keluar, yang sebelumnya diberikan kepada penduduk yang memungkinkan mereka meninggalkan rumah untuk berjalan kaki singkat akan ditangguhkan, kata pihak berwenang tanpa memberikan alasan.

Tindakan serupa diumumkan pada Jumat, di distrik Hongkou serta pada Sabtu oleh kota Zhaoxiang di distrik Qingpu, yang mengatakan mereka ingin "mengkonsolidasikan" hasil dari upaya pencegahan epidemi mereka sejauh ini.

Shanghai melaporkan kurang dari 700 kasus harian pada Minggu. Secara signifikan, tidak ada yang berada di luar area karantina. Ibu kota Beijing melaporkan 61 kasus, turun dari 70.

Beijing telah secara bertahap memperketat pembatasan sejak 22 April, dengan banyak toko tutup, transportasi umum dibatasi dan penduduk diminta untuk bekerja dari rumah. Tetapi masih berjuang untuk menghilangkan wabah lusinan infeksi baru setiap hari. Tianjin, pelabuhan utama di timur laut, menemukan 36 kasus baru pada hari Sabtu, CCTV melaporkan.

Infografis 3 Cara Jadi Pahlawan Pelindung Keluarga dari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 3 Cara Jadi Pahlawan Pelindung Keluarga dari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya