Kenali Gejala Kanker di Kaki yang Perlu Diwaspadai

Oleh Yulia Lisnawati pada 20 Mei 2022, 17:16 WIB
Diperbarui 20 Mei 2022, 17:16 WIB
Kulit Kaki Kering
Perbesar
Ilustrasi kulit kaki yang kering. Credits: pexels.com by Cats Coming

Liputan6.com, Jakarta - Kanker menjadi penyakit kronis yang bisa dialami siapa saja. Tergantung pada usia, gen dan kebiasaan gaya hidup seseorang, kemungkinan kanker bisa meningkat.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kanker adalah penyebab utama kematian di seluruh dunia, bertanggung jawab atas hampir 10 juta kematian pada tahun 2020. Ini adalah penyakit kronis yang terkait dengan perkembangan sel abnormal yang bisa menyebar tak terkendali ke berbagai organ atau jaringan di tubuh.

Namun, kanker bisa diobati jika didiagnosis sejak dini. Oleh karena itu, seseorang harus memilih pemeriksaan rutin dan harus waspada terhadap tanda dan gejala yang bisa mengindikasi kanker.

Karena itu, kanker bisa meningkatkan kemungkinan komplikasi kesehatan lainnya yang pada gilirannya bisa menyebabkan rasa sakit di berbagai bagian tubuh.

Melansir dari Times of India, Jumat (20/5/2022), pembekuan darah di kaki nyatanya bisa jadi pertanda kanker pankreas. Kanker pankreas adalah pembentukan sel kanker di pankreas, organ di daerah perut di bagian bawah perut, yang melapaskan enzim yang baik untuk pencernaan dan menghasilkan hormon yang membantu mengelola gula darah.

Menurut American Cancer Society (ACS), kanker tertentu bisa meningkatkan risiko Anda terkena pembekuan darah. Kanker pankreas pada umumnya memiliki kecenderungan untuk mengentalkan darah pengidapnya, mengubahnya menjadi keadaan hiperkoagulasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Gejalanya

Gejala Stroke
Perbesar
Ilustrasi Kaki Mati Rasa Credit: pexels.com/Lina

Inilah sebabnya mengapa gumpala darah di kaki terkadang merupakan tanda pertama kanker pankreas, sesuai dengan kesehatan tubuh. Kondisi ini juga dikenal sebagai deep vein thrombosis (DVT).

Deep vein thrombosis terjadi ketika gumpalan darah, juga dikenal sebagai thrombus, terbentuk di satu atau lebih vena dalam di tubuh, terutama kaki. Gejalanya meliputi:

  • Bengkak dan nyeri pada satu kaki, jarang pada kedua kaki
  • Kulit memerah dan hangat di sekitar area yang terkena
  • Kulit memerah dan hangat di sekitar area yang terkena
  • Pembengkakan pembuluh darah, keras dan nyeri saat disentuh

Dan kasus tertentu yang lebih serius, sepotong gumpalan bisa pecah dan berjalan ke paru-paru, menyebabkan nyeri dada dan sesak napas. Ini juga disebut emboli paru atau PE.

Selain pembentukan bekuan darah di dalam tubuh, kanker pankreas juga bisa menyebabkan munculnya gejala lain.

Penyakit kuning, yang menguningnya mata dan kulit, paling umum terjadi pada kanker pankreas, kata Cancer Society. Ini bisa menyebabkan gejala seperti urin gelap, tinja berminyak bewarna terang dan kulit gatal.

Seseorang akan mengalami mual dan muntah juga, sementara yang lain mengalami penurunan berat badan yang tidak diinginkan dan nafsu makan yang buruk.

Meski jarang, kanker pankreas juga bisa menyebabkan kadar gula darah melonjak, yang berujung pada diabetes. Tanda-tandanya termasuk haus dan sering buang air kecil,


Gejala kanker pada pria yang sering diabaikan

Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi kanker payudara. (dok. pexels/Ave Calvar Martinez)

Seringkali gejala kanker menyerupai tanda penyakit lain yang tidak mengancam, yang bisa menyebabkan keterlambatan diagnosis. Untuk itu, ketahui gejala kanker yang cenderung diabaikan pria berikut ini.

1. Perubahan pada kulit

Kanker kulit bisa mempengaruhi pria dan wanita secara berbeda. Meskipun tampak lebih umum pada wanita, menurut American Academy of Dermatology Association, pria lebih mungkin meninggal karena melanoma daripada wanita.

Jadi sangat penting untuk memperhatikan setiap perubahan pada kulit, karena bisa lebih dari sekedar terbakar sinar matahari.

Jika Anda melihat pendarahan yang tidak biasa, penskalaan atau luka atau menemukan munculnya kutil, tahi lalat dan bintik-bintik secara tiba-tiba, Anda perlu segera memeriksakan diri ke dokter.

2. Sulit buang air kecil

Kesulitan buang air kecil menandakan beberapa masalah kesehatan. Namun, jika disertai dengan darah dalam urin atau air mani, rasa sakit dan ketidaknyamanan dan jika Anda mengalami disfungsi ereksi, maka bisa menjadi tanda kanker prostat, yang bisa mengancam jiwa jika tidak ditangani tepat waktu.


3. Batuk

Ilustrasi Batuk.
Perbesar
Ilustrasi Batuk. Photo by Towfiqu Barbuiya on Unsplash

Batuk kronis dan terus-menerus bisa berarti banyak hal. Tapi jika berlangsung selama tiga minggu atau lebih tanpa gejala pilek atau alergi lainnya, itu bisa mengindikasikan kanker paru-paru.

Jika Anda memiliki gejala tambahan seperti mengi, sesak napas, suara serak atau jika Anda batuk darah, segera hubungi dokter.

4. Luka mulut

Banyak individu yang memiliki luka yang menyakitkan di mulut, tapi seiring waktu akan sembuh dengan sendirinya.

Namun, jika Anda mengalami luka atau lecet di dalam mulut yang tidak kunjung sembuh, menyebabkan rasa sakit yang terus-menerus, menyebabkan pembengkakan dan/atau mati rasa, maka itu bisa menjadi tanda kanker mulut tertentu.

Individu yang merokok harus lebih waspada dengan tanda-tanda ini dan harus segera konsultasi ke dokter.

5. Kesulitan menelan

Tenggorokan yang sakit pasti menjadi lebih umum dengan virus yang beredar di antara kita. Tapi jika itu berkepanjangan dan bertahan selama atau beberapa minggu, memburuk dan membuatmu sulit menelan makanan, maka periksakan dirimu untuk tenggorokan, perut atau kanker paru-paru.

6. Tinja berdarah

Darah dalam tinja Anda bisa berarti fisura anus atau wasir, yang bisa diobati dan tidak mengancam jiwa. Namun, jika tinja berdarah disertai dengan perubahan kebiasaan buang air besar yang terus-menerus atau ketidaknyamanan perut yang berkepanjangan, itu bisa menjadi tanda kanker usus besar.

Pastikan Anda melakukan pemeriksaan rutin setiap kali Anda mengalami tanda-tanda ini.

Infografis Sudah Vaksinasi Covid-19, Yuk Tetap Taat Protokol Kesehatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Sudah Vaksinasi Covid-19, Yuk Tetap Taat Protokol Kesehatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya