6 Tanda yang Menunjukkan Tubuh Anda Kekurangan Kalsium

Oleh Sulung Lahitani pada 15 Mei 2022, 12:04 WIB
Diperbarui 15 Mei 2022, 12:04 WIB
Mengalami Stres dan Kelelahan
Perbesar
Ilustrasi Mengalami Stres dan Kelelahan Credit: pexels.com/Ron

Liputan6.com, Jakarta Kekurangan kalsium atau hipokalsemia adalah suatu kondisi di mana tubuh seseorang memiliki kadar kalsium dalam darah yang terlalu rendah.

Kalsium adalah mineral penting yang membantu tubuh membangun tulang dan gigi yang sehat, itulah sebabnya kadar kalsium yang rendah dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan. Selain itu, kekurangan kalsium dapat meningkatkan risiko osteoporosis dan osteopenia.

Ada banyak faktor yang dapat menyebabkan kekurangan kalsium, yang terutama termasuk tidak mengonsumsi cukup kalsium untuk jangka waktu yang lama. Faktor risiko lain melibatkan usia dan gen.

Selain itu, obat-obatan tertentu, diet yang tidak seimbang atau intoleransi diet terhadap makanan kaya kalsium, ketidakseimbangan hormon pada wanita semuanya dapat menyebabkan kekurangan kalsium.

Penting untuk memahami tanda dan gejala kekurangan kalsium, sehingga Anda dapat mendiagnosisnya lebih awal dan diobati. Konon, berikut adalah beberapa tanda kekurangan kalsium dalam tubuh Anda.

1. Kelelahan dan kelemahan ekstrim

Kelelahan bisa menjadi pertanda banyak penyakit. Namun, kadar kalsium yang rendah dalam tubuh juga dapat menyebabkan kelelahan, kelesuan, dan kelemahan yang ekstrem.

Selain itu, seseorang mungkin merasa pusing dan pusing, dan mungkin sulit untuk fokus.

**Pantau arus mudik dan balik Lebaran 2022 melalui CCTV Kemenhub dari berbagai titik secara realtime di tautan ini 

 


2. Sering kram otot

Ilustrasi Kram Otot
Perbesar
Ilustrasi Kram Otot (Foto oleh Andrea Piacquadio dari Pexels)

Jika Anda kekurangan kadar kalsium yang cukup dalam tubuh, Anda mungkin mengalami kram otot secara tiba-tiba dan nyeri pada hamstring atau betis. Kejang otot umum terjadi pada defisiensi kalsium dan dapat menyerang kapan saja, bahkan saat tidur.

3. Osteopenia dan osteoporosis

Kadar kalsium yang rendah juga dapat menyebabkan gangguan seperti osteoporosis, yang juga disebut tulang rapuh. Osteopenia juga merupakan kondisi tulang yang merupakan bentuk osteoporosis yang lebih ringan.

Kedua kondisi ini berhubungan dengan hilangnya kepadatan mineral tulang (BMD) yang menyebabkan tulang melemah.

4. Masalah kulit dan kuku rapuh

Dalam menilai kesehatan kita, kulit dan kuku kita dapat banyak membantu.

Kulit kering, terkelupas dan kuku rapuh bisa menjadi gejala kekurangan kalsium. Ketika tubuh Anda memiliki kadar kalsium yang rendah dapat membuat kulit Anda terlihat kering dan kusam, sementara kuku Anda lebih tipis, lemah, dan rapuh.

Masalah kulit mungkin sering terjadi dengan rasa gatal. Selain itu, hipokalsemia juga merupakan faktor risiko psoriasis dan eksim.

 


5. Masalah gigi

Gigi Berlubang
Perbesar
Ilustrasi Sakit Gigi Credit: unsplash.com/EnginA

Kalsium tidak hanya merupakan mineral penting untuk tulang kita tetapi juga untuk gigi kita. Ini membantu meningkatkan kesehatan gigi kita, itulah sebabnya kekurangan kalsium dapat menyebabkan kerusakan gigi dan penyakit gusi.

6. Detak jantung tidak teratur

Sementara kadar kalsium darah yang normal mempertahankan detak jantung yang normal, kadar kalsium yang rendah telah dikaitkan dengan polarisasi dan depolarisasi sel-sel jantung, yang dapat menyebabkan aritmia jantung yang dapat mengancam jiwa bagi sebagian orang.


4 Makanan yang Biasa Dikonsumsi Sehari-hari Ini Tingkatkan Risiko Kanker

Gerakan Cegah Kanker Serviks
Perbesar
Ilustrasi alfabet yang menunjukkan kata kanker. Credit: pexels.com by Anna Tarazevich

Berikut beberapa makanan sehari-hari yang memiliki hubungan dengan peningkatan risiko kanker, seperti melansir dari Times of India, Sabtu (14/5/2022).

1. Minyak sayur terhidrogenasi

Ini adalah jenis lemak yang digunakan oleh produsen makanan untuk menjaga makanan tetap segar lebih lama. Penelitian telah menemukan bahwa minyak sayur terhidrogenasi terkait dengan peningkatan risiko terkena kanker prostat.

Ini karena lemak trans yang basah dalam minyak ini. Lemak trans adalah salah satu jenis lemak terburuk. Mereka diketahui berkontribusi terhadap kanker, penyakit jantung dan masalah sistem kekebalan tubuh.

The World Cancer Research Fund tidak menemukan bukti langsung bahwa makan sayur dan minyak biji dalam jumlah sedang meningkatkan risiko kanker.

“Lemak dan minyak tinggi kalori dan sering ditemukan pada makanan olahan seperti kue, kue kering dan biskuit. Kita tahu bahwa sering mengonsumsi makanan olahan berkalori tinggi bisa berkontribusi pada penambahan berat badan, kelebihan berat badan dan obesitas, yang pada gilirannya bisa meningkatkan risiko Anda dari setidaknya 12 jenis kanker yang berbeda,” catatan badan kesehatan.

2. Makanan asin

Penelitian telah menunjukkan bahwa makanan tinggi garam bisa menjadi faktor penting untuk mengembangkan kanker lambung.

Garam bisa merusak lapisan lambung dan menyebabkan luka, yaitu area jaringan tubuh yang telah rusak. Jika dibiarkan berkembang, reaksi ini bisa menyebabkan kanker perut. Tekanan darah tinggi juga bisa disebabkan oleh terlalu banyak garam dalam makanan.

Meskipun Anda tidak menambahkan terlalu banyak garam ke dalam makanan yang Anda masak, sebagian besar garam yang kita konsumsi berasal dari makanan yang dikemas dan dibawa pulang seperti pizza, roti, saus dan sereal. Perlu dicatat bahwa makanan masih bisa tinggi garam dan tidak terasa asin.


3. Gula halus

Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi kanker payudara. (dok. pexels/Ave Calvar Martinez)

Gula halus adalah bentuk olahan dari gula alami yang diekstraksi dari makanan seperti tebu, bit gula dan jagung. Sifat olahan gula halus bisa menyebabkan sel kanker melakukan metabolisme di dalam tubuh.

Gula halus juga bisa meningkatkan risiko seseorang terkena obesitas, diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

“Tidak ada bukti bagus bahwa gula halus atau jenis gula lainnya menyebabkan kanker,” kata Cancer Research UK. Meskipun demikian, “terlalu banyak gula dalam makanan kita bisa mempersulit menjaga berat badan yang sehat,” badan amal itu memperingatkan.

4. Tepung putih olahan

Bahan lain yang mengkhawatirkan adalah tepung putih olahan, yang ditemukan dalam kue kering, roti dan bahan makanan sehari-hari lainnya.

Tepung diputihkan dengan gas klorin, yang merupakan bahan kimia yang digunakan untuk membuat tepung lebih putih.

Tepung putih olahan meningkatkan kadar insulin dan gula darah karena tingkat glikemiknya yang lebih tinggi. Tumor kanker lebih mudah tumbuh di dalam tubuh jika kadar gula darah seseorang lebih tinggi.

Peningkatan kadar gula darah menyebabkan resistensi insulin, yang bisa meningkatkan risiko kanker usus besar, serta kanker lain seperti kanker ginjal.

infografis journal
Perbesar
infografis journal 5 Jenis Penyakit Hepatitis. (Liputan6.com/Tri Yasni).
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya