CDC: Vaksinasi Covid-19 Bukanlah Penyebab Penyakit Hepatitis Akut

Oleh Camelia pada 08 Mei 2022, 14:01 WIB
Diperbarui 08 Mei 2022, 14:01 WIB
Waspadai Cara Penularan Virus Hepatitis
Perbesar
Waspadai Cara Penularan Virus Hepatitis

Liputan6.com, Jakarta Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) sedang menyelidiki 109 kasus hepatitis akut pada anak-anak, termasuk lima kematian, untuk menentukan penyebabnya, dengan infeksi adenovirus sebagai jalur penyelidikan utama, kata badan kesehatan masyarakat itu, Jumat (6/5/2022).

Dilansir dari CNBC, lebih dari 90% anak-anak dirawat di rumah sakit dan 14% membutuhkan transplantasi hati, menurut CDC. Kasus-kasus yang sedang diselidiki terjadi selama tujuh bulan terakhir di 25 negara bagian dan teritori. Mayoritas pasien telah pulih sepenuhnya dan telah dipulangkan dari rumah sakit, menurut CDC.

Hepatitis adalah peradangan hati yang sering disebabkan oleh infeksi virus, tetapi faktor lingkungan juga dapat berperan. Ini tidak biasa pada anak-anak tetapi biasanya tidak parah.

Lebih dari separuh anak-anak memiliki infeksi adenovirus yang dikonfirmasi. Namun, pejabat CDC mengatakan mereka belum tahu apakah adenovirus adalah penyebab sebenarnya.

Adenovirus adalah virus umum yang biasanya menyebabkan gejala pilek atau flu ringan, atau masalah perut dan usus. Ini bukan penyebab hepatitis parah yang diketahui pada anak-anak yang sehat, meskipun telah dikaitkan dengan penyakit pada anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah.

Kami juga belum tahu apa peran faktor lain, seperti paparan lingkungan, obat-obatan, atau infeksi lain yang mungkin dimiliki anak-anak,” kata Dr. Jay Butler, wakil direktur penyakit menular di CDC, kepada wartawan di menelepon Jumat.

Vaksinasi Covid-19 bukanlah penyebab penyakit, kata Butler. Anak-anak memiliki usia rata-rata dua tahun, yang berarti sebagian besar dari mereka tidak memenuhi syarat untuk menerima vaksin.

 

**Pantau arus mudik dan balik Lebaran 2022 melalui CCTV Kemenhub dari berbagai titik secara realtime di tautan ini


CDC masih menyelidiki apakah ada hubungan dengan virus Covid-19

Minimalkan Penyebaran Sakit Kuning Akibat Hepatitis A
Perbesar
hepatitis

CDC masih menyelidiki apakah ada hubungan dengan virus Covid-19, kata Butler. Namun, sembilan kasus awal anak-anak dengan hepatitis berat di Alabama tidak memiliki Covid. Virus hepatitis A, B, C, D dan E belum ditemukan pada anak-anak selama penyelidikan awal, menurut CDC.

AS belum melihat peningkatan infeksi adenovirus berdasarkan data yang tersedia, kata Butler. Namun, Dr Umesh Parashar, seorang pejabat CDC, mengatakan AS tidak memiliki sistem nasional yang baik untuk melakukan pengawasan terhadap virus tersebut. Butler mengatakan CDC sedang bekerja untuk meningkatkan pengawasannya.

CDC juga belum mendokumentasikan peningkatan yang signifikan dalam kasus hepatitis pada anak-anak atau transplantasi hati, tetapi itu berdasarkan data awal dan dapat berubah, menurut Butler.

Namun, Inggris yang pertama kali memperingatkan dunia tentang masalah ini telah mendokumentasikan peningkatan yang signifikan, katanya. Gejala hepatitis termasuk muntah, urin gelap, tinja berwarna terang, dan kulit menguning.


CDC selidiki kasus hepatitis di beberapa negara

Heboh Hepatitis Misterius yang Sebabkan 3 Anak Meninggal, Simak Imbauan IDI dan IDAI Berikut Ini
Perbesar
ilustrasi anak sakit

Orang tua harus menghubungi penyedia layanan kesehatan mereka jika ada kekhawatiran, kata Butler. CDC mengeluarkan peringatan kesehatan nasional pada akhir April tentang sekelompok kasus hepatitis parah di antara sembilan anak di Alabama. Organisasi Kesehatan Dunia juga memantau situasi dengan cermat dan telah mengidentifikasi kasus hepatitis parah dengan penyebab yang tidak diketahui di antara anak-anak di setidaknya 11 negara.

CDC sedang menyelidiki kasus di Alabama, Arizona, California, Colorado, Delaware, Florida, Georgia, Idaho, Illinois, Indiana, Louisiana, Michigan, Minnesota, Missouri, North Carolina, North Dakota, Nebraska, New York, Ohio, Pennsylvania, Puerto Rico, Tennessee, Texas, Washington dan Wisconsin.

Infografis Hepatitis Revisi
Perbesar
Infografis Hepatitis
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya