Waspada, 9 Tanda Infeksi Hepatitis Akut pada Anak Ini Harus Orang Tua Ketahui

Oleh Sulung Lahitani pada 07 Mei 2022, 16:09 WIB
Diperbarui 07 Mei 2022, 16:09 WIB
anak
Perbesar
ilustrasi anak sakit/copyright Rawpixel

Liputan6.com, Jakarta Wabah baru hepatitis misterius di antara anak-anak tengah meningkat dan ini membuat orang tua khawatir. Setidaknya 169 kasus telah dilaporkan di seluruh dunia, dengan mayoritas  dilaporkan di Inggris. Satu anak telah meninggal dan 17 lainnya membutuhkan transplantasi hati yang mendesak.

Di Indonesia sendiri, telah terdeteksi setidaknya tiga kasus anak terinfeksi hepatitis akut tersebut.  Data rutin menunjukkan adanya peningkatan yang nyata secara umum, khususnya pada kelompok umur 1-4 tahun.

Badan Keamanan Heath Inggris telah menerbitkan Penjelasan Teknis terperinci tentang penyelidikan peningkatan kasus, dengan sebagian besar kasus ditemukan di bawah 5 tahun.

Mereka mengatakan tidak ada hubungan yang diketahui dengan vaksin Covid, di mana ibu dan ayah harus mewaspadai bagian putih mata atau kulit anak yang menguning, urin gelap dan tinja berwarna pucat atau abu-abu.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengatakan: "UKHSA, bekerja dengan Kesehatan Masyarakat Skotlandia, Kesehatan Masyarakat Wales dan Badan Kesehatan Masyarakat, terus menyelidiki kasus pada anak-anak berusia 10 tahun ke bawah yang telah terjadi sejak Januari 2022."

“Biasanya virus penyebab hepatitis menular (hepatitis A sampai E) belum terdeteksi. Kasus terbanyak pada usia di bawah 5 tahun yang menunjukkan gejala awal penyakit gastroenteritis (diare dan mual) diikuti dengan timbulnya penyakit kuning."

"Tidak ada kaitan dengan vaksin virus corona. Tak satu pun dari kasus yang dikonfirmasi saat ini pada anak di bawah 10 tahun di Inggris yang diketahui telah divaksinasi."

"Informasi yang dikumpulkan melalui penyelidikan semakin menunjukkan bahwa peningkatan kasus hepatitis yang parah mungkin terkait dengan infeksi adenovirus tetapi penyebab lain masih diselidiki secara aktif."

**Pantau arus mudik dan balik Lebaran 2022 melalui CCTV Kemenhub dari berbagai titik secara realtime di tautan ini

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Terkait Adenovirus

Anak Sakit
Perbesar
Ilustrasi anak sakit

Dr Meera Chand, Direktur Clinical and Emerging Infections di UKHSA, mengatakan anak-anak yang lebih muda terinfeksi oleh virus karena mereka tidak terpapar virus itu 'selama tahap formatif yang mereka lalui selama pandemi'.

Petugas medis mengatakan: “Informasi yang dikumpulkan melalui penyelidikan kami semakin menunjukkan bahwa peningkatan hepatitis mendadak pada anak-anak ini terkait dengan infeksi adenovirus. Namun, kami sedang menyelidiki penyebab potensial lainnya.

“Orang tua dan wali harus waspada terhadap tanda-tanda hepatitis (termasuk penyakit kuning) dan untuk menghubungi profesional kesehatan jika mereka khawatir.

"Langkah-langkah kebersihan normal seperti mencuci tangan secara menyeluruh (termasuk mengawasi anak-anak) dan kebersihan pernapasan yang baik, membantu mengurangi penyebaran banyak infeksi umum, termasuk adenovirus."

"Anak-anak yang mengalami gejala infeksi gastrointestinal termasuk muntah dan diare harus tinggal di rumah dan tidak kembali ke sekolah atau penitipan anak sampai 48 jam setelah gejalanya berhenti."

 

Gejala hepatitis meliputi:

  1. Menguningnya bagian putih mata atau kulit (jaundice)
  2. Urin gelap dan pucat
  3. Kotoran berwarna abu-abu
  4. Kulit gatal dan nyeri sendi
  5. Suhu tinggi
  6. Merasa dan sakit
  7. Merasa sangat lelah sepanjang waktu
  8. Kehilangan selera makan
  9. Sakit perut

Ahli Peringatkan Jangan Anggap Enteng Gejala Subvarian Omicron Baru

COVID-19
Perbesar
Ilustrasi covid

Subvarian Omicron BA.2 hingga kini masih dominan di sebagian besar dunia. Oleh karena itu, kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus meningkatkan kekhawatiran atas subvarian Omicron baru BA.4 dan BA.5 yang saat ini mendorong lonjakan baru infeksi Covid-19 di Afrika Selatan.

“Di banyak negara, kita pada dasarnya buta terhadap bagaimana virus bermutasi. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya,” kata Tedros, seperti melansir dari Times of India, Jumat (6/5/2022).

Karena itu, sehubungan dengan subvarian baru ini, Profesor Tim Spector, kepala ZOE Covid Study, turun ke YouTube untuk mengatasi masalah dan memberikan wawasan dua sub-varian Omicron baru.

Di bulan April, para ilmuwan Afrika Selatan mendeteksi dua subvarian Omicron baru yang dikenal sebagai BA.4 dan BA.5.

Meskipun Omicron siluman BA.2 tetap menjadi dominan, BA.4 dan BA.5 dikatakan lebih menular daripada BA.2 dan cenderung lebih efisien dalam menghindari kekebalan dari vaksin.


Dua gejala yang sangat serius

Transisi Pandemi Covid-19
Perbesar
Ilustrasi covid

Menurut Prof. Spector, BA.4 dan BA.5 tidak menimbulkan risiko langsung. Namun, dia mecatat bahwa dia dan timnya terus mengawasi varian tersebut, karena kasusnya meningkat pesat di Afrika Selatan. Selain itu, profesor telah membuat daftar dua gejala yang perlu dianggap “sangat serius.”

Hilangnya indra penciuman adalah gejala umum selama munculnya infeksi Delta. Kebanyakan individu yang terinfeksi varian Delta mengalami gejala pernapasan bersama dengan perubahan tertentu pada sistem penciuman.

Juga dikenal sebagai Anosmia, itu adalah kondisi di mana orang kehilangan indra penciuman baik untuk waktu yang singkat atau lebih lama yaitu bahkan setelah pemulihan.

Menurut Prof. Tim Spector, kehilangan penciuman merupakan salah satu gejala yang tidak bisa dianggap enteng.

Menurut Profesor Spector, tinnitus juga dikenal sebagai telinga berdenging, adalah gejala lain yang harus dianggap serius.

“Ini menunjukkan bagian lain dari tubuh sedang terpengaruh, sesuatu yang internal, lebih dekat dengan otak.”

Prof Spector dan timnya melakukan survei untuk mengecek prevalensi tinnitus pada orang yang terkena Covid-19. Ditemukan bahwa 19 persen atau satu dari lima orang yang terinfeksi Covid memang memiliki masalah telinga.


Gejala telinga berdengung yang datang dan pergi

Ilustrasi isolasi mandiri, isoman, COVID-19
Perbesar
Ilustrasi covid

Menurut ZOE Covid Study, dari 14.500 individu berpartisipasi dalam survei, 5.000 dinyatakan positif virus Corona dan telinga berdenging. Menurut pasien, gejalanya “datang dan pergi dan bisa ringan hingga sedang selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.”

Gejala tinnitus bisa bervariasi dari orang ke orang. Beberapa akan mendengar jeritan tinggi sementara yang lain akan mendengar raungan rendah. Konon, tinnitus akan terdengar seperti berikut:

  • Mengaum
  • Dering
  • Berdengung
  • Mendesis
  • Mengklik
  • Bersenandung
  • Mendesing
  • Berdenyut

Terlepas dari dua gejala yang disebutkan di atas, ada pula gejala paling umum yang terkait dengan Covid sejauh ini.

  • Demam
  • Batuk terus menerus
  • Sakit tenggorokan
  • Pilek
  • Sakit kepala
  • Kelelahan
  • Sakit badan
  • Masalah gastroinstinal
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis olahraga cegah covid
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya