7 Hal Aneh Ini Terjadi pada Otak Anda Setelah Berhubungan Seks

Oleh Sulung Lahitani pada 02 Agu 2021, 17:33 WIB
Diperbarui 02 Agu 2021, 17:34 WIB
Ilustrasi otak
Perbesar
Ilustrasi tentang otak dan kecerdasan. (Sumber Pixabay)

Liputan6.com, Jakarta - Berhubungan seks dengan seseorang dapat membebani segala macam tindakan dan perasaan yang mungkin tidak Anda sadari — dan itu karena banyak hal yang terjadi di otak dan tubuh Anda. Ada sejumlah efek aneh dari seks pada otak yang mungkin selama ini tak pernah Anda sadari.

Tidak semua orang bereaksi dengan cara yang sama setelah berhubungan seks. Shadeen Francis, MFT, terapis pernikahan dan keluarga yang berspesialisasi dalam terapi seks, menjelaskan bahwa ada sejumlah hormon yang dilepaskan setelah berhubungan seks yang menginspirasi tindakan dan emosi Anda dengan cara yang mungkin tidak Anda sadari.

Apa saja? Melansir dari Bustle, ini dia.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

1. Seks Melepaskan Oksitosin, Membuat Anda Merasa Terhubung dengan Pasangan

10 Kata-kata Bikin Baper dan Gombal
Perbesar
Ilustrasi Pasangan Romantis Credit: pexels.com/Andrea

Setelah berhubungan seks, oksitosin - sering disebut sebagai "hormon pelukan" - dilepaskan. "Oksitosin memberi kita perasaan hangat dan kabur setelah orgasme yang membuat banyak dari kita ingin tidur siang, meringkuk, atau merasa nyaman," kata Francis. "Jika terbuka untuk koneksi, hormon ini membuat kita merasa terhubung atau terikat dengan orang yang baru saja kita tiduri."

Oksitosin juga memiliki sifat penghilang rasa sakit yang dapat membantu meringankan gejala yang mungkin kita alami sebelum atau selama berhubungan seks, seperti stres, sakit kepala, atau ketidaknyamanan akibat bermain kasar.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

2. Seks Mengaktifkan Otak Kecil, yang Memproses Emosi

cinta
Perbesar
ilustrasi pasangan cinta/Photo by Mateus Souza from Pexels

Otak kecil adalah area di bagian belakang dan bawah otak Anda yang terhubung dengan gerakan, koordinasi, dan keterampilan motorik. Selain gerakan fisik, Francis mengatakan bahwa otak kecil terlibat dalam analisis dunia yang lebih rumit, seperti keseimbangan dan bahkan pemrosesan emosional.

"Aktivasi di otak kecil Anda terjadi selama berhubungan seks untuk meningkatkan ketegangan otot, yang berhubungan dengan rangsangan seksual," kata Francis. "Ketegangan ini dapat menciptakan jalur untuk orgasme."

Karena begitu banyak otot Anda digunakan saat berhubungan seks, berhubungan seks mengaktifkan otak kecil. Francis menambahkan ada banyak teori yang menunjukkan bahwa setelah tidur dengan seseorang, aktivasi di otak kecil Anda terlibat dalam bagaimana Anda memproses perasaan Anda tentang mereka.

Dengan kata lain, jika Anda pernah berhubungan dengan seseorang dan kemudian menyadari bahwa Anda menyukainya lebih (atau kurang) dari yang Anda kira, itu mungkin terhubung ke otak kecil Anda.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

3. Dopamin Dilepas, Membuat Anda Merasa 'Melayang'

Ilustrasi Pasangan
Perbesar
Ilustrasi Pasangan (pixabay.com)

Dopamin dikenal membuat Anda merasa bahagia. Tidak hanya dilepaskan selama seks yang menyenangkan, tetapi dopamin juga membanjiri otak Anda selama orgasme. Itu sebabnya orgasme terasa sangat enak.

"Dopamin memberi kita perasaan euforia - itu membuat kita merasa seperti telah mencapai sesuatu yang luar biasa, seperti memenangkan lotre," kata Francis. "Dopamin adalah salah satu bahan kimia otak yang terlibat dalam kecanduan."

Apakah Anda memulainya dengan seseorang yang baru atau bercinta dengan pasangan lama Anda, berhubungan seks mengisi otak Anda dengan dopamin, membuat Anda ingin mengejar perasaan yang Anda dapatkan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

4. Seks Melibatkan Hippocampus, Memperkuat Memori Anda

pasangan cinta
Perbesar
ilustrasi hubungan cinta/Photo by Danu Hidayatur Rahman from Pexels

Francis mengatakan bahwa berhubungan seks tidak hanya mengaktifkan otak kecil, tetapi juga melibatkan hippocampus, bagian otak yang berhubungan dengan memori. Apakah seks terasa kabur atau Anda dapat mengingat setiap detailnya, hipokampus kemungkinan besar penyebabnya.

"Tergantung pada konteksnya, keterlibatan hippocampus dalam seks dapat meningkatkan atau memperburuk ingatan Anda," kata Francis.

Meskipun Anda mungkin langsung melupakan pertemuan seksual individu, seiring waktu, melakukan hubungan seks lebih sering (dan karena itu lebih sering melibatkan hippocampus) telah dikaitkan dengan peningkatan memori.

Menurut sebuah studi tahun 2018 dari University of Wollongong di Australia terhadap 6.000 orang dewasa, peserta yang berhubungan seks lebih sering menunjukkan memori jangka pendek yang lebih kuat.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

5. Korteks Orbitofrontal Dimatikan, yang Dapat Memengaruhi Pengambilan Keputusan

Selalu Memberi Dukungan
Perbesar
Ilustrasi Pasangan Suami Istri Credit: pexels.com/pixabay

Pernahkah Anda mengalami orgasme yang menggeliat dan menjerit di mana Anda merasa di luar kendali - tetapi dengan cara yang baik? Menurut Francis, kemungkinan itu karena orgasme menutup bagian dari korteks orbitofrontal otak, wilayah yang bertanggung jawab untuk pengambilan keputusan.

Apakah Anda mengerang lebih keras dari yang Anda rencanakan atau panggul Anda bergerak dengan cara baru, Francis mencatat bahwa selama orgasme, Anda mungkin tidak benar-benar tahu apa yang dilakukan tubuh Anda.

"Meskipun hanya sesaat, jeda fungsi korteks orbitofrontal lateral menciptakan sensasi keluar tubuh yang terkadang dialami selama orgasme," kata Francis. "Ini mungkin terlihat seperti kejang, pincang, atau hanya perasaan dikuasai oleh orgasme Anda."

Korteks orbitofrontal yang dimatikan juga membuat Anda merasa lebih sedikit hambatan, yang berarti Anda mungkin merasa lebih berani. Ini berarti Anda mungkin merasa kurang peduli tentang penampilan atau suara Anda dalam skenario seksual tertentu, dan lebih fokus pada apa yang terasa baik untuk Anda.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

6. Seks Melepaskan Vasopresin, Membuat Anda Merasa Terikat Dengan Pasangan

Pasangan
Perbesar
Ilustrasi Pasangan Humoris Credit: pexels.com/pixabay

Pernahkah Anda terhubung dengan seseorang yang tidak terlalu Anda sukai tetapi kemudian entah bagaimana, entah kenapa, merasa posesif terhadap mereka? Salah satu hormon yang dilepaskan setelah berhubungan seks adalah vasopresin, yang membantu Anda mengatur rasa haus, tetapi juga terlibat dalam perkembangan keterikatan.

Vasopresin, yang dibuat di hipotalamus, dilepaskan dari kelenjar pituitari di otak setelah berhubungan seks.

"Peningkatan vasopresin berkorelasi dengan pengabdian dan perlindungan orang yang Anda tiduri dan diyakini sebagai hormon yang memotivasi kita untuk menjadi monogami," psikolog klinis Jennifer Sweeton, Psy.D., M.S., M.A. memberi tahu Bustle. "Penelitian telah menunjukkan bahwa individu yang melaporkan perselingkuhan dalam hubungan romantis mereka cenderung memiliki variasi gen yang membuat produksi vasopresin mereka tetap rendah."

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

7. Jalur Saraf yang Terlibat dalam Penghakiman Sosial Dimatikan Saat Berhubungan Seks

pasangan jatuh cinta
Perbesar
ilustrasi pasangan jatuh cinta/Photo by Orione Conceição from Pexels

Ketika Anda sangat menyukai seseorang, Anda mungkin cenderung mengabaikan beberapa tanda bahaya atau kebiasaan ngeri mereka. Tiba-tiba kunyahan keras mereka tidak terdengar begitu keras atau "skenario" mereka terdengar sangat menarik.

Ada alasan mengapa Anda kesulitan menghasilkan penilaian logis dan analitis terhadap orang-orang yang tidur dengan Anda: jalur saraf yang terlibat dalam penilaian sosial dimatikan saat berhubungan seks.

"Ini mungkin mengapa kita memiliki pepatah bahwa 'Cinta itu buta," kata Sweeton.

Seperti yang dijelaskan Sweeton, ketika penilaian sosial Anda turun, fokus Anda mungkin beralih dari pikiran ke emosi. Anda mungkin berpikir tentang bagaimana orang yang Anda sukai membuat Anda merasa lebih daripada bagaimana mereka berpakaian atau pekerjaan apa yang mereka miliki.

Karena itu, Anda mungkin kurang peduli dengan ide-ide eksternal untuk hubungan Anda dan hanya memusatkan perhatian pada apa yang ada di hati Anda.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya