5 Hidangan Populer Tahun Baru Imlek Serta Makna Simbolisnya

Oleh Sulung Lahitani pada 12 Feb 2021, 14:02 WIB
Diperbarui 12 Feb 2021, 14:02 WIB
Ilustrasi kata-kata ucapan Imlek 2021
Perbesar
Ilustrasi kata-kata ucapan Imlek 2021. (Photo by pikisuperstar on Freepik)

Liputan6.com, Jakarta Tahun baru Imlek kali ini masih dalam masa pandemi Covid-19 sehingga sebisa mungkin, rantai penularan virus tersebut diputuskan. Kunjungan ke rumah-rumah sebaiknya dihindari, hal ini dapat ditukar dengan silaturahmi lewat video call.

Bicara soal Imlek, tak lengkap rasanya bila tak membicarakan hidangan-hidangan khas tahun baru China yang identik dengan warna merah tersebut. Berikut ini lima hidangan populer pada Imlek dan makna simbolisnya seperti dilansir dari Thatsmags.com:

 

2 dari 7 halaman

1. Niangao

Ini 5 Hidangan Populer Tahun Baru Imlek Serta Makna Simbolisnya
Perbesar
Doc: Sophie Steiner/That's

Niangao, atau lontong, terbuat dari beras ketan dan sangat populer saat Tahun Baru Imlek, meski bisa dimakan sepanjang tahun. Orang-orang menganggap makan niangao selama waktu ini sebagai keberuntungan karena namanya homophone dari 'tahun yang lebih tinggi.' 'Nian' (lengket) identik dalam suara dengan '年,' yang berarti 'tahun,' sedangkan kata 'gao' ( kue) identik dalam suara dengan '高,' yang berarti 'tinggi' atau 'tinggi.'

Dengan demikian, makan niangao melambangkan peningkatan diri: mengangkat diri sendiri lebih tinggi dan melakukan lebih baik di tahun mendatang. Camilan lengket dan manis ini dibuat berbeda di berbagai daerah di China. Di Utara, kue manis ini dikukus atau digoreng, sedangkan di Selatan, ada sup niangao dan tumis dengan rasa manis dan gurih.

 

3 dari 7 halaman

2. Tangyuan

Ini 5 Hidangan Populer Tahun Baru Imlek Serta Makna Simbolisnya
Perbesar
doc: @eileeentay/Instagram

Terbuat dari tepung beras ketan, cemilan berbentuk bola ini dimasak dan disajikan dalam air mendidih, nama tangyuan dalam bahasa Tionghoa merupakan homophone untuk 'persatuan'. Besar atau kecil, diisi atau tidak diisi, secara tradisional dimakan selama Tahun Baru dan Festival Lampion , dan juga dapat disajikan sebagai makanan penutup di pesta pernikahan, Festival Titik Balik Matahari Musim Dingin atau acara apa pun yang melambangkan kebersamaan keluarga.

Preferensi rasa dapat berubah antara wilayah utara dan selatan Cina. Secara umum, orang di Selatan lebih menyukai isian manis, yang biasanya terdiri dari gula, wijen, pasta kacang manis, bunga osmanthus atau kulit jeruk manis. Di Utara, orang lebih suka isian asin seperti daging cincang dan sayuran.

 

4 dari 7 halaman

3. Jiaozi

Ini 5 Hidangan Populer Tahun Baru Imlek Serta Makna Simbolisnya
Perbesar
Doc: Sophie Steiner/That's

Mungkin makanan paling terkenal yang terkait dengan Tahun Baru Imlek, pangsit jiaozi diyakini membawa kemakmuran, berkat fakta bahwa mereka terlihat seperti batangan emas (yuan bao) yang digunakan sebagai mata uang selama Dinasti Ming. Nama itu juga terdengar seperti kata untuk uang kertas paling awal.

Banyak keluarga makan jiaozi pada Malam Tahun Baru Imlek atau pada hari pertama tahun itu karena itu adalah homophone dari '交 子' (jiaozi), mengacu pada momen yang bersinggungan antara tahun lama dan tahun baru; memakannya dipercaya membawa rejeki bagi rumah tangga.

Terdiri dari daging giling dan / atau sayuran, jiaozi dapat dimasak dalam air mendidih, dikukus atau digoreng hingga garing keemasan. Di bagian utara negara itu, camilan berbentuk tanduk ini dimakan sepanjang tahun sebagai hidangan utama.

 

5 dari 7 halaman

4. Ba bao fan

Ini 5 Hidangan Populer Tahun Baru Imlek Serta Makna Simbolisnya
Perbesar
Doc: @persiko.nl/Instagram

Biasanya disajikan sebagai makanan penutup terakhir untuk makan malam Tahun Baru, nasi delapan harta sangat populer di Selatan, dan dibuat dari beras ketan yang dikukus dan dicampur dengan lemak babi, gula, dan delapan jenis buah atau kacang. Ini bisa termasuk kurma merah, biji teratai, lengkeng, kismis, kenari, kacang tanah dan banyak lagi.

Setiap bahan makanan penutup yang penuh warna dan manis memiliki arti tersendiri. Biji teratai melambangkan kehidupan pernikahan yang harmonis, kelengkeng melambangkan persatuan kembali, kurma merah melambangkan harapan punya bayi sehat, biji labu melambangkan 'selamat dan sehat' dan buah-buahan lain yang diawetkan melambangkan kehidupan berjalan mulus.

Meskipun bahan-bahannya berangsur-angsur menjadi lebih sederhana dari waktu ke waktu, dasar dari hidangan yang menguntungkan ini tetap sama selama beberapa generasi.

 

6 dari 7 halaman

5. Poon choi

Ini 5 Hidangan Populer Tahun Baru Imlek Serta Makna Simbolisnya
Perbesar
doc: Sophie Steiner/That's

Hidangan Kanton ini pertama kali dibuat di desa nelayan Hong Kong pada masa Dinasti Song (970-1279). Legenda mengatakan bahwa, untuk melayani Kaisar muda dan pasukannya yang melarikan diri ke Selatan selama pertempuran melawan pasukan Mongol yang menyerang, penduduk setempat mengumpulkan bahan-bahan terbaik yang tersedia dan memasak semuanya bersama-sama di wastafel kayu, karena selama masa perang tidak ada cukup panci konvensional dan panci.

Jadi poon choi ditemukan, biasanya disajikan di baskom kayu besar, porselen atau logam karena ukurannya dan konsumsi komunal.

Terdiri dari berbagai bahan seperti daging babi, sapi, domba, ayam, bebek, abalon, ginseng, sirip hiu, perut ikan, udang, kepiting, bakso, cumi-cumi, udang kering, kulit babi renyah, tahu dan lobak Cina, hidangan lezat ini adalah kombinasi unik yang disajikan setiap kali ada ritual, pernikahan, festival dan perayaan lainnya.

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓