Kecanduan Nugget Ayam Selama 15 Tahun, Remaja Ini Berhasil Sembuh Berkat Hipnoterapi

Oleh Liputan6dotcom pada 15 Des 2020, 20:00 WIB
Diperbarui 15 Des 2020, 20:00 WIB
Nugget Ayam
Perbesar
(Dilantha Dissanayake/ Caters News)

Liputan6.com, Jakarta Siapa yang suka makan nugget ayam? Tentu, sebagian besar anak kecil bahkan orang dewasa menyukai salah satu jenis makanan fast food ini. Tekstur luarnya yang renyah ditambah rasa gurih di dalamnya menjadi alasan orang-orang ketagihan untuk memakannya. Apalagi dicocol dengan saus sambal tentu terasa semakin lezat

Saking praktisnya, tak jarang ibu-ibu kerap kali memilih goreng nugget ayam untuk dijadikan menu bekal sekolah buah hatinya. Namun kbanyakan mengonsumsi makanan praktis itu, tentu akan membahayakan kesehatan karena kekurangan makanan berserat.

Seperti yang dialami seorang remaja berusia 19 tahun bernama Rebecca Giddins yang menganggap nugget ayam layaknya makanan pokoknya hingga dikonsumsi selama 15 tahun sejak dirinya berusia 4 tahun. 

 

 

 

 

2 dari 5 halaman

Sulit Mengonsumsi Makanan Lain

Nugget Ayam
Perbesar
(Dilantha Dissanayake/ Caters News)

Sebelum rasa candunya jatuh pada nugget ayam, saat usia balita Rebecca terlebih dahulu mengonsumsi yoghurt dan makanan lainNamun semenjak lidahnya mencicipi nugget dan keripik kentang, hal itu mulai menjebaknya. 

"Selama yang saya ingat, saya tercekik saat melihat makanan lain. Bahkan saya tidak bisa mengambilnya dan memasukkannya ke dalam mulut saya tanpa tersedak," ujar remaja asal Kettering, Northants.

Sejauh ini, rasa cintanya sedikit demi sedikit mulai luntur saat dirinya mulai menjalani praktik hipnoterapi yang dilakukan oleh seorang ahli hipnotis, Felix Economakis. 

3 dari 5 halaman

Praktik Hipnotis yang Dijalaninya

Nugget Ayam
Perbesar
(Dilantha Dissanayake/ Caters News)

Beberapa saat lalu Rebecca untuk pertama kalinya memberanikan diri mendatangi praktik hipnotis karena rasa penasaran.

"Saya skeptis tentang metode hipnosis dan sejauh ini, tampaknya telah membantu," kata Rebecca.

Secara perlahan-lahan, gadis yang merupakan pelatih senam itu telah mencoba makan buah, sayuran, sosis dan bahkan keju untuk pertama kalinya. Berkat metode penyembuhan ini, setidaknya dua makanan baru setiap hari telah Rebecca coba dan membawanya menuju ke tujuan agar bisa makan makanan sehat.

"Ini telah mempengaruhi saya sepanjang hidup, saya tidak pernah keluar untuk makan bersama teman-teman saya dan banyak orang tidak mengerti alasan saya tidak bisa makan makanan normal," tambahnya. 

 

4 dari 5 halaman

Peran Orangtuanya

Nugget Rebus Ayam Wortel
Perbesar
Ilustrasi Nugget Rebus Wortel Ayam Credit: freepik.com/topntp26

Ibu kandung Rebecca, Cheryl, mengaku senang dengan perubahan yang dialami purtinya. Wanita berusia 55 tahun itu akan mendukung secara penuh agar anaknya bisa layaknya seperti teman sebayanya yang bisa mengonsumsi makanan apapun tanpa menyakiti tenggorokan.

"Sudah sangat sulit selama bertahun-tahun, dia selalu menjadi orang yang tidak bisa makan di acara apapun," tutur ibunya. 

Dia merasa kasihan melihat anaknya yang terus-menerus membawa bekal sendiri saat putrinya berkumpul bersama teman-temannya. Jika dia ke restoran pun dia hanya memesan paket anak-anak yang berisi kumpulan nugget ayam. 

Cheryl, kini benar-benar harus memperhatikan Rebecca untuk melatih kerja otak dan mulutnya agar terbiasa dengan beragam tekstur dan citra rasa apapun. Dan dirinya tak lupa mengapresiasi kinerja ahli hipnotisnya selama masa pemulihan. 

Penulis:

Ignatia Ivani 

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓