Studi Terbaru: Orang yang Meninggal Akibat Covid-19 Punya Dua Kesamaan Ini

Oleh Sulung Lahitani pada 28 Agu 2020, 08:02 WIB
Diperbarui 28 Agu 2020, 10:44 WIB
[Bintang] Ilustrasi kanker paru-paru yang bikin komedian Budi Anduk meninggal
Perbesar
Ilustrasi kanker paru-paru yang bikin komedian Budi Anduk meninggal | Via: sapnuherbal.com

Liputan6.com, Jakarta Beberapa kondisi pada tubuh pasien dapat membuat kasus virus Corona lebih parah. Para peneliti masih mempelajari lebih lanjut tentang apa yang membuat virus mematikan bagi sebagian orang dan tidak mematikan bagi orang lain.

Sebuah studi baru, dari Imperial College London, telah membuat penemuan lain yang menunjukkan apa sebenarnya yang membunuh banyak pasien. Para peneliti menemukan bahwa kebanyakan orang yang meninggal karena COVID-19 memiliki dua kesamaan ini: kerusakan paru-paru dan pembekuan darah.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Studi yang dilakukan

Gambar ilustrasi Virus Corona COVID-19 ini diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Centers For Desease Control And Prevention (CDC). (AFP)
Perbesar
Gambar ilustrasi Virus Corona COVID-19 ini diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Centers For Desease Control And Prevention (CDC). (AFP)

Studi yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet Microbe, merinci 10 pemeriksaan post-mortem pada orang-orang yang dites positif COVID. Kesepuluh pasien ini menunjukkan tanda-tanda cedera paru-paru dan jaringan parut pada paru-paru, dan kesembilan pasien yang diperiksa untuk pembekuan darah memiliki setidaknya satu organ utamanya rusak.

Delapan pasien mengalami pembekuan darah di paru-paru mereka, sementara lima pasien mengalami pembekuan di jantung mereka, dan empat pasien menunjukkan tanda-tanda gumpalan di ginjal mereka. Penyakit menonjol lainnya pada pasien yang diteliti adalah penipisan sel kekebalan.

Rekan penulis studi tersebut Michael Osborn, MD, Dosen Senior Klinis Kehormatan di Imperial College London, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa studi tersebut mendukung "teori yang ada dari para peneliti dan dokter di bangsal bahwa cedera paru-paru, trombosis, dan penipisan sel kekebalan adalah yang paling banyak. Fitur menonjol pada kasus COVID-19 yang parah."

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Covid menyebabkan kerusakan ekstrem pada tubuh pasien

Ilustrasi Covid-19, virus corona
Perbesar
Ilustrasi Covid-19, virus corona. Kredit: Gerd Altmann via Pixabay

Tidak mengherankan jika COVID mendatangkan malapetaka pada paru-paru karena merupakan penyakit pernapasan. Tetapi semakin jelas tingkat kerusakan ekstrim yang dapat ditimbulkan virus pada organ vital ini, bahkan jika tidak menyebabkan kematian.

"Para peneliti telah menemukan bahwa jaringan parut jangka panjang pada paru-paru, yang dikenal sebagai fibrosis, dapat menjadi masalah, yang dapat menyebabkan berbagai tingkat gangguan pernapasan jangka panjang," kata Ari Bernstein, MD, penasihat Fruit Street Health and CovidMD, seperti dilaporkan oleh Bestlifeonline.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sistem kekebalan tubuh menyerang tubuh sendiri

Gambar ilustrasi ini dengan izin dari National Institutes of Health pada 27 Februari 2020. Menunjukkan mikroskopis elektron transmisi SARS-CoV-2 juga dikenal sebagai 2019-nCoV, virus yang menyebabkan Corona COVID-19. (AFP/National Institutes of Health).
Perbesar
Gambar ilustrasi ini dengan izin dari National Institutes of Health pada 27 Februari 2020. Menunjukkan mikroskopis elektron transmisi SARS-CoV-2 juga dikenal sebagai 2019-nCoV, virus yang menyebabkan Corona COVID-19. (AFP/National Institutes of Health).

Demikian pula, bahkan mereka yang selamat dari COVID-19 memiliki risiko tinggi mengalami pembekuan darah, yang dapat menyebabkan stroke atau serangan jantung. James Giordano, PhD, profesor Neurologi dan Biokimia di Pusat Medis Universitas Georgetown, mengatakan bahwa kasus COVID-19 yang parah memicu badai sitokin, yaitu ketika sistem kekebalan mulai menyerang sel-sel tubuh sendiri daripada virus.

"Sitokin tingkat tinggi ini dapat meningkatkan pembekuan darah," kata Giordano.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Perlu penelitian lebih lanjut

[Fimela] ilustrasi masker
Perbesar
masker untuk menghindari virus corona | pexels.com/@cottonbro

Para peneliti Imperial College di balik studi baru ini juga mengidentifikasi beberapa temuan yang lebih mengejutkan. Pada beberapa pasien, para peneliti menemukan pankreatitis (radang pankreas), cedera ginjal, perikarditis (radang perikardium), dan infeksi jamur sekunder.

Meski demikian, penemuan ini masih memerlukan "penyelidikan tambahan" agar para ahli dapat memahami sepenuhnya bagaimana masalah ini dikaitkan dengan COVID.

Namun, dengan pengetahuan baru yang diperoleh dari penelitian ini, penulis berharap para dokter lebih siap untuk menangani pasien COVID.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓