Selesai Jalani Isolasi COVID-19, Nenek 103 Tahun Wujudkan Keinginan Miliki Tato

Oleh Ade Nasihudin Al Ansori pada 12 Agu 2020, 21:00 WIB
Diperbarui 12 Agu 2020, 21:00 WIB
Tato
Perbesar
Ilustrasi tato (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta Pandemi COVID-19 mengharuskan orang lanjut usia untuk melakukan isolasi mandiri guna mencegah dirinya tertular virus tersebut.

Tentu saja diisolasi dalam waktu berbulan-bulan bukanlah hal yang mudah. Rasa jenuh dan stress tentu dirasakan oleh siapa saja yang mengalaminya.

Seorang nenek asal Michigan, Amerika Serikat (AS), bernama Dorothy Pollack mengalami hal serupa. Dia menghabiskan waktu berbulan-bulan diisolasi di panti jompo selama pandemi COVID-19.

Usai menjalani isolasi, Pollack tiba-tiba mengutarakan permintaannya yang mengagetkan beberapa orang. Di usia ke 103 ia ingin mendapatkan tato bergambar katak di lengannya.

“Ini sangat mengasyikkan karena bertahun-tahun lalu cucu saya ingin saya mendapatkan tato dan saya bilang tidak akan melakukannya,” kata Pollack mengutip New York Post, Selasa (11/8/2020).

Tato katak

Tato
Perbesar
Ilustrasi tato (iStockphoto)

“Tiba-tiba, saya memutuskan ingin memilikinya. Dan jika saya bisa, saya ingin gambar seekor katak, karena aku suka katak,” tambahnya sambil tertawa.

Seniman tato Ray Reasoner Jr mengatakan kepada CNN bahwa dia menganggap wanita tua itu sebagai seseorang yang pemberani.

“Aku bahkan tidak melihatnya meringis,”kata Reasoner, dari A.W.O.L. Custom Tatto.

Jadi pelanggan tertua

Kacau! Ibu Ini Paksa Anaknya yang Masih 3 Tahun di Tato
Perbesar
Ilustrasi tato. (via: istimewa)

“Dia sangat bersemangat. Itu adalah pengalaman yang luar biasa. Jika seseorang yang berusia lebih dari seabad menyuruh Anda melakukan sesuatu untuk mereka, Anda harus melakukannya.”

Hingga saat itu, Pollack adalah klien tertuanya, tambahnya. Sang cucu, Teresa Zavitz-Jones, mengatakan bahwa "COVID-19 memenjarakannya selama berbulan-bulan."

Keinginan lain

Ilustrasi motor matic | pexels.com
Perbesar
Ilustrasi motor matic | pexels.com

"Perawat di rumah mengatakan dia sangat tertekan dan kami harus mengeluarkannya. Kami tidak dapat melihatnya, jadi kami tidak tahu bagaimana dia sebenarnya. Dia sangat sulit mendengar jadi panggilan telepon tidak membantu," katanya.

Setelah tato, keinginan lainnya pun dilakukan oleh nenek itu. Tak kalah ekstrem, keinginan keduanya adalah mengendarai motor.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓