Waspada, 4 Gejala Virus Corona Ini Berujung Kematian

Oleh Sulung Lahitani pada 27 Jul 2020, 14:01 WIB
Diperbarui 27 Jul 2020, 14:01 WIB
Ilustrasi Covid-19, virus corona
Perbesar
Ilustrasi Covid-19, virus corona. Kredit: Gerd Altmann via Pixabay

Liputan6.com, Jakarta Kasus virus Corona dapat menyebabkan masalah kesehatan dalam jangka panjang, kegagalan kerja organ, dan bahkan kematian. Malahan, kondisi penyakit yang telah dimiliki seperti tekanan darah tinggi, penyakit jantung, dan diabetes, semuanya telah terbukti meningkatkan risiko kematian.

Ada banyak gejala yang disebabkan oleh virus Corona yang dapat memprediksi kemungkinan seseorang menjadi sakit parah. Beberapa masalah tersebut bisa saja tak Anda sadari.

Berikut ini 4 gejala virus Corona yang kemungkinan besar menyebabkan kematian. Melansir dari Bestlifeonline, ini dia.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

1. Gumpalan darah di kaki

Kaki Bengkak, Hati-Hati Empat Penyakit Ini
Perbesar
Kaki Bengkak, Hati-Hati Empat Penyakit Ini

Garry Gibbons, MD, direktur NIH's Heart, Lung, and Blood Institute memilih penggumpalan darah yang tak teratur sebagai salah satu komplikasi yang paling berpengaruh ke tubuh dari infeksi Covid-19. Itu juga menjadi yang paling mematikan.

Sebuah studi pada bulan Juli 2020 yang diterbitkan dalam jurnal Radiology mengungkapkan bahwa 38 persen subjek penelitian dengan virus Corona yang mengalami pembekuan darah di kaki mereka meninggal.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

2. Ruam seperti jaring-jaring

Hati-hati Kondisi Stres Akibatkan Ruam Kulit!
Perbesar
Rasa gatal pada kulit yang mengakibatkan permukaan kulit seperti bengkak atau ruam ternyata dapat terjadi akibat kondisi stres

Walaupun ada banyak gejala dermatologis dari virus Corona yang tak selalu memprediksi hasil yang ekstrem - mulai dari ruam mulut hingga ruam yang menyerupai campak pada kulit - ruam yang seperti jaring bisa menyebabkan masalah serius.

Dalam Journal of American Academy of Dermatology (JAAD), ruam yang disebut Retiform purpura hanya ditemukan pada pasien Covid-19 yang sakit kritis. Kondisi ini juga dikaitkan dengan kematian pada 27 persen pasien virus Corona yang diteliti.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

3. Gula darah tinggi

Penyakit yang Bisa Muncul Setelah Lebaran
Perbesar
Kadar Gula Darah / Sumber: iStockphoto

Menurut sebuah penelitian pada April 2020 yang diterbitkan dalam Journal of Infection, diabetes telah diidentifikasi sebagai faktor prediktif untuk komplikasi serius dalam banyak kasus virus Corona. Pasien virus Corona dengan diabetes yang sudah mereka miliki hampir empat kali lebih mungkin meninggal daripada mereka yang tak memiliki kondisi tersebut.

Namun, bahkan di antara pasien tanpa diabetes, gula darah tinggi adalah prediktor signifikan kematian. Sebuah studi pada April 2020 yang diterbitkan dalam Journal of Infection menemukan bahwa pasein virus Corona tanpa diabetes yang gula darahnya meningkat secara signifikan, risiko kematiannya meningkat hampir dua kali lipat dibanding pasien Covid lainnya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

4. Demam tinggi

Ilustrasi Sakit Flu dan Demam
Perbesar
Ilustrasi Sakit Flu dan Demam (iStockphoto)

Demam adalah gejala yang biasa dilaporkan bahkan dalam kasus virus Corona yang ringan. Namun, ketika suhu meningkat melewati titik tertentu, mereka cenderung menjadi fatal.

Sebuah studi Juni 2020 yang diterbitkan dalam Critical Care mengungkapkan bahwa pasien Covid dengan suhu tubuh maksimum 40 derajat Celcius memiliki risiko kematian 42 persen.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya