Renovasi Rumah, Netizen Ini Temukan Piringan Hitam Terkubur dalam Tanah

Oleh Liputan6dotcom pada 11 Okt 2019, 09:00 WIB
Diperbarui 13 Okt 2019, 03:13 WIB
twitter @howtodressvvell

Liputan6.com, Jakarta - Rumah dapat menjadi tempat menyimpan barang-barang. Terkadang, beberapa barang yang disimpan terlalu lama dapat dilupakan oleh pemiliknya. Setelah waktu yang lama mungkin barang tersebut dapat ditemukan lagi dan menjadi kenangan yang berharga bagi pemiliknya.

Akun twitter @howtodressvvell menceritakan pengalamannya yang unik. Ia mengaku menemukan sebuah piringan hitam atau vinyl yang tertanam di dalam tanah. Cuitannya itu diunggah pada Selasa (8/10/2019) dan mendapatkan lebih dari 15 ribu likes.

2 of 5

Renovasi Rumah

twitter @howtodressvvell
twitter @howtodressvvell

Ia mengatakan bahwa rumahnya sedang direnovasi, dan tanpa sengaja kuli bangunan yang merenovasi rumahnya menemukan sebuah tempat vinyl. Tempat vinyl itu menyerupai kaleng biskuit bundar yang kotor karena terkena tanah.

 

kuli bangunan nemuin vinyl di rumah w yg lg direnov” cuit akun @howtodressvvell.

twitter @howtodressvvell
twitter @howtodressvvell
3 of 5

Masih Berfungsi

Tak disangka, ternyata vinyl tersebut masih dapat berfungsi. Ia kemudian mengunggah lagu yang dimainkan oleh piringan hitam tersebut yang telah diubahnya menjadi bentuk video.

ada yg tau ini lagu siapa?” tanya akun @howtodressvvell.

4 of 5

Netizen Penasaran

Beberapa netizen yang membaca tweet tersebut justru penasaran dengan kaleng yang masih terlihat bersih dan tidak berkarat.

Tanahnya pasti kering, dan kalengnya belum ditanam lama. Kalengnya kaleng logam tipis, pasti habis karatan kalo ditaruh di luar rumah. Belum lagi isinya masih bersih sekali. Ah, ini pasti belum ditanam lama.” - @Mentimoen

Etapi kalau udah kependem lama, kok kalengnya ga berkarat ya ?” - @AnomArban

twitter @Hendralle
twitter @Hendralle

Bahkan akun twitter @Hendralle melakukan investigasi kecil melalui foto yang diunggah. Ia menyelidiki ciri-ciri dari kaleng tersebut dan menebak bahwa kaleng tersebut adalah kaleng biskuit Jacobsen’s Bakery tahun 1867 yang langka.

Wah mba, saya malah lebi tertarik sama kalengnya, soalnya langka tuh (edisi yg lawas” ujar akun twitter @Hendralle.

 

twitter @Hendralle
twitter @Hendralle

Penulis:

Timothy Juliano

Universitas Multimedia Nusantara

5 of 5

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by