3 Tempat Wisata Ini Terlarang Bagi Wanita, Ada Indonesia Juga

Oleh Liputan6dotcom pada 26 Sep 2019, 12:00 WIB
Diperbarui 26 Sep 2019, 12:00 WIB
Ilustrasi tempat wisata
Perbesar
Sumber : Google

Liputan6.com, Jakarta - Pada hari libur, kebanyakan dari kita akan berkunjung ke tempat wisata. Tempat wisata seringkali kita jadikan sebagai tempat untuk menghibur diri dan melepas penat.

Di beberapa negara ada beberapa tempat wisata yang memiliki larangan yang cukup unik. Larangan tersebut yakni pengunjung wanita dilarang untuk masuk ke dalam tempat wisata tersebut.

 

Berikut tempat-tempat wisata tersebut, salah satunya di Indonesia:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini :


1. Gunung Omine, Jepang

Ilustrasi gunung omine
Perbesar
Sumber :Soranews24

Bagi umat Shinto, Gunung Omine dianggap suci dan tidak bisa sembarangan orang untuk masuk ke dalamnya termasuk wanita. Yang dimaksudkan bukan untuk ke seluruhan gunung tersebut, tetapi ada daerah bernama Nara yang tidak boleh dimasuki wanita. 


2. Pantai Pandawa, Bali

Liputan 6 default 2
Perbesar
Ilustraasi foto Liputan6

Untuk Pantai Pandawa sendiri memiliki larangan bahwa wanita yang sedang dalam keadaan 'haid' tidak boleh masuk ke dalam pantai karena dianggap dalam masa 'kotor'.

Dilarangnya wanita yang sedang dalam masa 'haid' untuk masuk ke dalam Pantai Pandawa ini karena pantai ini sering mengadakan upacara keagamaan.

Para wanita yang dalam masa 'haid' masih bisa loh untuk menikmati Pantai Pandawa ini, namun hanya di bibir pantai saja, tidak boleh masuk ke dalam air.


3. Stadion Sepak Bola, Iran

Ilustrasi supporter sepak bola
Perbesar
Sumber : Alaraby.co.uk

Jika biasanya stadion sepak bola bebas diisi oleh para pria dan wanita, lain halnya stadion sepak bola yang berada di Iran ini. Sejak revolusi Islam pada tahun 1979, pria dan wanita dilarang menghadiri pertandingan bersama-sama sekalipun itu pertandingan sepak bola.

Peraturan tersebut tentu saja menuai banyak protes di negara Iran, hingga akhirnya peraturan itu sedikit melonggar yaitu para wanita masih diperbolehkan masuk meski dalam jumlah yang dibatasi.

 

 

Penulis : Natania Longdong

Universitas Esa Unggul

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya