Sembarangan Beri Tebengan, Nyawa Wanita Cantik Melayang

Oleh Alexander Lumbantobing pada 17 Mei 2018, 19:30 WIB
Diperbarui 19 Mei 2018, 19:13 WIB
Kalau kurang waspada, risiko pertemuan dengan orang tak dikenal bahkan sampai menghilangkan nyawa.

Liputan6.com, Jakarta - Segala interaksi dengan orang tak dikenal mengandung risiko, termasuk pertemuan yang dipermudah dengan teknologi. Kalau kurang waspada, risiko bahkan sampai menghilangkan nyawa.

Apalagi saat ini makin banyak aplikasi dan media sosial untuk berbagi kegiatan sosial, kendaraan dan makanan. Dan yang sekarang familiar ini adalah aplikasi nebeng yang memungkinkan kamu untuk menumpang kendaraan orang lain melalui sekali sentuh saja.

Tetapi, ternyata aplikasi tersebut juga memiliki risiko yang bisa memakan korban. Sebuah kasus yang terjadi di Rusia ini sangat menghebohkan publik, selain berakhir tragis korban dari kasus ini juga seorang gadis belia.

 

Angelina Litvinenko
Gadis ini bernasib malang setelah memberikan tumpangan kepada orang yang salah. (Sumber Brilio.net)

Dikutip dari The Sun, Selasa (15/5) seorang pelajar bernama Angelina Litvinenko yang masih berusia 18 tahun ini harus kehilangan nyawanya dengan cara yang begitu mengenaskan. Saat perjalanan pulang dari sekolah, Litvinenko memberikan tumpangan kepada dua lelaki tak dikenal lewat sebuah aplikasi nebeng.

Sesaat sebelum pulang, Litvinenko menelepon ibunya dan mengabarkan akan sampai dalam beberapa jam jika jalanan tidak macet. Tetapi, ditunggu oleh sang ibu hingga tengah malam Litvinenko tidak kunjung pulang dan sang ibu melaporkan anaknya ke kepolisian setempat.

 

2 dari 2 halaman

Selanjutnya

Kendaraan milik Angelina Litvinenko
Kendaraan milik Angelina Litvinenko yang dipergunakan untuk memberikan tumpangan. (Sumber Brilio.net)

Dua hari kemudian jasad Litvinenko ditemukan di daerah Krasnoturansk yang berjarak sekitar 5 kilometer dari tempatnya berangkat. Dua pria yang tidak disebutkan namanya ini menyiksa dan mencuri mobil Litvinenko dan membawanya kabur, tetapi mereka lupa untuk mematikan GPS dan polisi akhirnya menemukan mereka.

Salah satu tersangka pembunuhan Angelina Litvinenko.
Salah satu tersangka pembunuhan Angelina Litvinenko. (Sumber Brilio.net)

Saat ditemukan jasad Litvinenko tangannya sudah putus dan tidak ditemukan potongannya. Ternyata dua pria ini dengan sengaja menjepitkan tangan Litvinenko di pintu mobil dengan alasan agar ia tak kabur dan melapor polisi. Jadi, kisah ini menjadi peringatan bagi para pengendara jasa aplikasi angkutan.

Reporter:

Eko Wahyu Putradinata

Sumber: Brilio.net

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓