4 Sambaran Petir Paling Parah, Jatuh Korban hingga Ratusan Orang

Oleh Liputan6.com pada 29 Apr 2018, 13:00 WIB
Ilustrasi petir

Liputan6.com, Jakarta Mendengar suara fenomena alam ini pasti bikin banyak orang takut dan begidik. Petir muncul ketika akan terjadi badai atau hujan. Keberadaannya juga biasa menyambar tempat-tempat yang tinggi. Bukan jadi hal yang aneh jika gedung pencakar langit kerap menggunakan tiang runcing sebagai penangkal petir.

Meski sering menyambar tempat yang tinggi, petir juga bisa menyambar manusia. Arus listrik yang kuat dari petir mampu membuat orang meninggal dengan luka bakar yang parah dengan seketika dalam hitungan detik.

Umumnya, fenomena alam ini jarang mengakibatkan banyak korban. Tapi ada kasus petir mematikan banyak orang dalam sepanjang sejarah. Kira-kira kapan saja kasus itu terjadi.

Dirangkum dari berbagai sumber berikut merupakan kasus petir yang menelan ratusan korban.

2 of 5

1. Ratusan rusa tewas bersamaan tersambar petir

4 Sambaran Petir Paling Parah Menyebabkan Korban Hingga Ratusan
Petir mengakibatkan ratusan rusa tewas

Sebanyak 323 rusa kutub di Hardangervidda, sebelah utara Norwegia, mati karena disambar petir. Wilayah Hardangervidda dikenal sebagai taman nasional terluas di Eropa tempat 10 ribu lebih rusa kutub liar hidup.

Menurut petugas dari Badan Lingkungan Norwegia, Kjartan Knutsen, saat badai hebat terjadi, ratusan hewan tersebut sedang berkumpul, dan semua rusa itu tersambar petir.

Menurut Guinness Book of World Records yang dikutip dari The Verge, serangan petir paling mematikan yang menewaskan hewan ternak terjadi pada tahun 2005, 68 sapi tewas tersambar petir di Australia, menurut Guinness Book of World Records.

3 of 5

2. Tim sepak bola di Kongo tewas tersambar petir saat memulai pertandingan

4 Sambaran Petir Paling Parah Menyebabkan Korban Hingga Ratusan
Tim sepak bola di Kongo tewas akibat petir

Pemain sepak bola di Republik Demokratik Kongo tewas tersambar petir. Menurut surat kabar harian L'Avenir di Kinshasa, ibu kota Kongo, kilat itu menewaskan 11 pemain sepak bola yang berusia antara 20 dan 35 tahun saat pertandingan dimulai.

Lalu 30 orang lainnya mengalami luka bakar pada pertandingan sepak bola di akhir pekan, di provinsi Kasai timur. Mereka memulai pertandingan saat badai petir terjadi. "Para pemain sepak bola dari Basanga (tim tuan rumah) ingin tahu keluar dari malapetaka ini tanpa cedera," kata L'Avenir.

4 of 5

3. 3.000 Orang tewas terbakar oleh amunisi yang tersambar petir

Tersambar Badai Petir Massal di Gunung, 11 Tewas
Ilustrasi petir. (Toronto Sun)

Serangan kilat di Brescia, Italia, menewaskan 3.000 orang pada tahun 1769. Saat itu masyarakat menyembunyikan lebih dari 200.000 bahan peledak di Gereja San Nazaro. Lalu sambaran petir menyambar bahan peledak itu, dan menewaskan 3.000 orang dan sebagian kota hangus terbakar.

Semenjak kejadian tersebut, Benjamin Franklin langsung menyarankan agar pemerintah Eropa memberikan cara-cara melindungi diri dari petir untuk toko-toko amunisi Brescia.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa Benjamin Franklin aktif menyarankan pemerintah Eropa tentang prinsip-prinsip perlindungan petir untuk toko-toko amunisi setelah tragedi di Brescia. Dia juga menyarankan membuat batang-batang tajam dan runcing di atas bangunan.

5 of 5

4. Petir sambar bubuk mesiu yang mengakibatkan 300 orang tewas

Petir
Ilustrasi Petir (AFP PHOTO / HECTOR RETAMAL)

Petir menghantam pabrik mesiu di negara kecil Luksemburg di Eropa pada tahun 1807. Sambaran petir ini menyebabkan ledakan besar hingga menewaskan lebih dari 300 orang. Saat itu Luksemburg diduduki oleh tentara Napoleon. Diktator Perancis menggunakan negara itu untuk menyimpan senjata dan amunisi. Banyak bunker bawah tanah dibangun untuk menyimpan senjata-senjata tersebut.

Di Kirchberg, sebuah benteng yang dibangun pada tahun 1732 digunakan sebagai gudang persenjataan. Ketika petir menyambar gudang tersebut, amunisi yang tersimpan di sana langsung meledak dengan daya yang kuat. Dua blok kota seluruhnya rusak karena ledakan.

Reporter

Fellyanda Suci Agiesta

Sumber: Merdeka.com

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

 

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait