Happiness Festival, Festival Perayaan Gerakan Kebahagiaan Global

Oleh Sulung Lahitani pada 02 Apr 2018, 15:46 WIB
Happiness Festival, Festival Perayaan Gerakan Kebahagiaan Global

Liputan6.com, Jakarta Happiness Festival secara resmi dibuka oleh Mari Elka Pangestu di Taman Menteng. Pada hari Sabtu dan Minggu, 31 Maret-01 April 2018, publik diundang untuk belajar lebih dalam mempraktikkan ‘tiga cara untuk bahagia’, yaitu terjaganya harmoni antara manusia dengan sesama, lingkungan dan spiritual.

“Happiness Festival hadir untuk memperkenalkan tiga cara untuk bahagia. Kami percaya bahwa akar permasalahan yang dihadapi oleh negara kita, seperti kemiskinan, kelaparan, polusi hingga ketidaksetaraan dapat berangsur-angsur dibenahi jika kita sebagai warga negara dapat membantu pemerintah menjaga harmoni antar manusia, lingkungan dan spiritual. Happiness Festival memperkenalkan banyak aksi riil yang mudah untuk dilakukan dalam menjaga harmoni dengan ketiga elemen ini dan jika kita konsisten dalam melakukannya, akan membawa perubahan besar,” ungkap Mari Elka Pangestu, President United in Diversity.

Dalam hal menjaga harmoni antar sesama manusia, diadakan serangkaian dialog tentang kesetaraan dan kedermawanan yang melibatkan sociopreneur muda yang bertajuk ‘Better Biz Better World’, ‘Good Deeds: Happy Volunteering’ dan ‘The Women Role to Make Happier Society’. Kesadaran untuk menjaga harmoni dengan lingkungan ditekankan lewat dialog ‘Zero Waste Living is The Future’, ‘Sustainable Food Consumption’ serta ‘Responsible Pet: Be Happy with Pets’.

Tak hanya itu, publik pun diberikan edukasi untuk menjaga harmoni dengan diri sendiri secara spiritual lewat ‘Sweet and Toxic Success’ dan ‘Happiness Inside’. ‘Tiga cara untuk bahagia’ ini secara global dikenal sebagai Happiness Sustainable Development Goals Pyramid atau Kebahagiaan Piramida SDG yang berakar dari Sustainable Development Goals (SDGs) atau Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB).

 

2 of 2

Selanjutnya

Happiness Festival, Festival Perayaan Gerakan Kebahagiaan Global
Happiness Festival hadir untuk memperkenalkan tiga cara untuk bahagia.

Dicetuskan oleh PBB pada 2015 dan diadopsi oleh 193 negara, TPB adalah sebuah ajakan universal untuk mewujudkan dunia yang lebih bahagia dengan memberantas kemiskinan, melindungi bumi dan memastikan semua orang hidup damai dan sejahtera.

“Moto dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan adalah tidak akan ada seorang pun yang terlewatkan. Jadi, dalam mewujudkan kebahagiaan bagi 260 juta rakyat Indonesia, pemerintah tidak bisa bekerja sendiri. Pemerintah membutuhkan bantuan dari sektor privat, akademisi, organisasi masyarakat dan para masyarakat. Bagi negara Indonesia, kebahagiaan itu erat kaitannya dengan hidup bersama-sama di bumi pertiwi dengan harmonis ditengah keberagaman budaya dan kepercayaan. Hal inilah yang dapat kita pelajari dan praktikkan bersama lewat Happiness Festival,” ujar Cokorda Dewi, Executive Vice President United in Diversity.

Selain dialog, terdapat workshop tentang pengolahan sampah, membuat natural lip balm dan home remedy serta praktik langsung tentang sustainable fashion. Selama acara berlangsung, juga diadakan piknik yang bertema ‘Zero Waste Picnic’.

Happiness Festival dihadiri oleh para pemimpin seperti: Marzuki Usman, Aristides Katoppo dan Gde Ardika; pemimpin dari sektor privat: Catharina Widjaja, Maria Dewantini Dwianto, Gracia Danarti, Vikra Ijas, Leonard Theosabrata; figure publik dan para ahli: Reza Gunawan, Ade Rai, Eva Celia, Andien, White Shoes and the Couples Company dan masih banyak lagi.

Happiness Festival ini juga didukung oleh Wall’s, Gajah Tunggal, ASTRA, BRIZZI, Genki Sushi, PAUL, PLN, Blue Bird, Softex Indonesia, Softex Daun Sirih, MAP, SOGO, Kemenpar, PUPR, Jamba Juice, Krispy Kreme Doughnuts, Burgreens, Evoware, Avani, Foodhall dan OI.

Lanjutkan Membaca ↓