Ciptakan Aplikasi untuk Difabel, UGM Sabet Awards di Bangkok

Oleh Mulyono Sri Hutomo pada 08 Nov 2016, 08:30 WIB
Diperbarui 08 Nov 2016, 08:30 WIB
Tim UGM Juara 1 Kompetisi Ideation Challenge Asia-Pacific
Perbesar
Tim UGM Juara 1 Kompetisi Ideation Challenge Asia-Pacific. Foto: HUmas UGM

Liputan6.com, Jakarta Kemajuan teknologi informasi belakangan ini tak terelakkan lagi. Hampir semua orang dengan segala lapisan mempunyai gawai untuk berkomunikasi agar lebih mudah mengakses informasi. Dalam gawai tentunya terdapat banyak aplikasi yang dapat diunduh dari playstore. Namun masih jarang ditemukan aplikasi untuk para penyandang disabilitas, khususnya pada Playstore Android.

Dilansir dari laman ugm.ac.id, tiga mahasiswa Teknologi Informasi Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada (UGM) mengembangkan aplikasi untuk membantu penyandang disabilitas. Aplikasi yang dinamakan Discover ini dirancang untuk memudahkan difabel dalam beraktivitas, khususnya saat memakai layanan publik. Melalui aplikasi ini mereka dapat mengetahui tempat, layanan, serta fasilitas publik yang ramah difabel dengan memanfaatkan informasi pemetaan yang ditampilkan.

“Discover ini merupakan platform berbasis android yang dapat memetakan dan meningkatkan layanan publik bagi difabel dengan pengumpulan data berbasis massa,” kata Andreas Gandhi, di Fakultas Teknik UGM.

Kreator aplikasi ini antara lain Andreas Gandhi Hendra Pratama, Ricky Julianjatsono, serta Fajri Nurwanto. Pengembangan Discover diharapkan mampu menjadi salah satu solusi permasalahan keberlanjutan kota dan komunitas dalam mewujudkan kota-kota serta pemukiman yang inklusif, berkualitas, aman, berketahanan dan berkelanjutan, khususnya bagi masyarakat berkebutuhan khusus.

“Aplikasi ini diharapkan bisa ikut membantu mengatasi persoalan bangsa terutama dalam mewujudkan kota yang berkelanjutan dan inklusif bagi semuanya,” harapnya.

Aplikasi Discover berhasil membawa ketiga mahasiswa muda ini meraih juara pertama dalam kompetisi Ideation Challenge Asia-Pacific 2016 di Bangkok, Thailand. Dalam kompetisi yang diadakan oleh United National Development Programme Regional (UNDP) Asia-Pasifik, tim Discover berhasil menyisihkan 11 tim lain dari berbagai negara di kawasan Asia Pasifik. 

Simak kelanjutan artikel dengan mengeklik tautan berikut ini.

**Ingin berbagi informasi dari dan untuk kita di Citizen6? Caranya bisa dibaca di sini.

**Ingin berdiskusi tentang topik-topik menarik lainnya yang sedang populer: Misteri Lima Lukisan Hantu, Konon Ada yang di Indonesia. Yuk, berbagi di Forum Liputan6.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya