Cek Fakta: Tidak Terbukti Moderna Membuat Covid-19

Oleh Pebrianto Eko Wicaksono pada 06 Mei 2022, 12:00 WIB
Diperbarui 06 Mei 2022, 12:00 WIB
Cek Fakta Liputan6.com menelusuri klaim Moderna membuat Covid-19
Perbesar
Penelusuran klaim Moderna membuat Covid-19

Liputan6.com, Jakarta- Cek Fakta Liputan6.com mendapati klaim Moderna membuat Covid-19. Informasi tersebut diunggah salah satu akun Facebook, pada 19 Maret 2022.

Klaim Moderna membuat Covid-19 berupa tulisan yang mencantumkan tautan situs The Expose News sebagai berikut.

"💥 Bukti lengkap Moderna membuat Covid-19💥

https://dailyexpose.uk/.../exhaustive-proof-moderna-made.../@inapatriot

Covid-19 adalah virus buatan manusia, dan Moderna Inc., perusahaan farmasi dan bioteknologi Amerika yang telah menghasilkan miliaran dolar melalui penjualan injeksi Covid-19 eksperimental, bertanggung jawab untuk menciptakannya. Tidak percaya kami? Kemudian baca bukti lengkap di bawah ini dan periksa sendiri.

Via: The Expose News"

Benarkah klaim Moderna membuat Covid-19? Simak hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Penelusuran Fakta

Cek Fakta Liputan6.com menelusuri klaim Moderna membuat Covid-19 menggunakan Google Search dengan kata kunci 'Exhaustive proof Moderna made Covid-19'.

Penelusuran mengarah pada artikel berjudul "Scientific paper does not prove Moderna 'created' coronavirus" yang dimuat situs factcheck.afp.com, pada 25 Maret 2022.

Dalam situs factcheck.afp.com, Profesor imunobiologi Sekolah Kedokteran Yale, Craig Wilen, menolak keabsahan naskah yang diterbitkan di Frontiers in Virology, dengan mengatakan: "'Studi' dan 'hipotesis' ini benar-benar sampah dan lebih mirip dengan teori konspirasi dari pada bukti atau penelitian."

Mengingat genom SARS-CoV-2 memiliki panjang sekitar 30.000 nukleotida, Wilen mengatakan bahwa "gagasan bahwa urutan 19-nukleotida tumpang tindih membuktikan apa pun adalah omong kosong."

Dokter juga membatalkan gagasan bahwa perusahaan masa kini dapat menyusun seluruh genom, seperti yang diklaim oleh artikel Expose. "Ilmuwan sama sekali tidak mampu menciptakan spesies virus baru dari awal bahkan jika itu tujuannya," katanya.

Scott Kenney, seorang profesor virologi di Ohio State University College of Veterinary Medicine, mengatakan kemungkinan Moderna telah menciptakan virus "jauh lebih kecil" dari pada kemungkinan bahwa kecocokan terjadi secara alami.

Mengacu pada genom Covid-19 dan urutan yang dipatenkan Moderna, dia berkata: "Usaha penulis untuk menghubungkan kedua subjek cukup meragukan."

Baik Kenney dan Carlos Romero, seorang profesor di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Florida yang meneliti virus, berpikir bahwa kemungkinan kecocokan 19-nukleotida yang terjadi secara alami salah perhitungan dalam penelitian ini.

"Informasi itu saya anggap tidak dapat diandalkan," kata Romero, seraya menambahkan bahwa "tidak masuk akal" untuk menyimpulkan bahwa Moderna mengarang virus corona berdasarkan bukti yang disajikan.

"Itu tidak masuk akal," katanya.

Proses peninjauan sejawat "Frontiers in Virology," jurnal yang menerbitkan makalah tersebut, adalah publikasi peer-review. Situs webnya mengatakan bahwa "tinjauan sejawat ditangani oleh peneliti dan cendekiawan aktif, ditunjuk dengan hati-hati untuk Dewan Editorial kami sesuai dengan kriteria keunggulan yang ketat, dan yang mengesahkan keakuratan dan validitas penelitian dengan nama mereka pada artikel yang diterbitkan."

Hanya satu ilmuwan, seorang peneliti veteriner di China, yang terdaftar sebagai pengulas naskah, suatu hal yang dicatat sebagai hal yang tidak biasa oleh Yale's Wilen. “Hampir semua paper memiliki tiga reviewer sehingga aneh jika paper ini memang hanya memiliki satu reviewer,” ujarnya.

Kenney setuju, dengan mengatakan bahwa meskipun bervariasi menurut jurnal, sebagian besar mengirim manuskrip ke dua atau tiga ahli lapangan dan "berdasarkan ulasan mereka dan penilaian terbaik editor, naskah itu direvisi, ditolak, atau diterima."

Dia membantah temuan penelitian tersebut, dengan mengatakan: "Bagi saya ada lubang yang jelas dan potensi bias dalam data dan diskusi serta klaim yang terkait dengan Moderna tampaknya merupakan upaya yang buruk untuk membuat sensasi penelitian yang meragukan ini. Sayangnya, setiap penelitian yang disajikan dengan cara ini. akan disalah artikan lebih lanjut dan disebarkan oleh sumber dan kelompok media arus utama yang memiliki agenda lain."

"Sebagai ilmuwan, kami memiliki kewajiban untuk menyadari efek hilir dari penelitian kami kepada khalayak publik, dan tidak memiliki motif tersembunyi yang dibangun dalam diskusi kami,"


Kesimpulan

Hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com, klaim Moderna membuat Covid-19 tidak terbukti.

Tiga ilmuan telah membatah klaim penelitian Moderna membuat Covid-19 sebab hasil penelitian yang dijadikan sumber klaim tidak menunjukan bukti kuat.

 

banner cek fakta unproven
Perbesar
Hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com, klaim Moderna membuat Covid-19 tidak terbukti.

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Melawan hoaks sama saja melawan pembodohan. Itu yang mendasari kami membuat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018 dan hingga kini aktif memberikan literasi media pada masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com bergabung dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan menjadi patner Facebook. Kami juga bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerja sama dengan pihak manapun, tak akan mempengaruhi independensi kami.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Ingin lebih cepat mendapat jawaban? Hubungi Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik tautan berikut ini.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya