6 Hoaks Seputar Ibadah Haji, Simak Faktanya

Oleh Pebrianto Eko Wicaksono pada 15 Jun 2021, 13:00 WIB
Diperbarui 15 Jun 2021, 13:00 WIB
Riwayat Hajar Aswad
Perbesar
Ilustrasi Ibadah Haji Credit: shutterstock.com

Liputan6.com, Jakarta- Penundaan kembali keberangkatan jemaah haji Indonesia menuai beragam reaksi, sejumlah informasi tentang keputusan pemerintah tersebut pun beredar di media sosial. Namun, kita perlu mewaspadainya agar tidak percaya pada informasi hoaks.

Cek Fakta Liputan6.com pun telah menelusuri sejumlah informasi seputar ibadah haji, hasilnya sebagian informasi terbukti hoaks.

Berikut hoaks seputar ibadah haji

1. Arab Saudi Tolak Berikan Kuota Haji 2021 untuk RI

Cek Fakta Liputan6.com mendapati klaim Arab Saudi menolak memberi kuota haji 2021 untuk Indonesia. Klaim tersebut diunggah akun Facebook Dhien Doank, pada 4 Juni 2021.

Unggahan tersebut berupa rangkaian foto tangkapan layar enam artikel media online terkait pelaksanaan ibadah haji 2021.

Kemudian foto tersebut diberi keterangan sebagai berikut:

"Harusnya sebagai menteri agama Yaqut menjadi menteri yang terdepan dalam kejujuran, tapi apa yang terjadi, pemerintah Arab Saudi menolak memberikan kuota haji pada RI, dia sebarkan kebohongan busuk dengan mengatakan Indonesia tidak memberangkatkan haji demi keselamatan jamaah".

Benarkah klaim Arab Saudi menolak memberi kuota haji 2021 untuk Indonesia? Simak penelusuran Cek Fakta Liputan6.com.

Hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com, klaim Arab Saudi menolak memberi kuota haji 2021 untuk Indonesia tidak benar.

Arab Saudi belum mengeluarkan instruksi apapun berkaitan dengan pelaksanaan haji tahun ini, sampai artikel ini diturunkan.

 

2.  Foto Pria 91 Tahun dan Istrinya yang Gagal Ibadah Haji

 

Cek Fakta Liputan6.com menelusuri klaim foto pria 91 tahun dan istri gagal ibadah haji

 Cek Fakta Liputan6.com mendapati foto yang diklaim pria 91 tahun dan istrik gagal ibadah haji. Foto tersebut diunggah akun Facebook Arifin Dwi Cahyono, pada 8 Juni 2021.

Foto pria 91 tahun dan istri gagal ibadah haji menampilkan sorang lelaki dan perempuan yang telihat sudah lanjut usia sedang menunjukan KTP.

Dalam foto tersebut terdapat keterangan sebagai berikut:

"Kisah haru

Pria 91 thn menabung selama 30 thn agar bisa berhaji dengan istri...

Akhirnya cuma bisa menangis karena gagal haji"

Benarkah klaim foto pria 91 tahun dan istri gagal ibadah haji? Simak penelusuran Cek Fakta Liputan6.com.

Hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com, klaim foto pria 91 tahun dan istri gagal ibadah haji tidak benar.

Dua orang lansia dalam foto tersebut justru telah menunaikan ibadah haji pada 2018.

 

3. Video Pernyataan Ma'ruf Amin Dikaitkan dengan Peniadaan Keberangkatan Haji 2021

Cek Fakta Liputan6.com mendapat klaim video Ma'ruf Amin tentang penggunaan dana haji untuk infrastruktur terkait dengan peniadaan keberangkatan ibadah haji 2021.

Klaim video Ma'ruf Amin tentang penggunaan dana haji untuk infrastruktur terkait dengan peniadaan keberangkatan ibadah haji 2021 tersebut diunggah akun Facebook Dunia Davinci, pada 6 Juni 2021.Dalam video tersebut menayangkan Ma'ruf Amin sedang diwawancarai awak media yang membicarakan dana haji.

Berikut transkrip pembicaraan Ma'ruf Amin dalam video tersebut:

"Digunakan untuk SUKUK, SUKUK itu Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) dan itu sudah mendapatkan fatwa dari dewan syariah nasional Majelis Ulama Indonesia dan saya sudah tandatangani itu untuk kepentingan infrastruktur dan lain-lain.

Justru dana haji itu harus digunakan pada proyek-proyek yang aman, yang misalnya itu penggunanya itu pemerintah, seperti misalnya jalan, lapangan terbang, kemudian juga pelabuhan atau nanti ada skema syariahnya ada dan sudah ada. Jadi saya kira begitu karena si jamaah haji sudah memberikan kuasa pada pihak pemerintah kementerian agama untuk dikelola."

Video tersebut diberi keterangan sebagai berikut:

"Ma'ruf Amin : Saya yang Tanda Tangani Fatwa MUI Soal DANA HAJI untuk PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR !!!Selasa, 1 Agustus 2017Sumber : Berita Satuhttps://wartakota.tribunnews.com/.../maruf-amin-saya-yang...#IbadahHaji2021 #TidakDiselenggarakan#MarufAmin #TandaTangan #FatwaMUI #DanaHaji #PembangunanInfrastruktur"

Benarkah klaim video Ma'ruf Amin tentang penggunaan dana haji untuk infrastruktur terkait dengan peniadaan keberangkatan ibadah haji 2021? Simak penelusuran Cek Fakta Liputan6.com.

Hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com, klaim video Ma'ruf Amin tentang penggunaan dana haji untuk infrastruktur terkait dengan peniadaan keberangkatan ibadah haji 2021 tidak benar.

Video tersebut terjadi pada 2017 sebelum Ma'ruf Amien menjabat sebagai Wakli Presiden dan tidak terkait dengan peniadaan keberangkatan haji 2021.

 

 

 

Berikutnya

4. BPKH Sebut Jemaah Tarik Dana Haji Terancam Tidak Bisa Berhaji Seumur Hidup

Kabar tentang Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) menyebut bahwa jemaah haji yang menarik dana haji tidak bisa berhaji seumur hidup beredar di media sosial. Kabar tersebut disebarkan akun Facebook Syemil pada 9 Juni 2021.

Akun Facebook Syemil mengunggah gambar tangkapan layar artikel berjudul "BPKH: Jemaah yang Tarik Dana Haji Konsekuensinya Kemungkinan Tidak Berhaji Seumur Hidup" yang dimuat situs gelora.co pada 8 Juni 2021.

"Boleh tarik dana, tapi ngancam... Innalilahi !!!....

#TogogDunguAkut," tulis akun Facebook Syemil.

Konten yang disebarkan akun Facebook Syemil telah 6 kali dibagikan dan mendapat 36 komentar warganet.

Benarkah BPKH menyebeut bahwa jemaah haji yang menarik dana haji tidak bisa berhaji seumur hidup? Berikut penelusurannya.

 

5. Malaysia Dapat Tambahan Kuota Haji Saat Lockdown?

Kabar tentang Malaysia mendapat tambahan kuota haji saat lockdown beredar di media sosial. Kabar tersebut disebarkan akun Facebook Nabila Zidane pada 4 Juni 2021.

Akun Facebook Fans Nabila Zidane menuliskan narasi berisi bahwa Malaysia mendapat kuota haji saat lockdown.

"Malaysia sedang lockdown aja bisa dpt tambahan kuota Haji. Nah Indonesia malah di stop. How come? why? alias kok isooook? Heraaan," tulis akun Facebook Nabila Zidane.

Konten yang disebarkan akun Facebook Nabila Zidane telah 31 kali dibagikan dan mendapat 40 komentar warganet.

Benarkah Malaysia mendapat tambahan kuota haji saat lockdown? Berikut penelusurannya.

Kabar tentang Malaysia mendapat tambahan kuota haji saat saat lockdown tidak benar. Faktanya, Malaysia memang mendapat tambahan kuota haji. Namun tambahan 10 ribu kuota haji itu tidak bisa digunakan saat ibadah haji 2021. Kuota haji tambahan itu bisa dimanfaatkan jika keadaan Covid-19 sudah pulih sepenuhnya.

 

6. Jemaah Haji Indonesia Ditolak karena Berutang ke Pemerintah Arab Saudi

Kabar tentang jemaah haji Indonesia ditolak karena memiliki utang dan tagihan ke Pemerintah Arab Saudi beredar di media sosial. Kabar tersebut disebarkan akun Facebook Aqkhila Azzarah pada 4 Juni 2020.

Akun Facebook Aqkhila Azzarah mengunggah sebuah video yang berisikan diskusi antara ekonom Rizal Ramli dengan politisi Dedi Gumelar.

Video tersebut bersumber dari TikTok, dengan bertuliskan "Ada apa dengan Negara kita tercinta ini..? Dana jaminan sudah habis…..."

"Alasan kenapa jemaah haji +62 ditolak ternyata bkn hanya krn Covid-19, tp jg krn tagihan2 yg belum dibayar oleh pemerintah ke Pemerintah Arab Saudi.

Simak," tulis akun Facebook Aqkhila Azzarah

Konten yang disebarkan akun Facebook Aqkhila Azzarah telah 28 kali dibagikan dan mendapat 3 komentar warganet.

Benarkah kabar tentang jemaah haji Indonesia ditolak karena utang dan tagihan ke Pemerintah Arab Saudi? Berikut penelusurannya.

Hasil penelusuran Cek Fakta Liputan6.com, kabar tentang jemaah haji Indonesia ditolak karena utang dan tagihan ke Pemerintah Arab Saudi ternyata tidak benar. Faktanya, Pemerintah Indonesia tidak punya utang atau tagihan yang belum dibayar yang terkait haji. 

 

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia. 

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu. 

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Simak Video Berikut

Lanjutkan Membaca ↓