Simak 7 Langkah Agar Tak Terpapar Hoaks Selama Pandemi Covid-19

Oleh Adyaksa Vidi pada 17 Apr 2021, 07:00 WIB
Diperbarui 18 Apr 2021, 12:09 WIB
Ilustrasi hoax
Perbesar
Ilustrasi hoaks. (via: istimewa)

Liputan6.com, Jakarta - Hoaks seputar covid-19 masih terus beredar di masyarakat. Bahkan hoaks ini semakin menjamur meski pandemi covid-19 telah berjalan lebih dari setahun.

WHO menyebut informasi yang membeludak terkait pandemi ini sebagai infodemi. Seperti virusnya, WHO menyebut infodemik punya tingkat bahaya yang sama pada masyarakat.

Beragam cara dilakukan WHO dan Pemerintah semua negara untuk melawan infodemi. Mulai dari mengajak kerjasama platform media sosial hingga memberikan hukuman bagi para pembuat dan penyebar hoaks.

Meski demikian langkah terbaik untuk melawan hoaks covid-19 adalah dimulai dari diri sendiri. Lalu apa saja yang bisa dilakukan? Berikut 7 langkahnya seperti dilansir laman resmi WHO.

#IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Simak 7 Langkah Berikut Ini

Ilustrasi Hoax
Perbesar
Ilustrasi Hoax. (Liputan6.com/Rita Ayuningtyas)

1. Verifikasi sumber

Siapa yang memberikan informasi pada Anda dan darimana asalnya. Meskipun dari keluarga atau teman, tetap cari sumber asli informasi tersebut.

Jika dari akun media sosial, maka Anda bisa lihat profilnya, berapa banyak pengikutnya dan aktif sejak kapan. Jika dari website maka Anda bisa lihat keterangan 'tentang kami' atau 'kontak kami' di website itu.

Jika informasi yang Anda terima berupa foto atau video maka Anda bisa memeriksanya melalui beberapa alat seperti Google Reverse Image atau Yandex.

Anda juga bisa memakai Youtube DatView untuk memeriksa sumber asli video.

Ciri lain dari informasi hoaks adalah gambar yang tak akurat, kalimat yang salah serta ajakan untuk menyebarkannya pada yang lain.

2. Jangan cuma baca judul

Judul terkadang dibuat sensasional atau provokatif untuk menambah daya tarik. Jadi Anda harus baca seluruh isi artikel untuk mengetahui isinya.

Memeriksa informasi dari berbagai sumber sangat penting untuk mencari fakta dari sebuah informasi.

3. Cari profil penulis

Mencari nama penulis secara online untuk menentukan apakah mereka kredibel membicarakan informasi.

4. Periksa tanggal

Saat Anda menerima informasi pastikan bertanya pada diri sendiri

- Apakah ini cerita baru?

- Apakah ini informasi yang relevan dengan masa sekarang

- Apakah judul, statistik, atau gambar dibuat keluar dari konteks?

5. Memeriksa narasumber

Informasi yang beredar terkadang disertai ucapan atau komentar dari para ahli atau statistik tertentu. Pastikan ahli dan data yang diterima berhubungan.

6. Tidak bias

Semua orang punya bias saat melihat sesuatu terjadi di sekitar. Kita harus mengevaluasi diri sendiri saat menerima informasi.

7. Baca website pemeriksa fakta

Saat Anda ragu dengan informasi yang diterima maka Anda bisa membaca website pemeriksa fakta. Di Indonesia sebagian besar media ternama punya halaman khusus tentang Cek Fakta, termasuk Liputan6.com.

Selain itu Anda juga bisa melihat website seperti cekfakta.com, Cek Fakta Liputan6.com, atau website resmi pemerintah.

3 dari 4 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia. 

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu. 

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini

Lanjutkan Membaca ↓