Warga Banda Aceh Diimbau Tak Terpengaruh Hoaks Vaksin Covid-19

Oleh Liputan6.com pada 24 Feb 2021, 20:00 WIB
Diperbarui 24 Feb 2021, 20:00 WIB
Ilustrasi penyuntikan vaksin Covid-19 (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
Ilustrasi penyuntikan vaksin Covid-19 (Liputan6.com / Abdillah)

Liputan6.com, Jakarta Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK) Banda Aceh, Sofyan Helmi mengimbau, masyarakat setempat untuk tidak terpengaruh hoaks atau berita bohong terkait vaksinasi Covid-19.

Menurut Sofyan Helmi, vaksin Covid-19 bermerek Sinovac yang didatangkan pemerintah sudah mengantongi izin dari BPOM dan sertifikasi halal.

"Kita minta masyarakat jangan terpengaruh kabar hoaks seperti video yang beredar, itu belum tentu benar, karena banyak yang sudah divaksin tapi alhamdulillah sehat-sehat saja," kata Sofyan Helmi seperti dilansir dari Antara, Rabu (24/2/2021).

Ia mengatakan, sesuai dengan laporan yang diterima dari Dinas Kesehatan Banda Aceh proses vaksinasi di pusat dan provinsi berjalan lancar.

Saat ini, kata dia, proses vaksinasi sedang difokuskan kepada kelompok prioritas, terutama tenaga kesehatan (nakes), tenaga pelayanan publik, dan lain sebagainya yang melayani masyarakat.

"Khusus Banda Aceh memang belum 100 persen, karena prioritas utama adalah para tenaga kesehatan, dan ini juga hampir selesai, laporan terakhir sudah 93 persen divaksin," tambahnya.

Ia menjelaskan, proses vaksinasi ini tidak boleh dipaksakan, terutama kepada masyarakat umum. Karenanya pemerintah harus mengedukasi warga mengenai vaksin Covid-19 Sinovac tersebut.

"Tidak ada unsur pemaksaan dalam proses vaksinasi ini, jika merasa aman, nyaman dan tenang silakan divaksin, tapi kita ingatkan lagi masyarakat tidak terpengaruh dengan kabar bohong," tutur Sofyan Helmi.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan, jumlah nakes di Banda Aceh yang sudah menerima vaksin sinovac tahap pertama ini sebanyak 5.945 atau sebesar 93,2 persen dari sasaran 6.380 orang.

Saat ini, semua nakes yang dinyatakan lulus skrining kesehatan semuanya sudah disuntikkan vaksin, kini hanya tinggal menunggu beberapa orang lagi yang sebelumnya sakit untuk menjalani pemeriksaan ulang.

 

2 dari 2 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓