Hoaks Jaringan 5G Penyebab Covid-19 Beredar, Simak Penjelasannya

Oleh Pebrianto Eko Wicaksono pada 13 Feb 2021, 18:00 WIB
Diperbarui 13 Feb 2021, 18:00 WIB
ilustrasi Cek Fakta
Perbesar
ilustrasi Cek Fakta (Liputan6.com/Trie yas)

Liputan6.com, Jakarta- Informasi yang mengklaim 5G dapat menyebarkan virus korona baru atau Covid-19 beredar di media sosial. Informasi tersebut menimbulkan kekhawatiran terhadap penggunaan tekonologi frekuensi 5G.

Lalu benarkah informasi tersebut?

Dalam artikel situs situs theconversation.com, Peneliti Universitas La Trobe Stanley Shanapinda menjelaskan perbedaan antara layanan seluler 5G dan generasi sebelumnya yaitu 4G dan 3G adalah generasi yang terakhir menggunakan frekuensi radio yang lebih rendah (di bawah kisaran 6 gigahertz), sedangkan 5G juga menggunakan frekuensi dalam kisaran 30-300 gigahertz.

Dalam kisaran 30-300 gigahertz, tidak ada cukup energi untuk memutus ikatan kimia atau melepaskan elektron saat bersentuhan dengan jaringan manusia. Jadi, kisaran ini disebut sebagai radiasi elektromagnetik "non-pengion".

Ini disetujui oleh Badan Perlindungan Radiasi dan Keselamatan Nuklir Australia dari pemerintah federal karena tidak memiliki efek kesehatan negatif dari radiasi yang lebih intens.

Radiasi dapat bersentuhan dengan kulit, misalnya saat kita meletakkan ponsel 5G ke telinga untuk melakukan panggilan. Ini adalah saat kita paling terpapar radiasi non-ionisasi. Tetapi eksposur ini jauh di bawah tingkat keamanan yang direkomendasikan.

Radiasi 5G tidak dapat menembus kulit, atau membiarkan virus menembus kulit. Tidak ada bukti frekuensi radio 5G menyebabkan atau memperburuk penyebaran virus corona.

Selain itu, cangkang protein virus tidak mampu membajak sinyal radio 5G. Ini karena radiasi dan virus ada dalam berbagai bentuk yang tidak berinteraksi. Salah satunya adalah fenomena biologis dan yang lainnya ada pada spektrum elektromagnetik.

Gelombang radio 5G disebut gelombang milimeter, karena panjang gelombangnya diukur dalam milimeter. Karena gelombang ini pendek, menara seluler 5G harus relatif berdekatan - terpisah sekitar 250 meter. Mereka diatur sebagai kumpulan sel kecil (sel adalah area yang dicakup oleh sinyal radio).

Agar 5G dapat mencakup area geografis yang lebih luas, dibutuhkan lebih banyak stasiun pangkalan dibandingkan dengan 4G. Peningkatan jumlah BTS ini, dan kedekatannya dengan manusia, adalah salah satu faktor yang dapat menimbulkan ketakutan yang tidak berdasar tentang potensi dampak kesehatan 5G.

Ponsel Anda mungkin berbahaya, tetapi radiasinya tidak COVID-19 menyebar melalui tetesan kecil yang dikeluarkan dari hidung atau mulut orang yang terinfeksi ketika mereka batuk, meludah, bersin, berbicara atau mengeluarkan napas. Penularan terjadi ketika tetesan bersentuhan dengan hidung, mata, atau mulut orang yang sehat.

Jadi, jika orang yang terinfeksi berbicara melalui telepon yang dipegang di dekat mulutnya, cukup banyak tetesan infeksius yang dapat mendarat di permukaannya untuk membuatnya mampu menyebarkan virus. Inilah sebabnya mengapa tidak disarankan untuk berbagi ponsel selama pandemi. Anda juga harus mendisinfeksi ponsel Anda secara teratur. 

2 dari 3 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia. 

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu. 

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.

3 dari 3 halaman

Simak Video Berikut

Lanjutkan Membaca ↓