Cek Fakta: Video Ini Bukan Antrean Pasien Covid-19 di Wisma Atlet

Oleh Cakrayuri Nuralam pada 11 Jan 2021, 20:05 WIB
Diperbarui 12 Jan 2021, 09:20 WIB
Klaim antrean pasien covid-19 di Wisma Atlet
Perbesar
Klaim antrean pasien covid-19 di Wisma Atlet.

Liputan6.com, Jakarta - Pada Minggu (10/1/2021), seorang pengguna Facebook dengan nama Peri Salju mengunggah sebuah video antrean pasien covid-19 di dalam ruangan tertutup. Dia mengklaim kalau itu merupakan antrean pasien di Wisma Atlet.

Dalam unggahan video itu, pasien covid-19 yang diklaim berada di ruang tunggu Wisma Atlet, berdekatan dengan antrean. Begini narasinya:

"Ini bukan antrian ke bandara tapi pasien covid yang menunggu tempat rawat di wisma atlit".

Sejak diunggah, video dengan klaim antrean pasien covid-19 di Wisma Atlet itu sudah dilihat ratusan kali oleh warga Facebook lainnya.

Lalu, benarkah itu video antrean pasien covid-19 di Wisma Atlet?

 

2 dari 5 halaman

Penelusuran Fakta

CEK FAKTA Liputan6
Perbesar
CEK FAKTA Liputan6 (Liputan6.com/Abdillah)

Untuk membuktikan klaim tersebut, Cek Fakta Liputan6.com menghubungi Koordinator Dokter Umum RSDC Wisma Atlet Kemayoran, Lettu Laut ( K ) dr. S. N. Tommy Antariksa, SH. Dia membantah klaim yang beredar di Facebook tersebut.

"Itu bukan (di Wisma Atlet). Kalau dilihat dari bahasanya seperti Malaysia. Sebab, menggunakan Bahasa Melayu," katanya melalui WhatsApp kepada Liputan6.com, Senin (11/1/2021).

Kendati demikian, Tommy menyebut kunjungan ke Wisma Atlet memang sedang tinggi. Bahkan, pada Minggu (10/1/2021), lebih tinggi dari hari biasanya.

"Kemarin mencapai angka kunjungan tertinggi, lebih dari 500 kunjungan pasien dalam 24 jam. Biasanya per hari hanya 300-an pasien," ujarnya menjelaskan.

Tommy juga mengklaim jumlah pasien covid-19 di Wisma Atlet sebanyak 4.072 per Senin (11/1/2021). Namun demikian, Wisma Atlet masih bisa menampung pasien karena sudah membuka Intermediate Care Unit baru di Tower 7 lantai 2 dengan kapasitas 50 kasur.

Wisma Atlet, lanjut Tommy juga mempunyai kapasitas Intermediate Care Unit (IMCU) sebanyak 94 bed yang terdapat di tower 6 dan 7. Kemudian, 39 Bed High Care Unit (HCU) yang di antaranya termasuk 12 Bed Intensive Care Unit (ICU).

 

Data pasien covid-19 di Wisma Atlet
Perbesar
Data pasien covid-19 di Wisma Atlet. (Sumber Wisma Atlet)

Namun, Tommy juga mengatakan, meski kamar pasien covid-19 di Wisma Atlet masih banyak, bukan berarti Indonesia sudah terbebas dari wabah ini. Dia meminta masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan.

"Yang perlu disadari oleh masyarakat bahwa sebenarnya kita tidak sedang baik-baik saja, rumah sakit sudah banyak yang penuh dan ruang perawatan Intensif juga penuh. Angka-angka kematian covid akan terasa biasa saja, sampai di antara angka tersebut terdapat kerabat atau orang terdekat kita, barulah mereka sadar bahwa Covid-19 itu nyata," ujarnya.

Selanjutnya, Cek Fakta Liputan6.com menggunakan pencarian gambar terbalik, Google Images, untuk mengetahui lokasi sebenarnya dari video tersebut. Hasil penelusuran mengarahkan ke berbagai situs media kredibel di Malaysia.

Hasil Penelusuran Google Image
Perbesar
Hasil Penelusuran Google Image.

Salah satunya, Kwongwah. Video itu ada dalam artikel dengan judul: "Viral di Internet, Rumah Sakit Serdang Fangcai, Apakah Penuh?". Artikel itu dipublikasikan pada 7 Januari 2021.

Kemudian, ada situs mstar, yang juga menjadikan video itu bahan pemberitaan. Pembahasaan soal video ini berada dalam artikel berjudul: "Kecoh dakwaan Maeps sesak, pesakit Covid-19 dedah hal sebenar – “Tak pernah kena beratur, janganlah anggap macam tandas kat hotel”".

Dalam artikel yang dipublikasikan pada 9 Januari 2021, disebutkan kalau video itu merupakan suasana di Pusat Kuarantin dan Rawatan Berisiko Rendah (PKRC) di Taman Ekspo Pertanian Malaysia (MAEPS), Serdang, Selangor.

Video itu, seperti diberitakan mstar, merupakan gambaran dari orang yang antre karena pelayanan di PKRC kepada pasien covid-19 kurang memuaskan. Keadaan itu menimbulkan kebimbangan dan panik di kalangan netizen, terutama kasus covid-19 di Malaysia sudah menyentuh 3.000 orang per hari.

Kepada mStar, Muhamad Afifie Chan, salah satu pasien covid-19 yang dirawat di sana, menjelaskan tentang video viral itu. "Video yang tersebar di media sosial menunjukkan bahwa banyak orang yang antre, tapi bukan ingin masuk ke aula, melainkan dipulangkan karena sudah sembuh," ujarnya.

"Sebenarnya tidak ramai sampai aula penuh. Lebih banyak tempat tidur yang kosong. Saya dan yang lainnya ditempatkan di tempat tidur sendiri-sendiri. Tidak ada yang menakutkan di aula MAEPS ini. Situasi di sini tenang, nyaman, dan bersih," kata Afifie.

Pria berusia 30 tahun itu juga menjelaskan bahwa para petugas sangat ramah dan selalu memberikan semangat kepada pasien. "Makanan juga diberikan tiga kali sehari," ujar Afifie melanjutkan.

Perhatikan foto di bawah ini:

 

Perbandingan
Perbesar
Tangkapan layar dari video yang diklaim antrean pasien covid-19 di Wisma Atlet (kiri) dan tangkapan layar di artikel MStar yang menyebut antrean pasien covid-19 di Malaysia yang sudah dibolehkan pulang (kanan).
3 dari 5 halaman

Kesimpulan

Banner Cek Fakta: Salah
Perbesar
Banner Cek Fakta: Salah (Liputan6.com/Triyasni)

Klaim video antrean pasien covid-19 di Wisma Atlet merupakan informasi yang salah. Faktanya, itu merupakan antrean pasien covid-19 di Malaysia yang sudah dibolehkan pulang.

 

4 dari 5 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia. 

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu. 

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.

5 dari 5 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓